Sabtu, 15 Juni 2024 20:32

Pemprov Susel Dianugerahi Penghargaan Anubhawa Sasana Desa dari Menteri Hukum dan HAM

Usman Pala
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Pemprov Susel Dianugerahi Penghargaan Anubhawa Sasana Desa dari Menteri Hukum dan HAM

Penghargaan diserahkan Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly kepada Penjabat Sekretaris Daerah Provinsi Sulawesi Selatan Andi Muhammad Arsjad.

RAKYATKU.COM -- Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan menerima penghargaan Anubhawa Sasana Desa Tahun 2024 dari Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Kemenkumham).

Penghargaan diserahkan Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly kepada Penjabat Sekretaris Daerah Provinsi Sulawesi Selatan Andi Muhammad Arsjad, di sela Peresmian Desa/Kelurahan Sadar Hukum, yang dilaksanakan di Hotel Claro, Jum'at, (14/6/2024).

Andi Arsjad dalam kesempatan tersebut menyampaikan apresiasi setinggi-tingginya kepada seluruh kepala desa/lurah dan perangkat desa yang telah hadir dalam acara ini. Hal ini menunjukkan komitmen yang kuat dalam mewujudkan tata kelola pemerintahan desa/keurahan yang bersih, transparan, dan akuntabel.

Baca Juga : Pencanangan PIN Polio 2024, Sulsel Sasar 1,2 Juta Anak

Ia mengungkapkan, Undang-undang Nomor 3 Tahun 2024 tentang perubahan kedua atas Undang-undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang desa telah mengubah sistem dan struktur desa secara hakiki.

Menurutnya, perubahan ini membawa dampak yang sangat luas bagi penyelenggaraan pemerintahan, perencanaan pembangunan dan sistem penganggaran dalam menunjang penyelenggaraan pemerintahan di desa.

"Parameter penilaian atas kualitas tata kelola pemerintahan desa dapat dilihat dalam tiga variabel utama, yaitu prinsip transparansi, partisipasi, dan akuntabilitas," ucap Andi Arsjad, dalam sambutannya.

Baca Juga : Penjabat Gubernur Prof Zudan Tandatangani Prasasti Pembangunan dan Serahkan Berbagai Bantuan di Torut

"Kita juga berharap agar ke depan mudah-mudahan jumlah desa atau kelurahan sadar hukum bisa lebih meningkat lagi," terangnya.

Ia menjelaskan, desa sadar hukum adalah sebuah upaya untuk meningkatkan pengetahuan dan kesadaran masyarakat desa terhadap hukum yang berlaku di Indonesia.

Tujuan utamanya adalah memperkuat pemahaman masyarakat desa mengenai hak dan kewajiban mereka berdasarkan hukum, meningkatkan kepatuhan masyarakat terhadap peraturan dan undang-undang yang berlaku, menciptakan lingkungan desa yang tertib, aman dan taat hukum.

Baca Juga : Penjabat Ketua PKK Sulsel Ninuk Zudan Launching Layanan Konseling Keluarga Salimah

Untuk itu, desa sadar hukum membutuhkan komitmen dan kerjasama berbagai pihak, termasuk pemerintah desa, aparat penegak hukum dan masyarakat agar terwujud desa yang tertib, aman dan sejahtera.

Lebih lanjut Andi Arsjad mengatakan, bahwa untuk mengatasi tantangan tersebut, dibutuhkan upaya yang komprehensif dan berkelanjutan dari berbagai pemangku kepentingan termasuk pemerintah, aparat penegak hukum dan masyarakat itu sendiri.

"Kita berharap agar pendekatan yang holistik dan partisipatif diperlukan untuk mewujudkan desa yang sadar dan patuh terhadap hukum di Indonesia," jelasnya.

Baca Juga : Puluhan UMKM Binaan Disperindag dan Bank Sulselbar Pamer Produk di Pelepasan Ekspor Sulsel

Tentunya, kata Andi Arsjad, Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan menyambut baik dilaksanakannya kegiatan ini sebagai wujud kebersamaan dan kekuatan kita untuk bersama-sama maju dan sadar hukum. Upaya ini sejalan dengan semangat Indeks Desa Membangun (IDM) yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat desa melalui pembangunan yang berkelanjutan dan berkeadilan. (*)

#Pemprov Sulsel #Penghargaan Anubhawa Sasana Desa