Kamis, 11 November 2021 15:00

Jeda Haji 2 Tahun Dimanfaatkan Arab Saudi Bangun Megaproyek, Begini Kondisi Makkah Sekarang

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Jeda Haji 2 Tahun Dimanfaatkan Arab Saudi Bangun Megaproyek, Begini Kondisi Makkah Sekarang

Jemaah haji asing belum memiliki kesempatan untuk merasakan fasilitas lain yang telah selesai sebelum pandemi melanda.

RAKYATKU.COM,LONDON -- Pemerintah Saudi memanfaatkan jumlah jemaah haji yang lebih rendah selama pandemi Covid-19 untuk mempercepat pengembangan megaproyek.

“Kerajaan telah bekerja sangat keras selama dua tahun terakhir pada megaproyek yang terkait dengan Makkah dan Madinah seperti perluasan ketiga Masjidilharam di Makah dan pembangunan jalan baru menuju ke sana,” kata Salem Al-Shahrani, direktur pelaksana grup dari empat hotel di Wakaf Raja Abdulaziz Mekah, kompleks Abraj Al-Bait.

Al-Shahrani baru-baru ini ditunjuk sebagai direktur pelaksana Istana Raffles Makkah, Menara Jam Makkah, Swissotel Makkah, dan Swissotel Al-Maqam Makkah.

Baca Juga : Istimewa di Mata Arab Saudi, Indonesia Punya Kuota Haji Paling Banyak

Semua terletak di kompleks Abraj Al-Bait yang terkenal yang menghadap ke Masjidilharam, hotel ini menawarkan pemandangan Ka'bah dan pusat kota yang spektakuler.

“Pemerintah Saudi berusaha menjadikan Makkah sebagai kota ikonik dalam hal infrastruktur,” jelas Al-Shahrani.

“Proyek untuk membangun jalan utama baru ke Masjidilharam telah dipercepat dan itu akan memfasilitasi pengalaman kedatangan yang indah bagi para peziarah,” kata Al-Shahrani.

Baca Juga : Dear, Jemaah Umrah Indonesia! Gelombang Panas di Makkah-Madinah Bisa Capai 49 Derajat Celsius

Dia juga menjelaskan bahwa jemaah haji asing belum memiliki kesempatan untuk merasakan fasilitas lain yang telah selesai sebelum pandemi melanda dan dapat berharap untuk melakukannya ketika mereka berkunjung.

Sponsored by MGID

Ini termasuk Terminal 1 baru Bandara Internasional King Abdulaziz yang dibuka pada September 2019 dan stasiun Kereta Cepat Haramain yang dibuka pada Desember 2019.

Direktur pelaksana mengatakan bahwa meskipun sebagian besar tamu yang saat ini menginap di hotel yang dia kelola adalah peziarah domestik, peziarah Inggris dan Eropa juga mulai mengunjungi Makkah.

Baca Juga : Ini Layanan yang Akan Didapat Jemaah Haji Indonesia di Arab Saudi

“Peziarah Inggris sudah mulai berdatangan dan menginap di hotel kami. Mereka adalah kelompok kecil tetapi kami bertujuan untuk meningkatkan volume. Kami juga berharap dapat segera menampung jemaah haji dari Indonesia, Mesir, Turki, dan negara lainnya,” ujarnya.

Kerajaan mengizinkan masuknya jemaah umrah asing yang divaksinasi pada bulan Agustus dan dua masjid suci mulai beroperasi dengan kapasitas penuh pada bulan Oktober.

“Kami bertujuan untuk menampung jumlah jemaah yang serupa dengan level 2019 atau kurang dari itu sebesar 10-15 persen: angka 2019 adalah tolok ukur bagi kami,” kata Al-Shahrani.

Baca Juga : Raja Salman Baik-Baik Saja, Dirawat di RS Usai Jalani Kolonoskopi

“Kami berharap ada pengurangan pembatasan pada akhir tahun ini tetapi prioritas utama kami adalah umat Islam dapat melakukan umrah dan haji di lingkungan yang aman,” katanya.

“Orang-orang dari Inggris sudah mulai mengunjungi Makkah lagi dan ini pertanda baik. Ada cahaya di ujung terowongan setelah dua tahun orang-orang tidak bepergian ke Makkah dan Madinah. Saya sangat optimis. Saya pikir kita akan memiliki Ramadhan dan musim haji yang baik pada tahun 2022.”

Makkah Clock Royal Tower, sebuah hotel Fairmont dan titik fokus kompleks Abraj Al-Bait, menerima penghargaan dari Dewan Haji Inggris pekan lalu yang mengakui inisiatif pemasarannya selama penguncian Covid-19 Kerajaan.

Baca Juga : Raja Salman Dikabarkan Dirawat di Rumah Sakit

Penghargaan tersebut diberikan kepada Al-Shahrani pada acara Umrah+ Connect yang diselenggarakan oleh CBHUK di London yang bertujuan untuk mengeksplorasi bagaimana bisnis perjalanan umrah dapat meningkatkan pengalaman yang mereka tawarkan kepada para peziarah dengan memasukkan kunjungan ke bagian lain Kerajaan ke dalam paket mereka.

Salah satu gedung tertinggi di dunia, menara itu menampilkan pesan yang mendorong orang untuk tinggal di rumah dan mematuhi langkah-langkah pemerintah untuk mengekang penyebaran virus corona selama penguncian di Kerajaan.

“Pada saat Makkah dan seluruh dunia dikunci, Fairmont Makkah menyampaikan pesan kesehatan masyarakat utama dan memberi harapan kepada umat Islam dunia melalui penggunaan Menara Jam Makkah yang ikonik,” kata kepala pemasaran CHUK, Shamim Ali. (Sumber: Arab News)

Baca Juga : Raja Salman Dikabarkan Dirawat di Rumah Sakit

 

#arab saudi #Haji 2021