Jumat, 14 Januari 2022 19:08

Israel Bongkar Komplotan Perempuan Mata-Mata Musuh Bebuyutan

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Ilustrasi.
Ilustrasi.

Shin Bet mengatakan ini adalah kasus serius dan diduga ada rencana untuk membangun jaringan mata-mata Iran di dalam Israel.

RAKYATKU.COM - Badan keamanan internal Israel menangkap lima warga Israel yang dituduh jadi mata-mata untuk musuh bebuyutannya, Iran.

Kasus ini melibatkan empat perempuan Yahudi keturunan Iran, yang menurut Shin Bet, direkrut seorang pengendali yang mengaku sebagai pria Yahudi yang tinggal di Iran.

Para perempuan itu diduga dibayar ribuan dolar untuk mengambil foto tempat-tempat sensitif, memantau pengaturan keamanan, dan menjalin hubungan dengan politisi.

Baca Juga : Serangan Pertama di 2022, Israel Tembakkan Rudal Berkali-kali ke Gaza

Pengacara mereka mengatakan para kliennya itu tidak tahu bahwa pria tersebut adalah seorang agen Iran.

Mereka juga bersikeras tidak berniat merusak keamanan Israel.

 

Namun, Shin Bet mengatakan ini adalah kasus serius dan diduga ada rencana untuk membangun jaringan mata-mata Iran di dalam Israel.

Baca Juga : Pemberian Vaksin COVID-19 Dosis Keempat Disetujui

Pengendali di Iran itu, yang menyebut dirinya Rambod Namdar, diduga mendekati para perempuan itu di Facebook dan kemudian tetap berhubungan dengan mereka selama beberapa tahun melalui layanan pesan terenkripsi WhatsApp.

Sponsored by MGID

"Terlepas dari fakta bahwa para perempuan itu curiga bahwa pria yang dimaksud adalah seorang agen intelijen Iran, beberapa dari mereka tetap berhubungan dengannya, setuju untuk melakukan berbagai tugas yang dia minta dari mereka dan menerima dana darinya," kata Shin Bet.

Menurut badan keamanan itu, seorang perempuan 40 tahun dari pinggiran Tel Aviv, Holon, setuju untuk mengambil foto kedutaan besar Amerika Serikat (AS) ketika masih berada di kota itu, serta interior gedung kementerian dalam negeri dan urusan sosial Israel serta sebuah pusat perbelanjaan.

Baca Juga : Larut Malam Presiden Palestina Kunjungi Rumah Menteri Pertahanan Israel, Ini yang Dibahas

Pria pengendali itu juga meminta dia untuk memberitahu putranya agar bergabung dengan intelijen militer Israel selama dinas wajib militernya.

Seorang perempuan 57 tahun dari Kota Beit Shemesh diduga juga telah mendorong putranya untuk bertugas di intelijen militer sekaligus menyerahkan dokumen militer miliknya.

Wanita itu lalu diperintahkan untuk mendirikan sebuah klub bagi orang Israel keturunan Iran demi mengumpulkan informasi pribadi mereka, dan berusaha untuk menjadi teman dekat dengan seorang perempuan anggota parlemen Israel.

Baca Juga : Israel Uji Coba Suntikkan Vaksin COVID-19 Dosis Keempat

Dia juga dikatakan telah memasang kamera tersembunyi di ruang pijat di rumahnya, tampaknya untuk mengumpulkan rekaman yang berpotensi mempermalukan klien-kliennya.

"Negara Israel sedang dalam kampanye berkelanjutan atas Iran. Jelas, kami melihat upaya yang tidak pernah berakhir oleh Korps Pengawal Revolusi Iran untuk merekrut warga Israel," kata Perdana Menteri Naftali Bennett.

"Upaya-upaya ini melampaui keamanan dan intelijen. Mereka memperluas upaya untuk mempengaruhi warga dan masyarakat Israel, menabur perselisihan dan polarisasi, merusak stabilitas politik di Israel dan merusak kepercayaan publik pada pemerintah," tambahnya. (*)

Baca Juga : Peringatan Keras Iran untuk Israel: Kami Akan Potong Tangan Mereka

Sumber: BBC Indonesia

#Iran #Israel #Mata-mata