Kamis, 25 Maret 2021 17:06

Selangkah Lagi, Parepare Menuju Anugerah Parahita Ekapraya

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Wali Kota Parepare, Taufan Pawe.
Wali Kota Parepare, Taufan Pawe.

Secara teknis dan detail, Kepala Bappeda Parepare, Syamsuddin Taha, menguraikan satu per satu dari tujuh indikator penilaian yang telah dipenuhi Pemkot Parepare sebagai penerima calon peraih APE 2020.

RAKYATKU.COM, PAREPARE - Verifikasi lapangan yang dilakukan tim verifikator iIndependen Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (kpppa">KPPPA) RI di Kota Parepare berjalan dengan baik, Kamis (25/3/2021).

Kendati dilakukan secara virtual, verifikasi lapangan sebagai salah satu syarat mutlak dalam meraih penghargaan Anugerah Parahita Ekapraya (APE) 2020 ini tidak mengalami kendala.

Bahkan, tim verifikator independen yang dipimpin oleh Rini Surojo menyampaikan apresiasi atas sambutan Wali Kota Parepare, Taufan Pawe, ditunjang pemaparan Kepala Bappeda, Syamsuddin Taha, terkait capaian program dan kegiatan Pemkot Parepare yang berbasis responsif gender.

Baca Juga : Urai Kemacetan, Pemkot Parepare Lakukan Manajemen dan Rekayasa Lalu Lintas

"Sambutan Bapak Wali Kota dan paparan Kepala Bappeda sudah menjawab semua jawaban-jawaban dari matriks yang bapak-ibu isi terkait pengarustamaan gender (PUG) di Parepare. Olehnya itu, mohon supaya sambutan dan paparan tadi disampaikan ke penghubung dan matriks yang dibuat direvisi sesuai sambutan dan paparan tadi," ujar Bunda Rini, sapaan karibnya.

Sebelumnya, Wali Kota Parepare, Taufan Pawe, dalam sambutannya mengulas sosok B.J. Habibie dan istrinya, Hasri Ainun sebagai sumber inspirasi dalam membangun.

 

"Di sini (Parepare) lahir tokoh teknograt dunia dan Presiden RI ke-3, Bapak B.J. Habibie. Sosoknya bersama istri beliau, Hasri Ainun Habibie menjadi teladan dan inspirasi. Itulah sebabnya saya hadirkan Monumen Cinta Sejati Habibie Ainun sebagai simbol pengarustamaan gender di Parepare," ulas Taufan.

Baca Juga : Wali Kota Parepare Ingatkan Perilaku Hidup Sehat Cegah Cacar Monyet

Sejumlah program, kebijakan, dan penganggaran, serta penempatan jabatan struktural dan fungsional juga diuraikan Taufan sebagai wujud Parepare kota responsif gender.

Sponsored by MGID

"Sudah menjadi harga mati dalam APBD isu pengarustamaan gender harus mendapat tempat proporsional dan profesional," Taufan menekankan.

Secara teknis dan detail, Kepala Bappeda Parepare, Syamsuddin Taha, menguraikan satu per satu dari tujuh indikator penilaian yang telah dipenuhi Pemkot Parepare sebagai penerima calon peraih APE 2020. Penghargaan ini juga telah diperoleh Pemkot Parepare pada 2018 lalu.

Baca Juga : Kepala BPS Sulsel Audiens dengan Pemkot Parepare

"Komitmen Pemerintah Kota Parepare ditunjukkan dengan mengesahkan Peraturan Daerah Nomor 5 Tahun 2015 tentang Pengarusutamaan Gender yang kemudian ditindaklanjuti dengan mengeluarkan Peraturan Wali Kota Nomor 79 tahun 2016 tentang Pedoman Rencana Kerja Satuan Kerja Pemerintah Daerah berperspektif gender Kota Parepare sebagai pedoman teknis pelaksanaan Perda Nomor 5 Tahun 2015," ungkap Syamsuddin Taha.

Lanjutnya, pada pelaksanaan pengarusutamaan gender di tingkat kelurahan sebagai implementasi nyata pengarusutamaan gender terhadap masyarakat, Pemkot Parepare mengeluarkan Surat Keputusan Wali Kota Nomor 939 Tahun 2020 tentang pedoman pelaksanaan perencanaan penganggaran responsif gender di tingkat Kelurahan Kota Parepare.

Hal tersebut kemudian ditindaklanjuti dengan Surat Edaran Sekretaris Daerah Kota Parepare tentang Penyusunan RKA_DPA Responsif Gender Nomor: 800/101/DP3A Tanggal 19 Maret 2020.

Baca Juga : Gandeng Ritel Modern, Pemkot Parepare Gelar Pelatihan Kewirausahaan Mandiri UMKM

"Untuk anggaran pelaksanaan pengarusutamaan gender adalah anggaran Bappeda adalah sebanyak Rp329.500.000 di mana jumlah itu adalah sebesar 4% dari total keseluruhan anggaran Bappeda. Lalu anggran DPPA sebesar Rp1.313.700.000 di mana jumlah itu adalah 46% dari total anggaran DPPPA. Selanjutnya, anggaran BKD sebesar Rp.214.000.000, anggaran Inspektorat adalah sebesar 29.350.000,00 yang mana adalah 1% dari total anggaran Inspektorat. Sedangkan untuk anggaran di luar SKPD driver adalah sebesar Rp 14 miliar lebih," paparnya.

Penulis : Hasrul Nawir
#Pemkot Parepare #Anugerah Parahita Ekapraya #kpppa