Rabu, 10 Maret 2021 17:01

WhatsApp Kembangkan Fitur Keamanan dan Kerahasiaan Chat di Cloud

Fathul Khair Akmal
Konten Redaksi Rakyatku.Com
WhatsApp Kembangkan Fitur Keamanan dan Kerahasiaan Chat di Cloud

Pengerjaan fitur proteksi password ini telah berlangsung sejak tahun lalu.

RAKYATKU.COM - WhatsApp berupaya meningkatkan keamanan untuk chat yang disimpan di cloud. Lapisan keamanan tambahan yang tengah dikerjakan WhatsApp bernama fitur proteksi password.

Fitur proteksi password ini akan mengenkripsi chat yang telah disimpan di cloud, sehingga chat tersebut hanya bisa diakses oleh pengguna. Informasi ini pertama kali ditemukan oleh WABetaInfo.

WABetaInfo berbagi screenshot mengenai bagaimana fitur proteksi password bakal hadir di tampilan WhatsApp versi iOS dan Android.

Baca Juga : Tidak Menyetujui Kebijakan Baru, Pengguna Tak Lagi Bisa Membaca atau Mengirim Pesan di WhatsApp

"Untuk mencegah akses tidak sah ke chat yang disimpan di iCloud Drive (cloud), Anda dapat mengatur kata sandi yang akan dipakai untuk mengenkripsi backup di masa mendatang," demikian bunyi tulisan di screenshot tersebut.

Lebih lanjut disebutkan, "sandi ini akan dibutuhkan saat Anda memulihkan chat dari backup."

 

WhatsApp kemudian akan meminta pengguna mengkonfirmasi nomor telepon mereka dan memilih sandi yang terdiri dari delapan karakter atau lebih.

Baca Juga : Wajib Waspada! Malware Disebar via WhatsApp

Screenshot lain memperingatkan, "WhatsApp tidak akan dapat membantu memulihkan password yang terlupa," seperti dikutip dari liputan6.com.

Perlu diketahui, chat WhatsApp saat ini dilindungi dengan enkripsi end-to-end. Artinya pesan hanya bisa dilihat oleh pengirim dan penerima.

Namun, WhatsApp memperingatkan bahwa enkripsi end-to-end tidak mencakup chat yang di-backup dan disimpan di layanan cloud seperti Google Drive dan iCloud.

Baca Juga : Pagi Tadi Muncul Status WhatsApp di Ponsel Pengguna, Ternyata Habis Dipanggil Kominfo

Setelah chat di-backup dan berada di server cloud milik Google Drive serta iCloud, keamanannya menjadi tanggung jawab penyedia layanan cloud.

Meski dijamin keamanannya, sebelumnya penyedia layanan cloud membuatnya bisa diakses oleh otoritas penegak hukum dan pemerintah untuk keperluan investigasi.

fitur proteksi password ini secara teoretis akan mencegah siapa pun mengakses riwayat obrolan pengguna tanpa izin.

Baca Juga : Saingi WhatsApp, Saudi akan Rilis PingMe

The Verge menyebut, fitur baru ini kemungkinan hadir untuk meningkatkan reputasi WhatsApp yang sempat terpukul karena kebijakan privasi baru.

Sebelumnya, update kebijakan privasi WhatsApp ini memicu kekhawatiran pengguna, terkait berbagi data dengan Facebook.

WhatsApp bersikeras bahwa kebijakan baru ini tidak akan mempengaruhi keamanan dan privasi pesan.

Baca Juga : WhatsApp Mulai Ditinggalkan, Ini Untung Ruginya Pindah ke Telegram

Pihak WhatsApp sendiri menolak berkomentar atas fitur baru yang mungkin akan segera dirilis ini.

#WhatsApp