Kamis, 18 Februari 2021 12:54

E-Voting Pemilu Raya BEM Fakultas Hukum Unhas: Taufik–Fadly Unggul Lawan Kolom Kosong

Redaksi
Konten Redaksi Rakyatku.Com
E-Voting Pemilu Raya BEM Fakultas Hukum Unhas: Taufik–Fadly Unggul Lawan Kolom Kosong

Pasangan Taufik Hidayat – Fadly Ridwan memperoleh 447 suara, dan kolom kosong meraih 123 suara.

MAKASSAR - Lembaga Kemahasiswaan Fakultas Hukum (FH) Unhas menggelar Pemilihan Umum Raya untuk memilih pimpinan Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) dan Dewan Perwakilan Mahasiswa (DPM) di tingkat fakultas. Berhubung situasi pandemi masih berlangsung, mahasiswa melakukan inovasi dengan menerapkan e-voting atau sistem pemungutan suara secara elektronik, pada 16 dan 17 Februari 2021.

Ketua Panitia Pemilu Raya FH Unhas, Muhammad Amyusril Baramirdin, menjelaskan bahwa Pemilu Raya Keluarga Mahasiswa FH Unhas bertujuan memilih BEM dan DPM. Proses ini berlangsung sangat efisien, dengan hasil real time.

Para mahasiswa yang memilih, bisa memberikan suara dimana saja dia berada. Panitia menyiapkan platform khusus, sepanjang akun aktif di telepon genggam masing-masing, mahasiswa bisa menggunakan hak pilihnya.

Manfaat lain dari proses e-voting ini adalah hasil pemilihan dapat langsung diketahui, dan tidak terjadi riak-riak atau gesekan antarpendukung sebagaimana yang lazim ditemui pada pemungutan suara konvensional.

“Pemilu menghasilkan Dewan Perwakilan Mahasiswa (DPM) terpilih, yaitu Aura Nur Maulida (116 suara), Reski Amalia (63 suara), Sardil Mutaalif (80), Annur Amin (95 suara), Maria Ulfa (36 suara), Adib Gemilang (28), Reza Matulatan (78), dan Nurul Insi (68). Alhamdulillah, prosesnya berlangsung lancar,” kata Amyusril.

Sementara pada pemilihan Badan Eksekutif Mahasiswa, hanya terdapat calon tunggal yang berhadapan dengan kolom kosong. Pasangan Taufik Hidayat – Fadly Ridwan memperoleh 447 suara, dan kolom kosong meraih 123 suara.

 

Wakil Dekan Bidang Kemahasiswaan, alumni, dan Kemitraan FH Unhas, Dr. Muh. Hasrul, SH, MH  sangat mendukung dengan memfasilitasi proses pemilihan tersebut.

“Bagi kami, langkah yang dilakukan oleh adik-adik mahasiswa ini adalah proses terobosan dalam belajar. Mereka menunjukkan kemampuan untuk keluar dari situasi pandemi yang membatasi, tidak pasrah dan menyerah. Inilah karakter yang kami terus dorong agar dimiliki oleh mahasiswa, yaitu pantang menyerah, kreatif, dan inovatif,” kata Hasrul dalam keterangan tertulisnya ke redaksi.

Sementara itu, Dekan FH Unhas, Prof. Dr. Farida Patittingi, M.Hum mengapresiasi tinggi langkah yang diambil oleh mahasiswa. Dalam kerangka pembangunan demokrasi, e-voting merupakan alternatif yang seharusnya menjadi jalan keluar, bukan saja pada situasi pandemi, bahkan dalam keadaan normal sekalipun.

“Saya sangat bangga dengan upaya adik-adik mahasiswa. Mereka adalah calon pemimpin masa depan yang akan mewarnai demokrasi Indonesia di masa depan. Menurut saya, e-voting ini seharusnya menjadi alternatif untuk menuju demokrasi yang efisien,” kata Prof. Farida.

#Fakultas Hukum Unhas