Kamis, 06 April 2023 23:28

Rusia Tuntut Pembebasan Uskup Ukraina

Syukur Nutu
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Metropolitan Pavel selama sidang pengadilan di Kiev pada 1 April 2023. (Foto: AP Photo / Mstyslav Chenov)
Metropolitan Pavel selama sidang pengadilan di Kiev pada 1 April 2023. (Foto: AP Photo / Mstyslav Chenov)

Metropolitan Pavel ditangkap setelah menuduh Presiden Zelensky melakukan penganiayaan agama

RAKYATKU.COM - Rusia telah menuntut pembebasan Metropolitan Pavel, seorang uskup senior Gereja Ortodoks Ukraina (UOC), yang menyatakan bahwa pihaknya mengkhawatirkan kesejahteraannya. Pavel ditahan pekan lalu saat Kiev berusaha mengusir biksu UOC dari biara bersejarah yang dia pimpin.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan marah dengan tekanan pemerintah Ukraina untuk menghapus UOC dari Kiev Pechersk Lavra. Ia menambahkan bahwa Moskow mengkhawatirkan para biarawan dan pendeta, yang “menghadapi ancaman kekerasan fisik dan moral,” dan mengklaim penangkapan Pavel adalah contoh utama penganiayaan agama.

 

Uskup terkemuka ditahan di bawah tahanan rumah “dalam belenggu elektronik,” kata pernyataan itu. Itu juga mengutuk Presiden Vladimir Zelensky karena mengklaim minggu lalu bahwa Ukraina adalah benteng kebebasan beragama "di bagian Eropa kami." Para diplomat Rusia mencap pernyataan itu sebagai "puncak sinisme".

Baca Juga : Tekanan Barat Mendekatkan Tiongkok dan Rusia

“Kami menuntut pembebasan segera Metropolitan Pavel dan [agar dia diberikan] perawatan medis,” kata Kementerian Luar Negeri.

Pavel ditahan Sabtu lalu, setelah Dinas Keamanan Ukraina (SBU) menuduhnya menghasut kebencian agama dan "membenarkan dan menyangkal agresi militer Rusia."

Pengadilan yang memutuskan penangkapannya terpaksa menghentikan proses ketika ulama senior itu mengeluhkan masalah kesehatan. Pavel dikeluarkan dari Kiev dan diperintahkan untuk tinggal di desa yang berjarak 50 km dari ibu kota.

Baca Juga : Rusia: Pemimpin Kelompok Wagner Dipastikan Tewas dalam Kecelakaan Pesawat

SBU telah melakukan penggerebekan terhadap gereja dan ulama UOC, mengaku mencari senjata yang ditimbun dan bukti pengkhianatan. Sebuah laporan oleh Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia (OHCHR) mengatakan bulan lalu bahwa tindakan tersebut “bisa diskriminatif,” yang memicu teguran dari Kiev.

Beberapa hari sebelum penangkapannya, Pavel menyalahkan Zelensky secara pribadi atas tindakan keras terhadap UOC, bersumpah bahwa Tuhan "tidak akan memaafkan tindakan ini, baik untuk Anda maupun keluarga Anda."

Kementerian Luar Negeri Rusia menuduh Zelensky menghina dewan penguasa UOC dengan menolak bertemu dengan mereka dan mengabaikan jutaan orang yang mendukung gereja di Ukraina dan sekitarnya.

Baca Juga : Putin Angkat Bicara Terkait Kecelakaan Pesawat yang Diduga Tewaskan Bos Wagner

“Rezim Kiev dengan keras kepala meningkatkan kebijakan teror moralnya terhadap warga dan umat beriman,” katanya.

Moskow juga mengulangi kritiknya terhadap pemerintah AS karena gagal mengatasi situasi tersebut, mengklaim bahwa ini membuktikan Washington tidak dapat menjadi penengah dalam kebebasan beragama. Laporan AS tentang masalah ini adalah "propaganda palsu dan peretasan politik kecil," tegas Kementerian Luar Negeri.

Sumber: RT

#Ukraina #Rusia