Senin, 05 Juni 2023 08:14

Penegasan Kemenag: Perubahan Jadwal Penerbangan Berefek Domino terhadap Kegiatan Jemaah Haji

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Ilustrasi. (Foto: Kemenag)
Ilustrasi. (Foto: Kemenag)

Kemenag menekankan pentingnya komitmen maskapai Garuda Indonesia terhadap jadwal penerbangan jemaah haji yang telah disepakati. Sebab, perubahan jadwal dapat berdampak negatif pada kegiatan jemaah haji, termasuk di asrama haji, Madinah, dan Makkah.

RAKYATKU.COM, JAKARTA - Kementerian Agama (Kemenag) meminta maskapai Garuda Indonesia komitmen dengan jadwal penerbangan jemaah haji yang sudah disepakati.

Penegasan ini disampaikan Direktur Pelayanan Haji Dalam Negeri Kemenag, Saiful Mujab, menyusul adanya sejumlah perubahan jadwal penerbangan jemaah haji Indonesia yang menggunakan pesawat Garuda Indonesia.

Fase pemberangkatan jemaah haji Indonesia gelombang pertama dari tanah air ke Arab Saudi sudah berlangsung sejak 24 Mei 2023. Pada gelombang pertama ini, jemaah haji Indonesia diberangkatkan menuju Madinah.

Baca Juga : Hasil Sidang Isbat: Pemerintah Tetapkan Iduladha 1445 H Jatuh pada 17 Juni 2024

Sudah ada 183 kelompok terbang (kloter) dengan 69.327 jemaah yang diberangkatkan ke tanah suci. Sebanyak 102 kloter di antaranya diterbangkan dengan Garuda Indonesia. Dari proses evaluasi selama 13 hari masa pemberangkatan, telah terjadi sejumlah perubahan jadwal penerbangan Garuda, antara lain: kloter 29 Embarkasi Solo (SOC 29), SOC 32, dan SOC 33; kloter 12 Embarkasi Medan (KNO 12); kloter 28, 29, dan 30 Embarkasi Jakarta-Pondok Gede (JKG 28, JKG 29, dan JKG 30), serta kloter 4 Embarkasi Banjarmasin (BDJ 04).

"Sejak awal, sudah ada jadwal yang disepakati bersama antara Kemenag dan Garuda Indonesia. Saya minta agar maskapai benar-benar komitmen dengan jadwal penerbangan yang sudah disepakati tersebut sehingga tidak sering terjadi perubahan," tegas Saiful dikutip dari laman resmi Kemenag, Senin (5/6/2023).

Menurut Saiful, pelaksanaan jadwal penerbangan secara tepat dan ketat perlu dilakukan karena berkaitan dengan proses mobilitas jemaah pada setiap tahapannya. Jadwal penerbangan itu sudah diinformasikan ke semua jemaah berikut tahapan keberangkatan mereka dari masing-masing Kabupaten/Kota menuju embarkasi. Jika terjadi perubahan, maka itu akan berdampak pada tahapan-tahapan lainnya, termasuk di Madinah dan Makkah.

Baca Juga : Kemenag Minta Jemaah Umrah Tinggalkan Arab Saudi Sebelum 29 Zulkaidah

“Perubahan jadwal penerbangan, bisa memberikan efek domino pada tahapan kegiatan jemaah haji, baik di asrama haji, Madinah, dan Makkah. Apalagi, kedatangan jemaah di Madinah juga terkait dengan masa pelaksanaan Arbain (salat wajib berjemaah selama 40 waktu di Masjid Nabawi) dan masa tinggal mereka, sebelum diberangkatkan ke Makkah,” terangnya.

“Jadi saya minta maskapai agar benar-benar komitmen dengan jadwal yang telah disepakati,” imbuhnya.

Penerbangan gelombang pertama dari Embarkasi di Indonesia menuju Madinah akan berlangsung hingga 7 Juni 2023. Sementara, penerbangan jemaah haji gelombang kedua menuju Jeddah lalu ke Makkah akan mulai berlangsung pada 8 Juni 2023. Proses pemberangkatan jemaah haji Indonesia dari Tanah Air ini akan berakhir pada 22 Juni 2023.

#kementerian agama #garuda indonesia #Haji 2023