Selasa, 09 Februari 2021 19:33

Setahun Berlalu, Penyebab Kecelakaan Helikopter Kobe Bryant segera Diumumkan

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Kobe Bryant bersama putrinya Gianna semasa hidup. Keduanya tewas dalam kecelakaan helikopter. (Foto: Getty Images)
Kobe Bryant bersama putrinya Gianna semasa hidup. Keduanya tewas dalam kecelakaan helikopter. (Foto: Getty Images)

“Saya pikir seluruh dunia menunggu hal ini karena ini Kobe,” ujar Ed Coleman, seorang pakar ilmu keselamatan dan profesor di Embry-Riddle Aeronautical University.

RAKYATKU.COM - Setahun setelah helikopter yang membawa pebasket terkenal Kobe Bryant menabrak sebuah lereng bukit pada suatu pagi yang berkabut dan menewaskan kesembilan orang di dalamnya, banyak pihak saling tuding sebagai penyebab tragedi itu.

Janda Bryant menyalahkan pilot. Dia dan keluarga korban lain juga menyalahkan perusahaan yang memiliki dan mengoperasikan helikopter itu.

Saudara laki-laki pilot tidak menyalahkan Bryant, tetapi mengatakan pebasket itu tahu risiko terbang. Perusahaan helikopter mengatakan cuaca adalah "kehendak Tuhan" dan menyalahkankan petugas lalu lintas udara.

Baca Juga : Hasil Penyelidikan Kecelakaan Helikopter Kobe Bryant, Pilot Langgar Standar Federal

Pejabat keamanan federal diharapkan akan mengumumkan kemungkinan penyebab kecelakaan itu pada Selasa (9/2/2021) waktu setempat.

Kecelakaan yang menewaskan pensiunan bintang bola basket ini telah menimbulkan kesedihan di seluruh dunia, memicu diajukannya beberapa gugatan hukum dan mendorong dibuatnya peraturan di tingkat negara bagian dan pemerintah federal.

 

“Saya pikir seluruh dunia menunggu hal ini karena ini Kobe,” ujar Ed Coleman, seorang pakar ilmu keselamatan dan profesor di Embry-Riddle Aeronautical University.

Baca Juga : 9 Tentara Tewas dalam Kecelakaan 2 Helikopter Militer

Bryant, bersama putrinya yang berusia 13 tahun, Gianna, dan enam penumpang lainnya sedang terbang dari Orange County ke sebuah turnamen bola basket remaja di Mamba Sports Academy miliknya di Ventura County pada 26 Januari 2020.

Sponsored by MGID

Helikopter yang ditumpanginya itu kemudian menghadapi kabut tebal di San Fernando Valley, di utara Los Angeles.

Pilot Ara Zobayan menaikkan kendali helikopter dengan tajam dan hampir menembus kabut ketika helikopter Sikorsky S-76 itu tiba-tiba berbelok dan jatuh ke bukit Calabasas di bawahnya, menewaskan seluruh orang yang ada di dalamnya sebelum api melalap puing-puing reruntuhan helikopter itu.

Baca Juga : 2 Tentara AS Tewas Mengenaskan dalam Kecelakaan Helikopter Black Hawk

Dewan Keselamatan Transportasi Udara (National Transportation Safety Board/NTSB) mengatakan tidak ada tanda-tanda kegagalan mekanis dan hal ini diyakini sebagai kecelakaan.

Saat melangsungkan pertemuan dari jarak jauh pada Selasa (9/2/2021) ini, dewan itu diperkirakan akan membuat rekomendasi yang tidak mengikat untuk mencegah terjadinya kecelakaan serupa pada kemudian hari.

NTSB adalah badan federal independen yang menyelidiki kecelakaan, tetapi tidak memiliki kekuatan penegakan hukum.

Baca Juga : 2 Tentara AS Tewas Mengenaskan dalam Kecelakaan Helikopter Black Hawk

NTSB hanya dapat menyampaikan saran kepada badan-badan seperti Administrasi Penerbangan Federal (Federal Aviation Adminstration/FAA) atau Pasukan Penjaga Pantai, yang telah berulangkali menolak rekomendasi keselamatan badan itu setelah bencana-bencana lain.

Sumber: VOA Indonesia

#Kobe Bryant #Kecelakaan Helikopter