Minggu, 01 Agustus 2021 14:15

Karena Aturan yang Berlaku 1 Agustus Ini, Penduduk Arab Saudi Bergegas Ikut Vaksinasi Covid-19

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Karena Aturan yang Berlaku 1 Agustus Ini, Penduduk Arab Saudi Bergegas Ikut Vaksinasi Covid-19

Sejauh ini, 27 juta dosis vaksin telah diberikan kepada warga Arab Saudi dengan kecepatan 77 dosis per seratus.

RAKYATKU.COM -- Jumlah vaksin Covid-19 yang diberikan di Arab Saudi telah meningkat dalam 10 hari terakhir. Mulai 1 Agustus, penduduk yang tidak divaksinasi, dilarang memasuki perusahaan.

Percepatan terjadi karena penduduk Kerajaan diharuskan menerima setidaknya satu suntikan atau telah pulih dari Covid-19 untuk menghadiri pertemuan sosial, budaya, olahraga dan hiburan, dan memasuki perusahaan swasta, pemerintah, atau komersial.

Otoritas kesehatan telah meminta penduduk untuk mendaftar vaksin. Pusat-pusat kesehatan di seluruh Kerajaan telah didesak untuk menyediakan lebih banyak slot waktu untuk mengakomodasi jumlah yang terus bertambah.

Baca Juga : Dipuji Jokowi, Nakes di Wajo Terobos Banjir Lanjutkan Vaksinasi Secara Door to Door

Sejauh ini, 27 juta dosis vaksin telah diberikan dengan kecepatan 77 dosis per seratus. Lebih dari 8,1 juta sejauh ini telah menerima dua dosis dan lebih dari 77,5 persen dari 34,8 juta Kerajaan telah divaksinasi sejauh ini.

Lebih dari 1,46 juta lansia Kerajaan telah divaksinasi hingga saat ini.

 

Pejabat kesehatan terus mendesak warga untuk menerima vaksin, mematuhi langkah-langkah jarak sosial dan mengambil tindakan pencegahan untuk mengekang penyebaran Covid-19.

Baca Juga : Pengunjung yang Belum Vaksin Tak Bisa Masuk MaRI, kecuali Mau Ikut Vaksinasi

Sementara itu, tim peneliti Saudi telah berhasil mengembangkan vaksin Saudi pertama melawan Covid-19 dan siap untuk melakukan uji klinis setelah menerima persetujuan yang diperlukan.

Sponsored by MGID

Dipimpin Dr Iman Almansour, tim peneliti dari Institute for Research and Medical Consultations (IRMC) di Universitas Imam Abdulrahman bin Faisal di Dammam menerbitkan temuan, “Immunogenicity of Multiple Doses of pDNA Vaccines against SARS-CoV-2,” dalam Pharmaceuticals Journal on MDPI, situs web penerbitan akses terbuka untuk akademisi.

Pada hari Sabtu, 1.146 kasus baru dilaporkan oleh Kementerian Kesehatan Arab Saudi, sehingga jumlah totalnya menjadi 525.730.

Baca Juga : Vaksinasi Serentak hingga Desa dan Kelurahan Segera Dilakukan PKK Sulsel

Tiga wilayah melaporkan angka di atas 100 kasus, Riyadh memimpin dengan 243 kasus, Provinsi Timur dengan 209 dan Mekah dengan 196 kasus. Jouf terus menjadi wilayah dengan jumlah terendah dengan hanya delapan kasus pada hari Sabtu.

Saat ini ada 11.404 kasus aktif, 1.377 di antaranya dalam perawatan kritis, penurunan 18 dalam 24 jam terakhir.
Sebanyak 1.086 pemulihan baru dilaporkan, meningkatkan jumlah total pemulihan menjadi 506.089. Tingkat pemulihan Kerajaan saat ini stabil di 96,2 persen.

Riyadh memimpin kota-kota dengan jumlah pemulihan tertinggi dengan 232 pemulihan dilaporkan, Taif dengan 99 dan Jeddah dengan 64 pemulihan.

Baca Juga : Hadiri Vaksinasi Merdeka Serentak, Wawali Parepare Puji Umpar Tampil Jadi Teladan

Sebanyak 11 kematian baru akibat komplikasi dari Covid-19 telah dilaporkan, meningkatkan jumlah kematian menjadi 8.237.

Sebanyak 113.300 tes PCR telah dilakukan dalam 24 jam terakhir, meningkatkan jumlah total menjadi lebih dari 25 juta tes sejauh ini.

Sementara itu, tim kontrol Kementerian Sumber Daya Manusia dan Pembangunan Sosial di wilayah Makkah melakukan 20.137 sidak pada bulan Juli di perusahaan sektor swasta, untuk memastikan kepatuhan terhadap tindakan pencegahan dan pencegahan terhadap penyakit virus corona dan kepatuhan terhadap peraturan nasionalisasi dan ketenagakerjaan.

Baca Juga : Hari Pertama, 1.600 Peserta Ikut Vaksinasi yang Digelar KALLA di Unifa dan MaRI

Selama inspeksi, ditemukan 3.755 pelanggaran peraturan ketenagakerjaan dan tindakan pencegahan, dan 813 peringatan dikeluarkan.

Kementerian mendesak pemilik perusahaan untuk mematuhi semua tindakan pencegahan di tempat kerja untuk mengekang penyebaran virus, dan untuk mematuhi peraturan kementerian untuk menghindari hukuman.

 

Sponsored by advertnative
 
#vaksinasi covid-19 #arab saudi