Kamis, 23 Juni 2022 10:57

Dianggap Lalai Merawat Maradona hingga Meninggal, 8 Staf Medis Diadili dengan Dakwaan Pembunuhan

Usman Pala
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Diego Maradona
Diego Maradona

Tahun lalu, panel yang terdiri dari 20 ahli yang ditunjuk untuk memeriksa kematiannya menemukan bahwa tim medis Maradona bertindak dengan cara yang "tidak pantas, tidak memadai, dan sembrono".

RAKYATKU.COM -- Delapan orang yang merawat legenda sepak bola Diego Maradona akan diadili di Pengadilan Argentina dengan tuduhan kelalaian kriminal dalam kematian pesepakbola legendaris Argentina itu.

Putusan itu dikeluarkan pada hari Rabu (22/6/2022) setelah dewan medis yang ditunjuk untuk kematian kematian Maradona menyimpulkan bahwa tim medis sepak bola itu bertindak dengan cara yang tidak pantas.

Maradona meninggal pada November 2020 karena serangan jantung di Buenos Aires, dalam usia 60 tahun. Dia telah pulih di rumah dari operasi bekuan darah otak awal bulan itu.

Baca Juga : Pecahkan Rekor, Jersey 'Tangan Tuhan' Maradona Terjual Rp128,6 Miliar Lewat Lelang

Beberapa hari setelah kematiannya, jaksa Argentina melakukan penyelidikan terhadap para dokter dan perawat yang terlibat dalam perawatannya.

Tahun lalu, panel yang terdiri dari 20 ahli yang ditunjuk untuk memeriksa kematiannya menemukan bahwa tim medis Maradona bertindak dengan cara yang "tidak pantas, tidak memadai, dan sembrono".

Di antara mereka yang menghadapi dakwaan adalah ahli bedah saraf dan dokter pribadi Maradona, Leopoldo Luque, seorang psikiater dan psikolog, dua dokter, dua perawat dan bos mereka. Mereka semua menyangkal bertanggung jawab atas kematiannya.

Baca Juga : Jersei "Tangan Tuhan" Maradona Diperkirakan Akan Terjual Rp75 Miliar

Kedelapan akan diadili pada definisi hukum pembunuhan berdasarkan kelalaian yang dilakukan dalam pengetahuan bahwa hal itu dapat menyebabkan kematian seseorang.

Sponsored by MGID

Kejahatan tersebut dapat membuat hukuman delapan sampai 25 tahun penjara, menurut hukum pidana Argentina. Tanggal untuk persidangan belum ditetapkan.

Mario Baudry, seorang pengacara untuk salah satu putra Maradona, mengatakan kepada Reuters bahwa legenda sepak bola itu dalam situasi tidak berdaya pada saat kematiannya.

Baca Juga : Adik Diego Maradona Meninggal Dunia Berselang Setahun Setelah sang Kakak

"Begitu saya melihat penyebabnya, saya mengatakan itu pembunuhan. Saya berjuang untuk waktu yang lama dan di sinilah kita, dengan tahap ini selesai," katanya.

Proses hukum dipicu oleh pengaduan yang diajukan oleh dua putri Maradona. Mereka menyuarakan keprihatinan tentang perawatan ayah mereka setelah operasi otak.

Dalam konferensi pers yang emosional pada November 2020, Dr Luque menangis, mengatakan bahwa dia telah melakukan semua yang dia bisa untuk menyelamatkan nyawa seorang teman.

Baca Juga : Satpam yang Curi Jam Tangan Maradona Ditangkap di India

Pada satu titik, dokter membalas kepada wartawan: "Anda ingin tahu apa yang menjadi tanggung jawab saya? Karena telah mencintainya, karena telah merawatnya, karena telah memperpanjang hidupnya, karena telah memperbaikinya sampai akhir."

Dokter mengatakan dia telah melakukan semua yang dia bisa, hingga yang tidak mungkin.

Diego Maradona sebagian besar dianggap sebagai salah satu pesepakbola terhebat yang pernah bermain. Dia adalah kapten ketika Argentina memenangkan Piala Dunia 1986, mencetak gol 'Tangan Tuhan' yang terkenal melawan Inggris di perempat final.

Baca Juga : Hujan Kartu Kuning, Argentina Permalukan Brasil Sekaligus Akhiri Puasa Gelar Copa America

Selama paruh kedua karirnya, Maradona berjuang dengan kecanduan kokain dan dilarang selama 15 bulan setelah dites positif menggunakan narkoba pada tahun 1991.

Berita kematiannya membuat dunia sepak bola dan negara asalnya Argentina dalam duka yang mendalam, dengan orang-orang mengantri berjam-jam untuk berjalan di dekat peti matinya di istana kepresidenan di Buenos Aires.

Sumber: Berita BBC

#Diego Maradona #Argentina