Senin, 25 Oktober 2021 16:02

Bayar Rp9 Juta untuk Aborsi, Polisi Ungkap Motif Pelaku Pembuang Mayat Bayi di Biringkanaya

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Bayar Rp9 Juta untuk Aborsi, Polisi Ungkap Motif Pelaku Pembuang Mayat Bayi di Biringkanaya

Wakasat Reskrim Polrestabes Makassar, AKP Jufri Natsir, mengatakan proses pembuangan bayi tersebut bermula ketika pelaku yang perempuan hamil delapan bulan dan melakukan aborsi.

RAKYAT.COM, MAKASSAR - Polisi berhasil menangkap pelaku yang diduga membuang mayat bayi perempuan di depan Masjid Nurul Iman 2, Perumahan Telkomas, Kelurahan Berua, Kecamatan Biringkanaya, Kota Makassar, pekan lalu.

Pelaku merupakan pasangan kekasih yakni YO (21) ibu bayi dan kekasihnya AS (23) yang keduanya masih berstatus mahasiswa.

Keduanya ditangkap di Kabupaten Pinrang, diduga melarikan diri setelah membuang mayat bayi yang telah dilahirkan itu.

Baca Juga : Keterangan Saksi dan CCTV, Polisi Kantongi Ciri-Ciri Pelaku Penyerangan Asrama Mahasiswa di Makassar

Wakasat Reskrim Polrestabes Makassar, AKP Jufri Natsir, mengatakan proses pembuangan bayi tersebut bermula ketika pelaku yang perempuan hamil delapan bulan dan melakukan aborsi.

"Yang bersangkutan melakukan aborsi karena belum melakukan pernikahan sehingga dia sepakat untuk mengugurkannya atau aborsi," kata AKP Jufri, Senin (25/10/2021).

 

Akhirnya kedua pelaku menghubungi temannya yakni SG (33) seorang laki-laki yang mengaku sebagai apoteker, terus kemudian satu perempuan berinisial SR (26) yang berpura-pura sebagai bidan untuk membantu melakukan aborsi.

Baca Juga : Hindari Tagihan Kredit, 2 Orang Ini Buat Laporan Palsu ke Polisi Seolah-olah Dibegal

"Pada saat itu pelaku membayar Rp9 juta untuk dibantu melakukan aborsi," ujar AKP Jufri.

Sponsored by MGID

Lanjut AKP Jufri, pada saat melakukan aborsi bayi itu sempat keluar dan dibawa di klinik. Akan tetapi, pada saat sampai di klinik bayi tersebut tidak tertolong lagi dan pada akhirnya meninggal.

"Pada saat meninggal pelaku mengambil (bayi) dan membawanya pulang. Dia tidak kuburkan, tapi dia buang di depan masjid Telkomas," ungkap AKP Jufri.

Baca Juga : Pelaku Pembuang Mayat Bayi Perempuan di Biringkanaya Ditangkap, Ternyata Pasangan Kekasih

Pada akhirnya setelah dilakukan penyelidikan kurang lebih satu pekan, kedua pelaku dan yang membantu proses aborsi akhirnya ditangkap.

"Saat ini telah diamankan di Polsek Biringkanaya untuk dilakukan proses lanjut mempertanggungjawabkan perbuatannya,"ucap AKP Jufri.

Atas perbuatan keempat pelaku dijerat pasal 75 ayat 1 Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2019 tentang kesehatan dengan ancaman 10 tahun penjara.

Sponsored by advertnative
 
Penulis : Usman Pala
#penemuan bayi #Penemuan Mayat Bayi #aborsi #Mahasiswa Aborsi #polrestabes makassar