Senin, 03 Mei 2021 10:02

Kemenag: Tidak Mudik Sama dengan Berjihad

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Kemenag: Tidak Mudik Sama dengan Berjihad

Larangan mudik menjadi penting ditaati karena menjadi upaya menjaga jiwa atau khifdhun-nafs yang juga menjadi perintah agama.

RAKYATKU.COM - Kementerian Agama (Kemenag) mengimbau masyarakat mematuhi larangan mudik Lebaran Idulfitri tahun ini. Langkah ini demi upaya pencegahan penyebaran COVID-19. Tidak mudik dinilai sama dengan berjihad.

Wakil Menteri Agama (Wamenag), Zainut Tauhid Sa'adi, mengatakan pandemi COVID-19 belum usai. Masyarakat Indonesia perlu belajar dari penyebaran yang demikian masif di sejumlah negara, terutama India.

Zainut menyampaikan, larangan mudik menjadi penting ditaati karena menjadi upaya menjaga jiwa atau khifdhun-nafs yang juga menjadi perintah agama. Mudik, menurutnya, akan membahayakan diri sendiri, juga keluarga yang dikunjungi.

Baca Juga : Pakar: Penyekatan Mudik Tak Efektif, Hanya Formalitas

"Mencegah kemudaratan itu harus lebih didahulukan daripada mengambil maslahat. Itu adalah merupakan kewajiban agama. Keselamatan jiwa itu harus utama dan harus didahulukan. Jadi orang yang tidak mudik itu sama dengan berjihad," kata Zainut, Ahad (2/5/2021).

"Jihad untuk kemanusiaan tentunya karena kita dalam situasi yang membahayakan baik untuk diri sendiri maupun orang lain," kata Wakil Ketua Dewan Pertimbangan MUI ini.

 

Menteri Agama (Menag), Yaqut Cholil Qoumas, juga telah menerbitkan Surat Edaran (SE) tentang Panduan Ibadah Ramadan dan IdulfFitri 1442 H/2021 M.

Baca Juga : ASN Parepare yang Tambah Libur Diancam Sanksi, Diminta Share Location Tiap Pagi

Ini sejalan dengan kebijakan pemerintah tentang pengendalian penyebaran COVID-19 pada masa Ramadan, mudik, dan Idulfitri 1442 H/2021 M.

#kementerian agama #larangan mudik