Kamis, 16 September 2021 23:02

Mentan-Mendag Kompak Komitmen Selesaikan Persoalan Peternak di Tengah Pandemi

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo.
Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo.

Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo, berjanji akan menambah lebih banyak sentra pakan khusus jagung pada daerah yang memiliki basis peternakan. Selanjutnya melakukan penjagaan dan stabilitas harga agar tetap dalam kendali serta memperbaiki regulasi dan aturan yang bisa melindungi peternak.

RAKYATKU.COM, JAKARTA - Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo, bersama Menteri Perdagangan (Mendag), Muhammad Lutfi, berkomitmen memecahkan persoalan para peternak mandiri yang mengalami kesulitan pakan akibat pandemi COVID-19 berkepanjangan. Di antaranya adalah mendekatkan distribusi pakan ternak khusus jagung dari sejumlah sentra di wilayah produksi lain.

"Sesuai petunjuk Bapak Presiden, kita akan melakukan langkah cepat pada minggu ini agar kebutuhan jagung khususnya di tiga tempat yang bersoal, yakni Klaten Blitar dan Lampung bisa tertangani dengan harga yang sangat normatif. Kalau perlu menggunakan subsidi-subsidi tertentu," ujar Mentan Syahrul, Rabu (15/9/2021).

Selain itu, Mentan Syahrul berjanji akan menambah lebih banyak sentra pakan khusus jagung pada daerah yang memiliki basis peternakan. Selanjutnya melakukan penjagaan dan stabilitas harga agar tetap dalam kendali serta memperbaiki regulasi dan aturan yang bisa melindungi peternak.

Baca Juga : Mentan SYL Semangati Widyaiswara, Dosen, dan Penyuluh untuk Cetak SDM Pertanian Unggul

"Saya diperintahkan bersama Mendag untuk membangun regulasi bersama, sehingga nantinya ada kepastian ketika terjadi apa-apa. Kemudiam perintah Bapak Presiden juga adalah membuat industri yang terkait dengan tepung dan telur," katanya.

Sebagai informasi, Presiden Joko Widodo menerima perwakilan Perhimpunan Insan Perunggasan dan Peternak Ayam Petelur pada Rabu (15/9/2021) di Istana Negara, Jakarta. Dalam pertemuan ini, Presiden didampingi Mentan Syahrul dan Mendag Lutfi.

 

Adapun pembicaraan dalam pertemuan itu dikatakan Mentan Syahrul mencakup tiga hal, yakni terkait budidaya dan bibit, kemudian pakan dan jagung, serta membicarakan harga yang dinilai cukup rendah.

Baca Juga : Mentan SYL Panen Raya Padi Pertanaman 4 Kali Setahun di Sukoharjo

"Kira-kira tiga hal itu yang dibicarakan dan menjadi keluh kesah mereka (peternak)," katanya.

Sponsored by MGID

Sementara, Mendag Lutfi mengatakan bahwa saat ini terjadi ketidakseimbangan dalam industri perunggasan. Salah satunya adalah kenaikan harga jagung dan gandum sebagai pakan ternak utama.

"Ini menyebabkan ongkos daripada produksi petani atau peternak layer dan broiler ini menjadi sangat tinggi, di sisi lain akibat pandemi COVID ini harga kebutuhan menurun dan menyebabkan terjadi delta yang besar," katanya.

Baca Juga : Mentan SYL: Kita Jaga Tradisi Pertanian yang Berlandaskan Pancasila

Oleh sebab itu, kata Mendag Lutfi, baik Kemendag maupun Kementan dalam waktu dekat ini akan menyelaraskan persoalan ini secara cepat dan cermat, terutama untuk memastikan keterjangkauan harga serta memastikan fungsi daging dan telur dalam keadaan baik sehingga mampu memperbaiki gizi masyarakat.

"Mudah-mudahan dalam waktu dekat ini Kemendag dan Kementan segera membuat terobosan yang bisa menyeimbangkan sektor perunggasan," katanya.

Salah satu perwakilan peternak, Suroto, mengaku bersyukur karena pemerintah merespons dan mendengarkan keluh kesah para peternak. Ia berharap Presiden mampu memecahkan persoalan yang ada dan memberikan solusi yang terbaik.

Baca Juga : Naikkan Kelas Singkong, Kementerian Pertanian Gelar Fiesta Singkong 2021

"Kemarin pagi, pagi jam 8, jadi mendadak, kita nggak tahu, kaget. Ini pasti bohong, ini pasti bohong. Lah iya (ternyata) betul (diundang Presiden)," ucapnya.

Sponsored by advertnative
 
Penulis : Usman Pala
#Kementerian Pertanian #Kementerian Perdagangan