Jumat, 04 Desember 2020 16:38

Dua Solusi Appi-Rahman Cegah Pernikahan Dini: Edukasi dan Perbanyak Wadah Kreativitas

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Dua Solusi Appi-Rahman Cegah Pernikahan Dini: Edukasi dan Perbanyak Wadah Kreativitas

Solusi kedua yang ditawarkan yakni memperbanyak wadah kreativitas bagi anak-anak yang difasilitasi Pemerintah Kota Makassar.

MAKASSAR - Calon wali kota dan wakil wali kota Makassar, Munafri Arifuddin-Abd Rahman Bando (Appi-Rahman) berkomitmen mendukung program pemerintah pusat dalam pencegahan dan penurunan angka pernikahan anak.

Komitmen itu disampaikan secara lugas Rahman Bando dengan memaparkan dua solusi utamanya pada segmen ketiga debat publik Pilwali Makassar 2020, Jumat pagi (4/12/2020), di Studio iNews, Jakarta.

Paslon nomor urut 2 ini mendapatkan kesempatan pertama menjawab pertanyaan titipan panelis yang dibacakan moderator.

Baca Juga : Sudah Komitmen, Appi-Rahman Lanjutkan Perjuangan Tangani Covid-19 di Kota Makassar

Pertanyaannya seputar strategi Appi-Rahman jika nanti terpilih sebagi wali kota dan wakil wali kota Makassar dalam pencegahan pernikahan anak.

Diketahui sebelumnya, strategi nasional pencegahan perkawinan anak telah dicanangkan Pemerintah Indonesia pada Februari 2020 dan telah masuk dalam RPJMM 2020-2024 dengan target penurunan dari 11,7 persen di tahun 2018 menjadi 8,74 persen di tahun 2024.

 

Bagi Rahman Bando, kemungkinan angka perkawinan anak akan bertambah lantaran standar usia berdasarkan undang-undang dinaikkan.

Baca Juga : Akui Kemenangan Rival dengan Kepala Tegak, Appi-Rahman Tuai Pujian

"Jadi angka perkawinan dini atau angka pernikahan anak di bawah usia yang tadinya di usia 16 tahun kini malah dinaikkan menjadi 19 tahun. Saya kira akan lebih meningkat lagi," katanya.

Sponsored by MGID

Meski begitu, menurut dia, ada upaya yang bisa dilakukan untuk melakukan pencegahan dan mengurangi angkanya.

Maka bagi Rahman Bando, yang paling awal dilakukan adalah memberikan edukasi baik kepada orang tua dan anak itu sendiri.

Baca Juga : Sudah Sempat Crossing, RTK Ungkap Penyebab Appi-Rahman Kalah Atas Danny-Fatma Versi Quick Count

"Kalau perlu kita jadikan sebagai kurikulum dalam tingkat pendidikan dasar dan menengah, baik itu menengah pertama maupun menengah atas. Hal ini penting karena anak-anak di bawah usia itu masih berada di tingkat sekolah," paparnya.

Solusi kedua yang ditawarkan yakni memperbanyak wadah kreativitas bagi anak-anak yang difasilitasi Pemerintah Kota Makassar kelak.

"Yang paling penting juga adalah, kegiatan-kegiatan kreativitas remaja perlu kita tingkatkan. Di BKKBN ada namanya Bina Keluarga Remaja. Ini perlu dilanjutkan, tapi sayangnya kan sekarang BKKBN ini divertikalkan kembali," ucapnya.

Baca Juga : Beri Selamat Danny-Fatma, Dilan Apresiasi Appi-Rahman dan Imun

Dengan demikian, pembinaan-pembinaan terhadap anak-anak usia remaja ini perlu ditambahkan dengan kegiatan-kegiatan produktif yang menyalurkan baka-bakat mereka.

"Sehingga tidak banyak yang jatuh pada pernikahan dini," tutup eks kepala Dinas Pendidikan Makassar ini.

Komitmen Appi-Rahman memberdayakan anak muda, termasuk usia remaja dan anak sudah tertuang dalam visi-misi dan program turunannya.

Baca Juga : Beri Selamat Danny-Fatma Sambil Titip AGAMIS, UQmo Sampaikan Pesan kepada Appi, Deng Ical, dan None

Berbagai fasilitas dan bentuk pelatihan bakal dihadirkan.

Semisal Co-Working Space berbasis internet yang akan ditempatkan di tiap-tiap kelurahan. Juga pembangunan sport center dan gelanggang remaja.

Sponsored by advertnative
 
#Pilkada Makassar #appi-rahman