Sabtu, 15 Agustus 2020 13:02

Cinta Robotika, Anak-Anak di Desa Terpencil Ini Jadi Mahir Berbicara Bahasa Jepang

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Cinta Robotika, Anak-Anak di Desa Terpencil Ini Jadi Mahir Berbicara Bahasa Jepang

Anehnya, kebanyakan dari mereka mengatakan mereka tertarik pada robotika dan teknologi dan ingin belajar bahasa Jepang

RAKYATKU.COM -- Keterbatasan justru membuat anak-anak ini memiliki kemampuan lebih. Tinggal di wilayah terpencil, mereka bisa berbahasa Jepang.

Ketertarikan mereka pada robotika itulah yang menginspirasi siswa dari sebuah sekolah kecil yang dijalankan oleh pemerintah daerah di desa Gadiwat, negara bagian Maharashtra, India.

Konektivitas internet terbukti bermanfaat bagi para siswa ini.

Baca Juga : 

Rupanya, desa yang terletak 25 km dari kota Aurangabad itu tidak benar-benar memiliki akses ke jalan yang bagus dan infrastruktur lain yang diperlukan.

Tahun lalu, pada bulan September, sekolah yang dikelola pemerintah memutuskan untuk meluncurkan program bahasa asing.

Siswa dari kelas empat sampai delapan diminta untuk memilih bahasa asing. Mereka ingin belajar.

"Anehnya, kebanyakan dari mereka mengatakan mereka tertarik pada robotika dan teknologi dan ingin belajar bahasa Jepang," kata Dadasaheb Navpute, seorang guru sekolah menengah di sekolah tersebut seperti dikutip dari Press Trust of India (PTI).

Namun, administrasi sekolah tidak sepenuhnya siap untuk ini. Mereka tidak memiliki materi kursus yang tepat, atau bimbingan profesional untuk mengajar bahasa Jepang.

Terinspirasi oleh keinginan siswa untuk belajar, guru mulai mengumpulkan informasi dari video dan aplikasi terjemahan di Internet.

Ketika Sunil Jogdeo, seorang ahli bahasa yang tinggal di Aurangabad mendengar tentang inisiatif sekolah, dia mendekati mereka dengan rencana untuk mengadakan kelas malam selama satu jam secara virtual gratis.

"Saya telah melakukan 20 hingga 22 sesi sejak Juli. Anak-anak berdedikasi dan bersemangat untuk belajar. Sungguh menakjubkan betapa banyak yang mereka dapatkan dalam rentang waktu yang singkat ini," kata Jogdeo.

Karena semua siswa tidak memiliki akses ke smartphone untuk menghadiri kelas online, sekolah membuat sistem menarik lain yang disebut vishay mitra atau teman mata pelajaran.

Siswa yang menghadiri kelas online selanjutnya akan mengajar teman sekelas, yang tidak memiliki akses ke smartphone.

Para siswa mulai berlatih di antara mereka sendiri. "Sejak kelas online dengan Jogdeo dimulai pada bulan Juli, anak-anak telah berbicara satu sama lain dalam bahasa Jepang," kata Padmakar Huljute, kepala sekolah.

"Kami pertama kali mempelajari beberapa kata dasar dan sekarang kami secara bertahap belajar bagaimana berkomunikasi dalam kalimat lengkap," kata Vaishnavi Kolge, siswa kelas 8 dan putri dari pasangan petani.

Ramesh Thakur, petugas penyuluhan pendidikan di daerah tersebut, mengatakan bahwa sekolah tersebut memiliki lebih dari 350 siswa, 70 di antaranya telah belajar bahasa Jepang. (Sumber: Gulf News)

#robotika #India