Jumat, 07 Oktober 2022 17:51

PT Vale Dukung Pekan Budaya JPBL, Rawat Tradisi dan Kearifan Lokal

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Pekan Budaya Jejak Peradaban Besi Luwu (JPBL) yang dihelat pemerhati pusaka atau Pompessi Luwu berlangsung 6-10 Oktober 2022.
Pekan Budaya Jejak Peradaban Besi Luwu (JPBL) yang dihelat pemerhati pusaka atau Pompessi Luwu berlangsung 6-10 Oktober 2022.

Sebanyak 1.515 produk keterampilan besi dipamerkan, berupa parang, badik, tombak, keris, pedang, pisau, kapak, hingga betel. Ada juga perhiasan, seperti keramik dan gerabah.

RAKYATKU.COM, LUWU TIMUR - PT Vale Indonesia Tbk. (PT Vale) mendukung Pekan Budaya Jejak Peradaban Besi Luwu (JPBL) yang dihelat pemerhati pusaka atau Pompessi Luwu mulai Kamis (6/10/2022). Acara yang dibuka resmi oleh Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Luwu Timur dan dihadiri perwakilan Kedatuan Luwu ini akan berlangsung hingga Ahad (9/10/2022).

Sebanyak 1.515 produk keterampilan besi dipamerkan, berupa parang, badik, tombak, keris, pedang, pisau, kapak, hingga betel. Ada juga perhiasan, seperti keramik dan gerabah.

Sebagian keterampilan yang dipamerkan ditemukan di kawasan Danau Matano. Semua benda tersebut dipamerkan dalam 117 etalase dan beberapa panel. Selain itu, ditampilkan juga sejumlah foto lampau yang mengisahkan keseharian masyarakat di sejumlah daerah di Luwu Timur.

Baca Juga : PT Vale Raih Tiga Penghargaan ISDA Award 2022

Pekan Budaya ini juga akan diisi dengan seminar yang menghadirkan pakar geologi, arkeologi, dan budaya. Serangkaian acara tersebut bertujuan mengedukasi masyarakat mengenai keterampilan besi dan sejarah peradaban besi Luwu.

Ketua panitia JPBL 2022, Musran Mustaring Pasallo, menyampaikan rasa terima kasihnya pada PT Vale yang telah mendukung terselenggaranya pekan budaya ini. Hal ini kian menunjukkan komitmen PT Vale dalam merawat tradisi kearifan lokal di Luwu Timur.

"Terima kasih PT Vale, tentunya kegiatan ini bisa terwujud berkat andil PT Vale. Ini juga menjadi catatan bagi kami, masyarakat Luwu Timur, tentang komitmen PT Vale untuk merawat tradisi kearifan lokal. Selain perusahaan, juga tentu ada dukungan pemerintah dan Kedatuan Luwu selaku pendiri Pompessi," ujar Musran.

Baca Juga : Staf Ahli Menteri ESDM: Praktik Pertambangan PT Vale Patut Jadi Contoh

Musran mengatakan, gelaran ini merupakan yang ketiga sejak Pompessi didirikan oleh Datu Luwu pada 2014. Jumlah artefak yang dipamerkan kali ini, menurut dia, adalah yang terbesar. "Kami memamerkan besi-besi yang dengan nilai histori tinggi. Kami susun berdasarkan konsep jejak sejarah dari tiap peradaban. Besi-besi ini dahulu kala dipakai sebagai senjata perang, alat perkebunan, dan alat rumah tangga," terangnya.

Sponsored by MGID

Pameran bertujuan untuk merawat sejarah keterampilan besi yang tersohor dari tanah Luwu. "Harapannya pemerintah sampai level pusat menaruh perhatian agar perbesian di Luwu ini bisa dijadikan cagar budaya. Setelah pengakuan itu didapatkan, kami berharap ada satu museum dibangun untuk mengenalkan jejak perbesian di Bumi Batara Guru," ungkap Musran.

Besarnya dukungan PT Vale terhadap budaya juga diungkapkan oleh perwakilan Kedatuan Luwu, Maddika Bua Andi Syaifuddin Kaddiraja Opu To Sattiaraja.

Baca Juga : Menko Luhut Puji Praktik Pertambangan Berkelanjutan PT Vale

Dia turut memberikan masukan dan evaluasi pelaksanaan kegiatan agar makin baik ke depan serta apresiasi kepada seluruh pihak yang terlibat dalam pelaksanaan kegiatan tersebut, termasuk PT Vale.

"Terima kasih tak terhingga kepada seluruh pelaksana yang terlibat, Pompessi, Pemda Luwu Timur, dan tentunya PT Vale untuk mempertahankan nilai-nilai budaya kita," kata Andi Syaifuddin mewakili Sri Paduka Datu Luwu XL, Andi Maradang Mackulau Opu To Bau.

Sementara itu, Bupati Luwu Timur, Budiman, yang diwakili Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Luwu Timur, Labesse, mengatakan tanah Luwu dikenal merupakan pusat pandai besi tertua di Indonesia. Hal ini berdasarkan penelitian sejumlah arkeolog.

Baca Juga : PT Vale Indonesia Resmi Mulai Pengembangan Blok Pomalaa

"Pusat Penelitian Arkeologi Nasional atau Puslit Arkenas telah mengafirmasi bukti bahwa sumber utama dari tanah Luwu adalah bijih peleburan dari lingkungan Danau Matano," ungkapnya.

Dia menambahkan, pameran ini merupakan aksi nyata upaya pelestarian budaya perbesian di tanah Luwu. Kegiatan ini juga menjadi momen silaturahmi antarpelaku budaya, pecinta perbesian, dan masyarakat adat. "Sehingga tercipta harmoni semangat kesatuan, persatuan, toleransi, dan kerukunan sosial dalam mengenalkan nilai-nilai kearifan lokal," imbuhnya.

Direktur External Relations & Corporate Affairs PT Vale, Endra Kusuma, memaparkan kolaborasi ini harus terus dirawat sehingga dapat menumbuhkan rasa kepedulian akan pelestarian nilai-nilai budaya kearifan lokal.

Baca Juga : PT Vale Kirim Tim Tanggap Darurat Bantu Korban Gempa Cianjur

"Kami berharap kegiatan ini dapat terus dilaksanakan karena dapat menumbuhkan rasa cinta terhadap budaya kita, apalagi kehadirannya dapat meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang peradaban besi Luwu sekaligus dapat meningkatkan soliditas masyarakat," paparnya.

Dia menjelaskan, PT Vale Indonesia hadir bukan hanya untuk investasi, beroperasi dan produksi. “Namun, kami meningkatkan kualitas kehidupan dan membangun masa depan bersama seluruh pemangku kepentingan. Dengan cara ini, PT Vale dapat maju dan bertumbuh, dan berkontribusi maksimal bagi masyarakat dan daerah di wilayah operasi kami," tuturnya.

#PT Vale Indonesia