Rabu, 09 Februari 2022 09:38

Pasien Omicron Sulsel Berjumlah Tujuh Kasus, 107 Menunggu Hasil Litbangkes Jakarta

Syukur Nutu
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Arman Bausat
Arman Bausat

retsmi 7 kasus sedangkan yang Probable Omikron adalah 107 kasus.

RAKYATKU.COM, MAKASSAR - Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Kesehatan Sulawesi Selatan, Arman Bausat membenarkan pasien varian Omicron asal Kabupaten Takalar meninggal dunia setelah sempat menjalani perawatan di rumah sakit. Namun ia mengatakan pasien yang meninggal tersebut belum tentu diakibatkan oleh virus Covid-19 varian Omicron.

"Satu kasus yang meninggal belum tentu akibat Omicron, yang bersangkutan mempunyai komorbid berat," kata Arman Bausat, Rabu 9/2/2022.

Arman menambahkan, di Sulsel kasus resmi yang terkonfirmasi positif Covid-19 varian Omicron sebanyak 7 kasus. Sementara yang berstatus Probable atau ada kemungkinan besar Omicron sebanyak 107 kasus.

Baca Juga : Pj Gubernur Sulsel Imbau Masyarakat Bersihkan Lingkungan untuk Antispasi Banjir

"Per tanggal kemarin kasus Omikron di Sulsel yang tercatat resmi adalah 7 kasus sedang yang Probable Omikron adalah 107 kasus. Saat ini masih menunggu konfirmasi hasil dari litbangkes jakarta," jelas Bausat.

Sebelumnya, Walikota Makassar Danny Pomanto terkonfirmasi positif Covid-19. Hal ini disampaikannya melalui video singkat.

Walikota Parepare, Taufan Pawe juga mengumumkan terkonfirmasi positif Covid-19 bersama dengan istrinya. Taufan Pawe menginformasikan melalui media sosial IG pribadinya.

Baca Juga : Pj Gubernur Sulsel Jadi Pembicara Kunci Prominent Leaders Academy Program MIPI

Ketua DPRD Sulsel, Andi Ina Kartika Sari pun demikian. Ia mengumumkan terkonfirmasi positif Covid-19 di akun media sosial IG pribadinya.

 

#Pemprov Sulsel #Covid-19 #Omicron #Jakarta #PPKM