Selasa, 24 Agustus 2021 18:07

Pesan Kasat Lantas Makassar untuk Pengantar Jenazah: Hargai Pengemudi Lain, Tak Boleh Sok-sokan

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Kasat Lantas Polrestabes Makassar, AKBP Andi Kumara.
Kasat Lantas Polrestabes Makassar, AKBP Andi Kumara.

"Di jalan pengemudi wajib menghargai pengendara yang lainnya. Tidak boleh sok-sokan. Semuanya mempunyai hak yang sama, tapi ada yang diprioritaskan seperti pengantar jenazah. Tetapi, bukan dengan seenaknya sendiri," kata AKBP Andi Kumara, Kasat Lantas Polrestabes Makassar.

RAKYATKU.COM, MAKASSAR - Masyarakat yang mengantar jenazah di jalan raya Kota Makassar, Sulawesi Selatan, akhir-akhir ini menjadi perbincangan. Kerap ditemukan adanya oknum pengantar jenazah yang mengemudi ugal-ugalan sehingga mengganggu pengemudi lain.

"Meskipun tidak semua, tapi terkadang memang ada yang ugal-ugalan kalau mengantar jenazah. Bahkan membahayakan pengemudi lainnya," kata Sapri, salah seorang warga Kota Makassar, Selasa (24/8/2021).

Terkait hal ini, Kasat Lantas Polrestabes Makassar, AKBP Andi Kumara, meminta agar masyarakat mengantar jenazah dengan tertib. Dirinya meminta masyarakat menyampaikan ke polisi lalu lintas untuk dikawal.

Baca Juga : Tersangka Meninggal Dunia, Enam Oknum Anggota Termasuk Perwira Polrestabes Makassar Diamankan Propam Polda

"Saya mengimbau bagi masyarakat yang mau mengantar jenazah agar hubungi anggota Satlantas. Selama ini, kan, ada yang tidak menghubungi kami sehingga malah menjadi arak-arakan," kata AKBP Andi Kumara.

Dia mengatakan, mengantar jenazah dengan cara ugal-ugalan selain mengganggu pengemudi yang lain, juga terancam pelanggaran lalu lintas. Ancamannya diatur dalam Undang-Undang Lalu Lintas Nomor 2 Tahun 2009 tentang Penyelenggaraan Lalu Lintas.

"Ancamannya sama kepada semua warga negara yang melanggar lalu lintas, termasuk polisi, itu hukumnya sama. Kalau tidak pakai helm aturannya sama dengan melanggar undang-undang penggunaan helm. Jangan lewat tol bagi kendaraan roda dua karena itu bukan peruntukannya sangat berbahaya," sebutnya.

Baca Juga : Tersangka Kasus Narkoba Meninggal Dunia di Makassar, Sebelumnya Sempat Diinterogasi di Posko

Tak hanya pelanggaran lalu lintas, arak-arakan saat mengantar jenazah pun dapat memicu pelanggaran pidana lainnya.

Sponsored by MGID

"Nanti bisa jadi pemicu pelanggaran lain. Contohnya ada yang membawa senjata tajam atau yang lain. Tetapi, secara kasat mata itu adalah pelanggaran lalu lintas kalau ada yang tidak menggunakan helm," sebutnya.

Kemudian, yang tak kalah pentingnya, kata AKBP Andi Kumara, jalan raya merupakan jalan umum untuk semua masyarakat. Olehnya itu, selain harus mematuhi rambu-rambu lalu lintas, semua pengemudi pun harus menghargai pengemudi lainnya.

Baca Juga : Ternyata Dua Polisi Terlibat Penembakan Anggota Dishub Makassar

"Di jalan pengemudi wajib menghargai pengendara yang lainnya. Tidak boleh sok-sokan. Semuanya mempunyai hak yang sama, tapi ada yang diprioritaskan seperti pengantar jenazah. Tetapi, bukan dengan seenaknya sendiri," jelasnya.

Dari data yang dihimpun, kejadian yang melibatkan pengantar jenazah telah terjadi beberapa kali. Salah satunya saat rombongan pengantar jenazah dan pengendara bentrok di Jalan Perintis Kemerdekaan, Kota Makassar, baru-baru ini. Video keributan tersebut beredar.

Kemudian, sekitar April lalu potongan video yang lainya merekam adanya keributan yang diwarnai perusakan fasilitas tol di Makassar oleh oknum pengantar jenazah.

Penulis : Syukur
#Satlantas Polrestabes Makassar #polrestabes makassar #pengantar jenazah