Kamis, 22 September 2022 14:09

Jelang Tender, Wali Kota Makassar Sebut PSEL Terbuka untuk Semua Jenis Teknologi Ramah Lingkungan

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Wali Kota Makassar, Mohammad Ramdhan Pomanto (Danny).
Wali Kota Makassar, Mohammad Ramdhan Pomanto (Danny).

Teknologi yang akan digunakan perlu disesuaikan dengan jenis sampah. Contoh, sampah sisa makanan yang menyumbang 55 persen dari keseluruhan sampah yang ada di Makassar.

RAKYATKU.COM, MAKASSAR - Pemerintah Kota (Pemkot) Makassar terbuka dengan berbagai jenis teknologi Pengolahan Sampah menjadi Energi Listrik (PSEL) yang akan digunakan untuk mengurangi volume sampah di Makassar. Hal ini sesuai arahan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) agar tidak terpaku di satu teknologi saja.

"Kita terbuka dengan semua jenis teknologi untuk PSEL sesuai dengan tawaran investor, makin ramah lingkungan makin bagus," kata Wali Kota Makassar, Mohammad Ramdhan Pomanto (Danny), Kamis (22/9/2022).

Tidak menutup kemungkinan di PSEL yang rencananya akan berlokasi di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Antang akan menggunakan bermacam-macam teknologi.

Baca Juga : Tak Perlu ke Pasar, Cek Harga dan Stok Pangan Lewat Aplikasi Assipa

Danny Pomanto mengatakan, teknologi yang akan digunakan perlu disesuaikan dengan jenis sampah. Contoh, sampah sisa makanan yang menyumbang 55 persen dari keseluruhan sampah yang ada di Makassar.

"Sampah sisa makanan itu tidak tepat kalau pakai incinerator. Lebih banyak nanti dipakai BBM (bahan bakar minyak) untuk operasional, karena itu, kan, sampah basah. Kita mau hasilkan energi malah buang energi," jelasnya.

"Jadi PSEL kita mau multiteknologi, sampah organik penanganannya beda, anorganik juga beda. Teknologi harus ramah lingkungan yang pada akhirnya semua berujung pada pengurangan volume sampah tentunya dengan mengedepankan efisiensi," sambungnya.

Baca Juga : Wali Kota Makassar Senang BPSMI Sulsel Bina Seniman Muda

Danny Pomanto mengungkapkan, Makassar sudah punya modal untuk pemilahan jenis sampah, yakni Bank Sampah Unit di tiap RT maupun RW yang terkoneksi di Bank Sampah Pusat.

Sponsored by MGID

Dirinya pun siap mengawal agar PSEL segera terealisasi di Makassar agar persoalan sampah bisa diatasi segera. Rencananya, prosesi PSEL akan ditayangkan terbuka oleh Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Makassar pada 22 September 2022 mendatang.

"Hari ini sebenarnya tahapan sebelum masuk tender, makanya kita matangkan dulu koordinasinya. Kemudian pengumuman penawaran lelang PSEL. Informasi 22 September rencananya akan ditayangkan di slot DLH untuk komunikasi dan kami juga siapkan ke media agar disampaikan ke masyarakat," kata Kepala DLH Makassar, Aryati Puspasari Abadi.

#pemkot makassar #Mohammad Ramdhan Pomanto