Sabtu, 02 Januari 2021 14:02

Banten Diguncang 840 Kali Gempa dalam 365 Hari Sepanjang 2020, Ternyata Ini Penyebabnya

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Banten Diguncang 840 Kali Gempa dalam 365 Hari Sepanjang 2020, Ternyata Ini Penyebabnya

Dari total kejadian gempa bumi tersebut, 12 kejadian guncangannya dirasakan oleh masyarakat wilayah Banten.

RAKYATKU.COM - Banten akrab dengan gempa bumi sepanjang 2020. Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mencatat terjadi 840 kali gempa bumi tektonik.

Jika dirata-ratakan, maka setiap hari terjadi lebih dari dua kali gempa selama setahun. Kekuatan gempa bumi yang terjadi bervariasi dari magnitudo 1,8 hingga 6,0.

"Dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2019, aktivitas kegempaannya meningkat sekitar 80 persen frekuensi kejadiannya. Pada periode 2019 terjadi 467 gempa bumi," ujar Kepala Stasiun Geofisika Kelas 1 Tangerang, Suwardi dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (2/1/2021).

Baca Juga : BMKG: Empat Provinsi Ini Berpotensi Banjir Bandang pada 15 September 2021

Dari total kejadian gempa bumi tersebut, frekuensi paling banyak terjadi pada bulan Oktober dengan 104 kejadian. Gempa bumi dengan kekuatan magnitudo 3 hingga 5 paling dominan terjadi yaitu sekitar 65 persen atau 549 kejadian. Kemudian, gempa bumi dengan kekuatan magnitudo di bawah 3 sebesar 33 persen atau 275 kejadian.

Sementara gempa bumi dengan magnitudo di atas 5 sebesar 2 persen atau 6 kejadian. Dari total kejadian gempa bumi tersebut, 12 kejadian guncangannya dirasakan oleh masyarakat wilayah Banten.

 

Beruntung, dari 12 gempa bumi yang guncangannya dirasakan itu, tidak ada gempa bumi yang mengakibatkan kerusakan di wilayah Banten.

Baca Juga : Peringatan Tsunami! BMKG Minta Warga Maluku Tengah Jauhi Pantai

Berdasarkan lokasi pusat gempa atau episenter umumnya berada di laut. Pada zona pertemuan lempeng Indo-Australia dan Eurasia di bagian barat Lampung, sekitar Selat Sunda dan selatan Provinsi Banten hingga Jawa Barat.

Sponsored by MGID

Untuk gempa bumi berdasarkan kedalamannya tercatat 86,1 atau 723 kejadian terjadi pada kedalaman dangkal atau di bawah 60 kilometer. Kemudian, 13,8 persen atau 116 kejadian gempa bumi terjadi di kedalaman menengah antara 60 hingga 300 kilometer.

 

Sponsored by advertnative
 
#gempa 2020 #bmkg