Jumat, 10 Juni 2022 00:59

Terkait Bentrok Pemuda Asrama Papua dan Ormas, Gubernur: Aparat Sudah Diturunkan

Syukur Nutu
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman
Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman

"Saya yakin Insya Allah tidak akan ada bentrok lagi. Saya minta tidak ada kesalahpahaman, semua pihak dapat menahan diri"

RAKYATKU.COM, MAKASSAR — Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman memastikan telah berkoordinasi dengan aparat hukum untuk memastikan kondisi damai, aman dan terkendali.

Hal ini setelah terjadi bentrok pemuda Asrama Papua dan Ormas yang terjadi di Depan Asrama VI Papua di Jalan Lanto Daeng Pasewang, Kota Makassar, Rabu, 8 Juni 2022.

Sejumlah personel gabungan kepolisian disiagakan di sekitar asrama setelah insiden bentrok yang melibatkan massa aksi tolak Daerah Otonom Baru (DOB) dan anggota organisasi kemasyarakatan (ormas).

Baca Juga : Sekda Sulsel Dampingi Mahfud MD Resmikan MPP Empat Daerah

“Bentrok sudah kita redam, aparat sudah kami turunkan,” kata Andi Sudirman, Kamis, 9 Juni 2022.

Ia meminta agar semua pihak dapat menahan diri dan tidak terprovokasi untuk menciptakan kondisi yang kondusif di Sulawesi Selatan.

“Saya yakin Insya Allah tidak akan ada bentrok lagi. Saya minta tidak ada kesalahpahaman, semua pihak dapat menahan diri,” sebutnya.

Baca Juga : Gubernur Sulsel Bersama Tiga Menteri Tanam Mangrove di Maros, Luhut Minta Penenaman Ditingkatkan Dua Kali Lipat

Unjuk rasa dilakukan oleh Petisi Rakyat Papua (PRP) dengan sejumlah tuntutan. Aksi dilakukan di jalan raya dan kemudian ormas BMI datang dan meminta membubarkan diri dan melakukan aksi di dalam asrama. Selanjutnya terjadi bentrok.

Sponsored by MGID

Massa aksi mundur ke dalam Asrama Papua dan melanjutkan orasi dengan tuntutan yang sama. Selanjutnya massa aksi membubarkan diri dengan aman.

#Pemprov Sulsel #Andi Sudirman Sulaiman #papua