Minggu, 17 Juli 2022 23:11

Pesawat Maskapai Ukraina yang Membawa Amunisi Jatuh di Yunani, 8 Orang Tewas

Usman Pala
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Puing-puing pesawat berserakan (Foto: Sky News)
Puing-puing pesawat berserakan (Foto: Sky News)

Pihak berwenang Yunani mengatakan ada delapan orang di dalamnya. Mereka semua adalah warga negara Ukraina.

RAKYATKU.COM -- Sebuah pesawat kargo yang dioperasikan oleh maskapai Ukraina yang membawa amunisi dari Serbia ke Bangladesh jatuh di Yunani utara, menewaskan semua orang di dalamnya.

Warga melaporkan melihat bola api dan mendengar ledakan selama dua jam setelah pesawat Antonov jatuh di lahan pertanian dekat kota Kavala.

Puing-puing dari An-12 era Soviet, yang dioperasikan oleh maskapai penerbangan Meridian yang berbasis di Ukraina, berserakan di ladang.

Baca Juga : Ukraina Dibombardir Rudal, Zelensky: Ini Adalah Jawaban Rusia Terhadap Indonesia

"Ini tidak terkait dengan Ukraina atau Rusia," kata direktur umum Meridian, Denys Bogdanovych.

Pihak berwenang Yunani mengatakan ada delapan orang di dalamnya. Mereka semua adalah warga negara Ukraina, kata kementerian luar negeri negara itu.

Tidak ada yang selamat, Meridian menegaskan.

Baca Juga : Rusia Mobilisasi Ratusan Ribu Tentara Cadangan, Presiden Ukraina: Tentara Mereka Tak Mampu Lagi Berperang

Menteri pertahanan Serbia, Nebojsa Stefanovic, mengatakan pesawat itu membawa 11,5 ton produk termasuk mortir dan peluru pelatihan yang dibuat oleh industri pertahanan Serbia.

Sponsored by MGID

Kargo itu dimiliki oleh perusahaan Serbia Valir dan telah dipesan oleh kementerian pertahanan Bangladesh, tambahnya.

Media Yunani awalnya melaporkan pesawat itu membawa 12 ton "bahan berbahaya", sebagian besar bahan peledak.

Baca Juga : Presiden Ukraina Kecelakaan Usai Kunjungi Pasukannya di Medan Perang, Begini Kondisinya

Penyiar negara ERT melaporkan bahwa para ahli tentara dan bahan peledak sedang dalam perjalanan ke lokasi.

Otoritas Penerbangan Sipil Yunani mengatakan pilot berhasil memperingatkan pihak berwenang tentang masalah di salah satu mesin pesawat.

Ia menambahkan bahwa dia diberi pilihan untuk mendarat di bandara di Thessaloniki atau Kavala dan dia memilih Kavala, yang lebih dekat, dengan mengatakan dia harus melakukan pendaratan darurat.

Baca Juga : Ukraina Peringatkan Pasukan Rusia: Lari atau Mati

Namun, komunikasi dengan pesawat berhenti segera setelah itu dan pesawat jatuh sekitar 40 km sebelah barat bandara.

"Kami mendengar ledakan sampai beberapa menit yang lalu," Filippos Anastassiadis, walikota Paggaio, mengatakan lebih dari satu jam setelah pesawat itu jatuh.

"Saya sekitar 300m dari lokasi kecelakaan," sambungnya.

Baca Juga : Rusia: Tidak Perlu Gunakan Senjata Nuklir di Ukraina

Salah satu deputi Anastassiadis mengatakan kepada ERT bahwa ledakan terdengar selama dua jam setelah kecelakaan itu.

Sumber: Sky News

#Ukraina #Pesawat Jatuh #Yunani