Sabtu, 25 Maret 2023 15:15

Bupati Luwu Utara Tanggapi Larangan Buka Puasa Bersama bagi Pejabat dan ASN

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani.
Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani.

Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani, memberikan tanggapan terkait larangan buka puasa bersama bagi pejabat dan ASN yang dikeluarkan oleh Presiden Jokowi. Indah berharap adanya kebijakan tertulis dari pemerintah pusat untuk menindaklanjuti arahan tersebut, sambil menekankan pentingnya kegiatan buka puasa bersama dalam meningkatkan animo masyarakat dan perputaran ekonomi.

RAKYATKU.COM, LUWU UTARA - Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani, menanggapi soal larangan buka puasa bersama yang ditujukan bagi pejabat dan ASN.

Tanggapan ini menyusul adanya arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang melarang pejabat negara dan ASN menggelar buka puasa bersama selama bulan Ramadan.

 

Arahan Presiden Jokowi ini kemudian ditindaklanjuti dengan Surat Sekretaris Kabinet Nomor 38/Seskab/DKK/03/2023 tentang Arahan Terkait Penyelenggaraan Buka Puasa Bersama.

Baca Juga : Pemkab Luwu Utara Bakal Gelar Simulasi Desa Tangguh Bencana Antisipasi Banjir Bandang

Salah satu alasannya adalah karena penanganan Covid-19 saat ini masih dalam masa transisi dari pandemi menuju endemi sehingga diperlukan kehati-hatian.

Surat Seskab ini ditujukan kepada para Menteri Kabinet Indonesia Maju, Jaksa Agung, Panglima TNI, Kapolri, dan kepala badan/lembaga.

Salah satu poin dari Surat Seskab tersebut adalah meminta Menteri Dalam Negeri (Mendagri) agar menindaklanjuti arahan tersebut kepada gubernur, bupati, dan wali kota di seluruh Indonesia.

Terkait hal ini, Indah berharap ada kebijakan tertulis dari pemerintah pusat untuk menindaklanjuti arahan Presiden tersebut.

Baca Juga : Bupati Indah: Tren Risiko Bencana di Kabupaten Luwu Utara Alami Penurunan

"Semoga ada kebijakan terkait hal tersebut. Mengingat kondisi Covid-19 sudah terkendali dengan baik," kata Indah, Jumat (24/3/2023).

Sponsored by MGID

Indah menambahkan, dengan kondisi Covid-19 yang makin terkendali, animo masyarakat, khususnya umat muslim, untuk saling berbagi di bulan Ramadan tentu sangat tinggi, sehingga bulan Ramadan menjadi momentum yang tepat untuk berbagi, utamanya dalam buka bersama.

"Animo masyarakat, khususnya muslim, yang sangat tinggi di bulan Ramadan untuk berbagi dan bersilaturahmi, salah satunya melalui kegiatan buka puasa bersama,” terangnya.

Baca Juga : Lepas Kontingen Luwu Utara Menuju PENAS XVI di Padang, Bupati IDP: Serap Ilmu Sebanyak-banyaknya

Tak kalah pentingnya, kata dia, perputaran ekonomi makin baik dengan adanya kegiatan buka bersama. "Di sisi lain, dampak positifnya terhadap perputaran ekonomi,” ucapnya.

 

#pemkab luwu utara #Indah Putri Indriani #Larangan Buka Bersama