Minggu, 11 Juli 2021 15:01

Melihat Lebih Dekat Kecanggihan Teknologi yang Dilakukan Arab Saudi untuk Pelayanan Haji

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Melihat Lebih Dekat Kecanggihan Teknologi yang Dilakukan Arab Saudi untuk Pelayanan Haji

Pendaftaran haji dilakukan secara elektronik. Beberapa layanan lainnya juga hanya bisa diakses secara elektronik.

RAKYATKU.COM -- Arab Saudi telah menjadi pemimpin dunia dalam pengelolaan jemaah haji setiap tahun.

Namun, tahun ini Kerajaan harus mengurangi jumlah peziarah karena tindakan pencegahan virus corona untuk melindungi kesehatan dan keselamatan mereka.

Sejak awal, Kementerian Haji dan Umrah memanfaatkan seluruh tenaga material dan manusia, dan meluncurkan rencana operasional untuk musim haji tahun ini, yang mencakup paket layanan yang mendukung aplikasi elektronik dan pekerjaan teknis untuk memfasilitasi perjalanan haji.

Baca Juga : "Tidak Perlu Tes Covid-19 dan Isolasi," Wakil Menkes Jawab Pertanyaan Jemaah yang Baru Pulang Haji

Kementerian juga berfokus pada peningkatan layanan dengan meningkatkan efisiensi kinerja dan kemahiran, yang berkontribusi pada prosedur yang berjalan lancar dan diselesaikan dengan cepat dan dengan akurasi tinggi.

Kementerian juga telah menyelesaikan semua proyek yang diperlukan untuk mengangkut jemaah untuk meningkatkan layanan dan menjamin hak semua pihak.

 

Sebagai langkah perintis, pihaknya juga telah menerapkan pengiriman elektronik kamp perumahan kepada para peziarah di Tempat Suci, dan hubungan elektronik dengan otoritas terkait untuk menindaklanjuti laporan dan malfungsi di kamp-kamp, selain meluncurkan proyek makanan siap saji bekerja sama dengan penyedia katering.

Baca Juga : Setelah Toko Tak Lagi Tutup saat Waktu Salat, Polisi Wanita Mulai Terlihat di Makkah dan Madinah

Makanan siap saji ini akan memastikan lingkungan yang sehat bagi jemaah haji dalam keadaan luar biasa.

Sponsored by MGID

Kementerian Haji dan Umrah juga mengembangkan lembaga layanan haji, dengan tujuan untuk meningkatkan layanan yang diberikan kepada jemaah dengan menggunakan teknologi terbaru dan menggunakan upaya manusia dan kemampuan teknis untuk mencapai hal ini.

Kerajaan memutuskan untuk membatasi jumlah peziarah tahun ini menjadi 60.000 karena pandemi coronavirus sebagai bagian dari keinginannya untuk terus menyediakan haji bagi para peziarah.

Baca Juga : Di Balik Rendahnya Kualitas Makanan, Raja Salman Dapat Pujian dan Doa Atas Keberhasilan Haji 2021

Kementerian meminta lembaga khusus yang terkait dengan melayani peziarah untuk meningkatkan keterampilan pekerja layanan lapangan, untuk memastikan mereka memberikan layanan yang berbeda kepada peziarah, dengan mengadopsi program pelatihan yang berbeda dan efektif.

Kementerian Haji dan Umrah juga telah meluncurkan portal elektronik bagi jemaah haji domestik untuk memesan dan membeli paket untuk musim haji, serta pengenalan "kartu pintar haji".

Kartu tersebut bekerja menggunakan “near field communication technology” (NFC) yang membaca kartu melalui perangkat swalayan yang tersedia di tempat-tempat suci, dan mencakup banyak fitur, seperti memandu peziarah ke akomodasi mereka, mengontrol akses ke berbagai fasilitas, dan membatasi ilegal haji.

Baca Juga : Arab Saudi Umumkan Musim Haji 2021 Bebas COVID-19

Proyek teknis lain yang digunakan oleh Kementerian Haji dan Umrah adalah “gelang elektronik” yang menunjukkan identitas jemaah haji dan semua data resmi mereka, selain informasi yang disertakan dari situs web kementerian, call center, dan tautan ke semua mitra di sistem haji dan umrah.

Kementerian juga meluncurkan “Platform Haji Cerdas” dan inisiatif “Pemantauan Layanan” untuk meningkatkan tingkat layanan akomodasi dengan tujuan menyediakan ruang tambahan bagi jemaah haji dan mengatur rute transportasi frekuensi tinggi.

Program “Tafweej” diluncurkan didedikasikan untuk manajemen massa melalui sistem elektronik untuk mempersiapkan dan memantau rencana pengiriman pengelompokan, di samping Meningkatkan daya serap, membangun kamp yang dilengkapi dengan berbagai layanan, dan inisiatif “sistem elektronik untuk tempat-tempat suci”.

Baca Juga : Petugas Temukan 356 Pelanggaran Jemaah Haji, Tak Satu Pun yang Terinfeksi Covid-19

 

Sponsored by advertnative
 
#Haji 2021