Sabtu, 16 Januari 2021 22:00

Sempat Tertutup karena Longsor, Jalan Trans Sulawesi di Mamuju Akhirnya Bisa Dilewati

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Foto: Zulkifli Tri Darmawan.
Foto: Zulkifli Tri Darmawan.

Kondisi jalan juga mengalami retak-retak. Sementara arus kendaraan sudah tak bisa dibendung dari dua arah.

RAKYATKU.COM - Jalan Trans Sulawesi yang sempat tertutup total akibat material longsor kini telah dibuka sedikit demi sedikit.

Kejadian tersebut diakibatkan longsor yang terjadi saat gempa bumi magnitudo 6,2 mengguncang Kabupaten Majene, Sulawesi Barat, Jumat (15/1/2021), sekitar pukul 02.00 Wita. Getaran sangat terasa sampai ke Mamuju.

Hingga jelang pukul 8.00 pagi waktu setempat, pantauan relawan di lokasi, setidaknya ada enam titik longsor yang terparah. “Kebetulan kami kemarin singgah di Pinrang lalu lanjut perjalanan ke Majene. Nah, ketika sampai di beberapa jalan sempit di Tapalang, banyak kendaraan yang tak bisa lewat,” kata Muhammad Riski, relawan Wahdah Islamiyah yang turun ke lokasi bencana.

Baca Juga : Rusak Akibat Gempa, Masjid Babul Jannah Majene Kembali Dibangun

Semua kendaran yang akan menuju Mamuju maupun menuju Majene dari Mamuju berhenti memarkir kendaraan di bahu jalan. Beberapa mobil tampak bersusah payah untuk bisa lolos. Jalanan licin membuat kendaraan berhenti total sekitar 10 jam-an.

Beruntung, kondisi jalan yang sempit akibat puing-puing batu dan tanah yang sudah memenuhi ruas jalan tidak diperparah dengan turunnya hujan.
“Alhamdulillah, kami bersama sejumlah relawan dari pemerntah dan lembaga sosial lainnya ikut membantu kendaraan yang hendak menuju ke jalan Mamuju,” ucap Riski, Sabtu (16/1/2021).

 

Kondisi jalan juga mengalami retak-retak. Sementara arus kendaraan sudah tak bisa dibendung dari dua arah.

Baca Juga : Dompet Dhuafa Kembali Salurkan Bantuan Sembako untuk Korban Gempa Sulbar

Citizen Report: Zulkifli Tri Darmawan

Sponsored by advertnative
 
#Longsor Mamuju #gempa sulbar #gempa majene