Sabtu, 16 April 2022 17:36

Serangan Israel di Masjid Al-Aqsa Menimbulkan Ketakutan Akan Konflik Baru

Usman Pala
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Polisi Israel Serang Masjid Al-Aqsa (Foto tangkapan layar video Aljazeera)
Polisi Israel Serang Masjid Al-Aqsa (Foto tangkapan layar video Aljazeera)

Setidaknya 158 warga Palestina terluka ketika polisi anti huru hara Israel menggerebek kompleks Masjid Al-Aqsa pada hari Jumat (15/4/2022) di mana mereka disambut dengan lemparan batu dan lemparan petasan.

RAKYATKU.COM, -- Hampir satu tahun setelah konfrontasi antara Palestina dan pasukan keamanan Israel di Yerusalem menyebabkan perang di Jalur Gaza, meningkatnya ketegangan di kota selama bulan suci Ramadan telah menimbulkan kekhawatiran bahwa peristiwa tahun 2021 dapat terulang.

Setidaknya 158 warga Palestina terluka ketika polisi anti huru hara Israel menggerebek kompleks Masjid Al-Aqsa pada hari Jumat (15/4/2022) di mana mereka disambut dengan lemparan batu dan lemparan petasan.

Kompleks Al-Aqsa terletak di sebuah dataran tinggi di Yerusalem Timur yang diduduki, yang direbut Israel dalam Perang Enam Hari 1967 dan kemudian dicaplok dalam sebuah langkah yang tidak diakui oleh sebagian besar komunitas internasional.

Baca Juga : Israel Lolos Piala Dunia U-20 di Indonesia, Begini Respons Menpora dan PSSI

Bagi umat Islam, kompleks tersebut menampung situs tersuci ketiga Islam, Masjid Al-Aqsa, dan Dome of the Rock, struktur abad ketujuh yang diyakini sebagai tempat Nabi Muhammad naik ke surga.

Kompleks ini juga tempat orang-orang Yahudi percaya bahwa kuil-kuil Yahudi dalam Alkitab pernah berdiri dan dikenal oleh mereka sebagai Temple Mount.

 

Situs yang diperebutkan telah menjadi titik fokus pendudukan Israel selama beberapa dekade di Tepi Barat.

Baca Juga : Duta Besar Palestina: Konflik dengan Israel Bukan Persoalan Agama

Yerusalem mungkin adalah masalah nomor satu yang berpotensi memicu kekerasan skala luas,” kata Khalil Shikaki, direktur Pusat Penelitian Kebijakan dan Survei Palestina.

Sponsored by MGID

"Kami telah melihat itu di masa lalu," katanya.

Serangan mematikan terhadap warga Israel oleh warga Palestina dalam dua minggu terakhir dan tentara Israel yang membunuh warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki telah menyebabkan kemarahan dan suhu di kota suci mencapai titik didih karena festival Ramadhan, Paskah, dan Paskah semuanya ditandai bulan ini.

Baca Juga : MUI Serukan Umat Islam Qunut Nazilah Jelang Hari Kemerdekaan Israel

Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh menggambarkan serangan polisi Israel di Masjid Al-Aqsa sebagai serangan brutal terhadap jamaah selama bulan suci, dan pertanda berbahaya.

Pada rapat umum di Gaza, juru bicara Hamas, yang menguasai daerah itu, mengatakan bahwa penggunaan kekuatan Israel di tempat suci tidak akan dibiarkan begitu saja.

“Kami akan menarik garis lagi dalam membela Yerusalem dan kami akan meluncurkan era baru; senjata untuk senjata, dan kekuatan hanya akan dihadapi dengan kekerasan, dan kami akan mempertahankan Yerusalem dengan sekuat tenaga,” kata juru bicara Fawzi Barhoum.

Baca Juga : Putin Minta Maaf ke Israel atas Pernyataan Menlu Rusia Soal Hitler Berdarah Yahudi

Hampir setahun yang lalu pada Mei 2021, kelompok bersenjata Palestina menembakkan roket ke Israel setelah Hamas menuntut polisi Israel menarik diri dari Al-Aqsa dan lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem, di mana ancaman pengadilan untuk merampas penduduk Palestina menyebabkan protes dan konfrontasi.

Dalam perang 11 hari berikutnya, 250 warga Palestina di Gaza dan 13 orang di Israel tewas.

Perdana Menteri Israel Naftali Bennett mengatakan pihak berwenang sedang bekerja untuk memulihkan ketenangan di Yerusalem dan di seluruh Israel, tetapi pasukan keamanan siap jika situasinya memburuk.

Baca Juga : Rusia Sebut Tentara Bayaran Israel Bertempur di Ukraina

"Kami sedang mempersiapkan skenario apa pun dan pasukan keamanan siap untuk tugas apa pun," katanya dalam sebuah pernyataan.

Sumber: Aljazeera

#Israel #palestina #Yerusalem #Masjid Al-Aqsa