Rabu, 16 November 2022 11:50

Rapat Dadakan di Bali, Joe Biden Sebut Tak Mungkin Rudal Jatuh di Polandia Ditembakkan dari Rusia

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden (kanan), tengah menghadiri KTT G20 di Bali. (Foto: Made Nagi/Pool via Reuters)
Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden (kanan), tengah menghadiri KTT G20 di Bali. (Foto: Made Nagi/Pool via Reuters)

"Tidak mungkin berdasarkan lintasannya bahwa rudal itu ditembakkan dari Rusia, tapi kita lihat saja nanti," kata Biden.

RAKYATKU.COM, DENPASAR - Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden, menyebut informasi awal menunjukkan tidak mungkin rudal yang jatuh dan memicu korban jiwa di Polandia ditembakkan dari wilayah Rusia.

Dilansir CNN, Rabu (16/11/2022), pernyataan itu disampaikan Biden kepada wartawan di sela-sela menghadiri KTT G20 di Bali.

 

"Ada informasi awal yang membantah itu. Saya tidak ingin mengatakannya hingga kita benar-benar menyelidikinya," kata Biden saat mendapat pertanyaan apakah terlalu dini untuk menyebut proyektil yang jatuh di Polandia ditembakkan dari wilayah Rusia.

Baca Juga : FBI Geledah Rumah Joe Biden, Dokumen Rahasia Ditemukan

"Tidak mungkin berdasarkan lintasannya bahwa rudal itu ditembakkan dari Rusia, tapi kita lihat saja nanti," tambahnya.

Pernyataan itu disampaikan Biden setelah menggelar rapat darurat di Bali. Hadir dalam rapat itu di antaranya pemimpin Jerman, Kanada, Belanda, Spanyol, Italia, Prancis, dan Inggris.

Sebelumnya, Kementerian Luar Negeri Polandia melaporkan dua orang tewas setelah rudal buatan Rusia jatuh di Polandia, Selasa (15/11/2022).

Baca Juga : Sergei Lavrov Tegaskan Rusia Akan Melakukan Segalanya untuk Menyadarkan NATO dan Uni Eropa

Kementerian menyebut Rusia sedang melakukan serangan panjang terhadap infrastruktur Ukraina ketika rudal menghantam desa Przewodow, menewaskan dua warga Polandia.

Sponsored by MGID

Dilansir CNBC Internasional, Menteri Luar Negeri Polandia, Zbigniew Rau, meminta duta besar Rusia untuk segera menjelaskan secara rinci atas insiden tersebut.

Sementara itu, Perdana Menteri Polandia, Mateusz Morawiecki, mengatakan penyelidikan sedang dilakukan untuk mengetahui penyebab ledakan.

Baca Juga : Putin Perintahkan Komandan Militer Baru Rusia Rebut Wilayah Donbas Bulan Maret

Polandia telah memutuskan untuk meningkatkan pemantauan wilayah udaranya. "Saya meminta semua warga Polandia untuk tetap tenang," ujarnya dikutip dari Sky News.

#Amerika Serikat #Joe BIden #Rusia #Polandia #KTT G20 Bali