Senin, 08 Maret 2021 21:42

Kembali Diperiksa KPK, Nurdin Abdullah Saling Bersaksi dengan Edy Rahmat dan Agung Sucipto

Fathul Khair Akmal
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Foto: Antara
Foto: Antara

Nurdin Abdullah diperiksa KPK. Nurdin Abdullah dihadirkan untuk saling bersaksi dengan bekas Sekretaris Dinas PUTR Sulawesi Selatan, Edy Rahmat dan Direktur PT Agung Perdana Bulukumba, Agung Sucipto.

RAKYATKU COM - Gubernur Sulsel nonaktif, Nurdin Abdullah kembali menjalani pemeriksaan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Senin (8/3/2021).

Nurdin dihadirkan untuk saling bersaksi dengan bekas Sekretaris Dinas PUTR Sulawesi Selatan, Edy Rahmat dan Direktur PT Agung Perdana Bulukumba, Agung Sucipto.

Juru bicara KPK, Ali Fikri mengatakan, tim penyidikan dugaan TPK suap perizinan dan pembangunan infrastruktur di lingkungan Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan Tahun Anggaran 2020-2021, melakukan pemeriksaan terhadap ketiga tersangka. 

Baca Juga : Ikut Dipanggil KPK Kasus Suap Nurdin Abdullah, Kadis PUPR Bulukumba Sibuk Urus Kanal

"Hari ini 8/3/2021 tersangka NA, ER dan AS masing-masing diperiksa oleh tim penyidik KPK dalam kapasitas sebagai saling menjadi saksi," kata Fikri.

Dikatakan, pemeriksaan ketiga tersangka untuk memberikan kesaksian terkait pengerjaan proyek oleh Agus Sucipto. 

 

"Tim Penyidik KPK menggali pengetahuan para tersangka tersebut diantaranya terkait dugaan pengerjaan beberapa proyek oleh tersangka AS yang sebelumnya telah disetujui oleh tersangka NA melalui tersangka ER," sebutnya. 

Baca Juga : KPK Periksa Kontraktor Thiawudy Wikarso Terkait Dugaan Aliran Dana ke Nurdin Abdullah

Adapun yang didalami penyidik terhadap ketiga tersangka terkait penyerahan fee dari proyek-proyek tersebut. Ada pun keterangan para tersangka telah tertuang dalam berita acara pemeriksaan (BAP).

"Dikonfirmasi pula terkait teknis penyerahan sejumlah uang, berupa fee yang diduga diberikan untuk  tersangka NA oleh tersangka AS melalui tersangka ER. Keterangan selengkapnya tentu telah tertuang di dalam BAP pemeriksaan yang akan diungkap di depan persidangan yang terbuka untuk umum," bebernya.

Sebelumnya, Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memeriksa Gubernur nonaktif Sulawesi Selatan (Sulsel) Nurdin Abdullah, Jumat (5/3/2021).

Baca Juga : Hampir 7 Jam Diperiksa KPK, Andi Sudirman Sulaiman: Dipanggil Terkait Proyek di Sulsel

KPK menetapkan Nurdin Abdullah sebagai tersangka kasus dugaan suap proyek infrastruktur di lingkungan Pemerintah Provinsi Sulsel. Nurdin Abdullah ditetapkan sebagai tersangka merupakan tindak lanjut atas operasi tangkap tangan (OTT) yang dilakukan KPK pada Jumat (26/2/2021) malam. 

Nurdin ditetapkan sebagai tersangka bersama dua orang lainnya yakni Edy Rahmat (ER) merupakan Sekretaris Dinas Perangkat Uji Tanah Rawa (PUTR) Provinsi Sulawesi Selatan dan Agung Sucipto (AS) merupakan seorang kontraktor.

"KPK menetapkan tiga orang tersangka. Pertama, sebagai penerima yaitu saudara NA dan ER. Kedua, sebagai pemberi saudara AS," kata Ketua KPK Firli Bahuri dalam konferensi pers yang disiarkan di channel Youtube KPK, Minggu 28/2/2021 lalu.

Penulis : Syukur
#nurdin abdullah ditangkap KPK