Rabu, 06 Maret 2024 08:10

PT Vale Kampanye Peduli Lingkungan lewat Lomba Kreativitas Daur Ulang Sampah

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
PT Vale Indonesia menggelar lomba karya produk hasil bank sampah di pelataran Galeri UMKM Kareso Anatoa, Sorowako, Luwu Timur, Sulsel, Rabu (28/2/2024). (Foto: PT Vale Indonesia)
PT Vale Indonesia menggelar lomba karya produk hasil bank sampah di pelataran Galeri UMKM Kareso Anatoa, Sorowako, Luwu Timur, Sulsel, Rabu (28/2/2024). (Foto: PT Vale Indonesia)

PT Vale Indonesia menggelar lomba kreativitas daur ulang sampah di Galeri UMKM Kareso Anatoa, Sorowako, Luwu Timur, sebagai bagian dari kampanye peduli lingkungan dan kontribusi nyata menuju ekonomi sirkular yang berkelanjutan. Peserta antusias memamerkan karya inovatif dalam mengubah sampah menjadi produk bernilai.

RAKYATKU.COM, LUWU TIMUR - PT Vale Indonesia menggelar lomba karya produk hasil bank sampah di pelataran Galeri UMKM Kareso Anatoa, Sorowako, Luwu Timur, Sulsel, Rabu (28/2/2024). Lomba ini dalam rangka Hari Peduli Sampah Nasional (HPSN) 2024.

Kegiatan ini bagian dari kampanye perseroan dalam membangun kesadaran masyarakat terhadap kepedulian lingkungan, khususnya permasalahan sampah. Kegiatan bertema Mengubah Sampah Menjadi Berkah, Melangkah Menuju Ekonomi Sirkular yang Berkelanjutan ini merupakan kontribusi nyata perseroan dalam upaya penurunan emisi gas rumah kaca.

Lomba ini juga merupakan wujud komitmen untuk nol limbah ke tempat pembuangan atau zero waste to landfill pada 2025, lebih cepat lima tahun dari target pemerintah.

Baca Juga : PT Vale Perkenalkan Prinsip Pertambangan Kerkelanjutan ke Mahasiswa Studi Lapang UHO

Lomba ini diikuti sebanyak 11 peserta dengan 33 karya yang dilombakan. Peserta sangat antusias menampilkan kreativitas dan karya yang inovatif. Berbagai kreasi daur ulang sampah ditampilkan para peserta, mulai dari busana, hiasan meja, aksesoris baju, vas bunga, meja, hingga sejumlah kerajinan tangan, dan aksesoris menarik lainnya. Pesan yang ingin disampaikan bahwa sampah plastik dapat bernilai jual melalui sebuah kreativitas.

Acting Chief Technology Officer (CTO) PT Vale, Jinan Syakir, mengatakan masalah utama yang dihadapi saat ini adalah mengubah kebiasaan masyarakat dalam pengelolaan sampah secara berkelanjutan. Menurutnya, sampah itu sangat merugikan, dan merusak lingkungan. Sehingga, kepedulian terhadap sampah memberi dampak positif terhadap kesehatan.

"Kebiasaan buruk terhadap sampah harus diubah mulai dari diri sendiri, kemudian memberikan contoh kepada orang lain. PT Vale telah menunjukan cara mengelolah sampah dengan baik melalui kegiatan positif seperti ini. Selain itu, sejumlah program-program yang menunjang juga dilakukan oleh perusahan," ujar Jinan.

Baca Juga : MIND ID Puji Praktik Pertambangan Berkelanjutan PT Vale di Pomalaa

Dia melanjutkan salah satu proyek yang dijalankan PT Vale untuk mendukung pengentasan sampah, yaitu refuse-derived fuel (RDF). RDF ini bagian dari cara perseroan mengolah sampah dengan baik dan benar, serta memberikan kontribusi terhadap pengembangan ekonomi masyarakat.

"Kita harapkan generasi selanjutnya lebih peduli lagi terhadap bahaya sampah. Sampah bisa memberikan manfaat kalau kita kelola dengan baik dan bijak. Hal itu yang harus saya tekankan di sini, karena saya tidak mau kegiatan ini hanya seremonial belaka, tidak ada tindak lanjutnya. Mari bergerak bersama, untuk memberikan solusi yang lebih baik lagi terhadap sampah," jelasnya.

Director Health, Safety, and Operational Risk PT Vale, Adli Lubis, ikut menyalakan semangat seluruh peserta agar terus semangat dalam membuat karyawan inovatif dari sampah.

Baca Juga : PT Vale Business Model Competition Dorong Kewirausahaan Ormas-Kepemudaan

Dia juga meminta kepada Tim Environment dan External Relations, untuk terus memotivasi para peserta khususnya ibu-ibu dan para siswa yang sudah berpartisipasi dalam kegiatan ini.

"Saya mewakili manajemen mengucapkan terima kasih dan memberikan apresiasi kepada seluruh peserta. Saya berharap tahun depan pesertanya lebih banyak lagi, sehingga lebih banyak lagi masyarakat yang terlibat, dan memiliki kesadaran terhadap pengelolaan sampah," tuturnya.

Adli memaparkan bahwa dalam pengelolaan sampah PT Vale menerapkan prinsip Reduce, Reuse, dan Recycle (3R). Tujuan penerapan 3R untuk mengurangi atau mencegah produksi sampah lebih awal. Katanya, salah satunya dengan pemilahan kemudian diolah menjadi bahan yang bernilai jual.

Baca Juga : PT Vale IGP Pomalaa Tanam Ribuan Bibit Bakau Peringati Hari Lingkungan Hidup Sedunia

"Kita harapkan dengan pendampingan yang diberikan, kreativitasnya semakin meningkat dan produknya juga semakin bagus. Produk yang kita hasilkan, kalau memiliki nilai jual akan menambah pendapatan. Bukan hanya ibu-ibu bisa lakukan, tetapi para siswa juga bisa melakukannya, supaya ke depan lebih termotivasi dan lebih semangat lagi. Sekali lagi saya mewakili manajemen mengucapkan terima kasih atas partisipasinya. Dan saya harap tetap dijaga spirit dan motivasinya. Semoga ke depan bisa jauh lebih bagus lagi," jelasnya.

Dukungan terhadap kegiatan ini juga dilontarkan pengawas lingkungan hidup, Furqan Hidayat, mewakili Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Luwu Timur. Furqan mengatakan kegiatan ini sangat bagus, karena memberikan edukasi kepada masyarakat mengolah sampah menjadi barang yang dapat dimanfaatkan atau bernilai jual.

Menurutnya, kegiatan ini harus terus berkelanjutan karena melibatkan para siswa Sekolah Dasar (SD), sehingga mereka memiliki kesadaran terhadap pengelolaan sampah sejak dini.

Baca Juga : BKPM Puji Komitmen Praktik Pertambangan Berkelanjutan PT Vale

“Kegiatan seperti harus digaungkan karena sangat positif. Sampah yang tadinya dibuang masyarakat, ternyata bisa dimanfaatkan kembali menjadi suatu barang yang bisa bernilai ekonomis oleh pengurus bank sampah. Kami berharap seluruh bank sampah tetap aktif, dan tapi harus sejalan dengan pengetahuan masyarakat, karena masih banyak masyarakat yang belum memiliki kesadaran mengenai pemilahan sampah,” bebernya.

Untuk itu, dia mengajak kepada seluruh pihak terkait mulai dari pemerintah, masyarakat, dan PT Vale gencar melakukan sosialisasi kepada masyarakat khususnya para ibu-ibu terkait pentingnya pemilahan sampah rumah tangga.

Katanya, para ibu harus diberikan edukasi mengenai pemilahan sampah organik dan non-organik. Kemudian mengajarkan mereka cara membuat pupuk kompos dari sampah organik.

Baca Juga : BKPM Puji Komitmen Praktik Pertambangan Berkelanjutan PT Vale

“Sampah organik itu bisa dimanfaatkan kembali untuk pupuk kompos dan non-organik bisa dijual ke bank sampah, sehingga sampah yang dibuang ke TPA berkurang, karena tersisa sampah yang tidak bisa diolah kembali atau residu. Para pengurus bank sampah juga harus turun memberikan edukasi kepada para ibu-ibu, bahwa sampah dapat dijual ke bank sampah sehingga secara tidak langsung sampah dapat menjadi sumber pendapatan,” ucapnya.

#PT Vale Indonesia