Jumat, 04 November 2022 00:35

Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan Ditembak

Syukur Nutu
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Dalam foto yang dirilis oleh partai mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, Pakistan Tehreek-e-Insaf, Khan terlihat berbaring setelah terluka dalam insiden penembakan di Wazirabad, Pakistan, Kamis, 3 November 2022.  (Associated Press Photo)
Dalam foto yang dirilis oleh partai mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, Pakistan Tehreek-e-Insaf, Khan terlihat berbaring setelah terluka dalam insiden penembakan di Wazirabad, Pakistan, Kamis, 3 November 2022. (Associated Press Photo)

Media lokal pada hari Kamis menunjukkan rekaman Khan melambai ke kerumunan setelah dievakuasi dari kendaraannya setelah penembakan ketika orang-orang berlari dan berteriak.

RAKYATKU.COM - Mantan Perdana Menteri Pakistan, Imran Khan dikabarkan ditembak di tulang kering pada Kamis 3 November. Penembakan terjadi ketika konvoi protes anti pemerintahnya diserang di timur negara itu.

Para pembantunya menyebut kejadian tersebut sebagai upaya pembunuhan yang jelas.

Beberapa dalam konvoinya terluka dalam serangan di Wazirabad, hampir 200 km (120 mil) dari ibu kota. Menteri Penerangan Marriyum Aurangzeb mengatakan seorang tersangka telah ditangkap.

Baca Juga : Mantan PM Pakistan Imran Khan Ditembak

"Itu adalah upaya pembunuhan yang jelas. Khan dipukul tapi dia stabil. Ada banyak pendarahan," Fawad Chaudhry, juru bicara partai Khan Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI), mengatakan kepada Reuters.

"Jika penembak tidak dihentikan oleh orang-orang di sana, seluruh pimpinan PTI akan musnah."

 

"Saya mendengar semburan tembakan peluru setelah itu saya melihat Imran Khan dan ajudannya jatuh di atas truk," kata saksi mata Qazzafi Butt kepada Reuters.

Baca Juga : Polri Terus Perkuat Pembuktian Ilmiah Dalam Kasus Polisi Tembak Polisi di Rumah Kadiv Propam

"Kemudian, seorang pria bersenjata melepaskan satu tembakan tetapi ditangkap oleh seorang aktivis partai Khan."

Sponsored by MGID

Dalam rekaman penembakan yang diklaim, yang dijalankan oleh banyak saluran tetapi tidak diverifikasi oleh Reuters, seorang pria dengan pistol ditangkap dari belakang oleh salah satu orang di pertemuan itu. Dia kemudian mencoba melarikan diri.

Saluran TV menunjukkan seorang tersangka penembak, yang tampaknya berusia dua puluhan atau tiga puluhan. Dia mengatakan dia ingin membunuh Khan dan telah bertindak sendiri.

Baca Juga : Pembunuhan Eks PM Jepang Shinzo Abe Direncanakan Selama Hampir Setahun

"Dia (Khan) menyesatkan orang-orang, dan saya tidak tahan," kata tersangka dalam video tersebut. Menteri Penerangan mengkonfirmasi rekaman itu direkam oleh polisi.

Belum ada yang didakwa atas serangan itu.

Shehbaz Sharif mengutuk penembakan itu dan memerintahkan penyelidikan segera.

Baca Juga : Breaking News: Mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe Ditembak

Salah satu anggota partai Khan mengatakan ada laporan bahwa satu orang tewas dalam serangan itu.

Pakistan memiliki sejarah panjang kekerasan politik. Mantan Perdana Menteri Benazir Bhutto dibunuh pada Desember 2007 dalam serangan senjata dan bom setelah mengadakan rapat umum pemilihan di kota Rawalpindi, di sebelah Islamabad.

Ayahnya dan mantan perdana menteri Zulfikar Ali Bhutto digantung di kota yang sama pada 1979 setelah digulingkan dalam kudeta militer.

Baca Juga : Dua Orang Tewas saat Pria Bersenjata Tembaki Pengunjung Bar Gay di Norwegia

Media lokal pada hari Kamis menunjukkan rekaman Khan melambai ke kerumunan setelah dievakuasi dari kendaraannya setelah penembakan ketika orang-orang berlari dan berteriak.

Dia dibawa ke rumah sakit di Lahore ketika pengunjuk rasa turun ke jalan-jalan di beberapa bagian negara dan para pemimpin PTI menuntut keadilan.

Rekan PTI Faisal Javed, yang juga terluka dan memiliki noda darah di pakaiannya, mengatakan kepada Geo TV dari rumah sakit: "Beberapa rekan kami terluka. Kami mendengar bahwa salah satu dari mereka sudah meninggal."

Baca Juga : Dua Orang Tewas saat Pria Bersenjata Tembaki Pengunjung Bar Gay di Norwegia

Sejak digulingkan, Khan telah mengadakan rapat umum di seluruh Pakistan, membangkitkan oposisi terhadap pemerintah yang sedang berjuang untuk membawa ekonomi keluar dari krisis yang ditinggalkan pemerintahan Khan.

Dia telah merencanakan untuk memimpin karavan bermotor perlahan-lahan ke utara menuju Grand Trunk Road ke Islamabad, menarik lebih banyak dukungan di sepanjang jalan sebelum memasuki ibu kota.

"Saya ingin Anda semua berpartisipasi. Ini bukan untuk politik atau keuntungan pribadi, atau untuk menggulingkan pemerintah... ini untuk membawa kebebasan sejati ke negara ini," kata Khan dalam pesan video menjelang pawai.

Baca Juga : Dua Orang Tewas saat Pria Bersenjata Tembaki Pengunjung Bar Gay di Norwegia

Sumber: Reuters

#Mantan PM Pakistan #penembakan