Sabtu, 09 Januari 2021 12:02

Dobrak Tradisi, Donald Trump Tegaskan Tidak Akan Menghadiri Pelantikan Joe Biden

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Donald Trump
Donald Trump

Untuk pertama kalinya di depan kamera, dia mengakui bahwa kepresidenannya akan segera berakhir, meskipun dia menolak menyebut nama Biden atau secara eksplisit menyatakan bahwa dia telah kalah.

RAKYATKU.COM -- Presiden Donald Trump mengatakan pada hari Jumat bahwa dia tidak akan menghadiri pelantikan Presiden terpilih Joe Biden pada 20 Januari, meremehkan pesannya sehari sebelumnya bahwa dia akan bekerja untuk memastikan "transisi kekuasaan yang mulus, tertib dan mulus '' kepada penggantinya.

Trump tidak memberikan petunjuk bagaimana dia akan menghabiskan jam-jam terakhirnya di kantor. Dia akan menjadi presiden petahana pertama sejak Andrew Johnson yang tidak menghadiri pelantikan penggantinya.

Berdasarkan tradisi selama ini, presiden baru dan lama naik ke US Capitol bersama-sama untuk upacara tersebut. Ini simbol transisi damai bangsa.

Baca Juga : Donald Trump Bakal Luncurkan Platform Media Sosial Sendiri

Komentar Trump muncul dua hari setelah massa pendukungnya yang kejam menduduki Capitol selama beberapa jam. Ketika anggota parlemen menghitung suara elektoral yang menjamin kemenangan Biden. Biden akan resmi menjadi presiden pada 20 Januari terlepas dari rencana Trump.

"Kepada semua orang yang bertanya, saya tidak akan menghadiri pelantikan pada 20 Januari," cuit Trump di akun Twtternya.

 

Langkah itu telah diharapkan secara luas, karena Trump selama berbulan-bulan secara palsu mengklaim kemenangan dalam pemilihan dan mengumumkan klaim tak berdasar atas penipuan pemilih. Pemerintahannya sendiri mengatakan pemilu telah berjalan dengan adil.

Baca Juga : Selama Menjabat Presiden AS, Kekayaan Donald Trump Menurun

Wakil Presiden, Mike Pence diperkirakan masih akan menghadiri pelantikan tersebut.

Sponsored by MGID

Tim transisi Biden tidak segera mengomentari pengumuman Trump. Tetapi Jen Psaki, sekretaris pers Gedung Putih mengatakan bulan lalu bahwa apakah Trump menghadiri pelantikan bukanlah hal yang utama bagi Biden.

Pada hari Kamis, dengan 12 hari tersisa dalam masa jabatannya, Trump akhirnya tunduk pada kenyataan di tengah pembicaraan yang berkembang tentang mencoba memaksanya keluar lebih awal. Dia mengaku akan pergi dengan damai setelah Kongres menegaskan kekalahannya.

Baca Juga : Trump Selamat! 43 Suara Menolak Pemakzulan

Trump mengeluarkan video dari Gedung Putih pada hari Kamis dengan mengutuk kekerasan yang dilakukan atas namanya sehari sebelumnya di Capitol. Kemudian, untuk pertama kalinya di depan kamera, dia mengakui bahwa kepresidenannya akan segera berakhir, meskipun dia menolak menyebut nama Biden atau secara eksplisit menyatakan bahwa dia telah kalah.

"Pemerintahan baru akan diresmikan pada 20 Januari,'' kata Trump dalam video tersebut.

"Fokus saya sekarang beralih memastikan transisi kekuasaan yang mulus, tertib, dan mulus. Momen ini membutuhkan penyembuhan dan rekonsiliasi," lanjutnya.

Baca Juga : Jelang Pemakzulan Donald Trump, Anggota Kongres Dapat Ancaman Pembunuhan

Namun, keesokan paginya, Trump kembali ke karakternya. Alih-alih menyampaikan belasungkawa kepada petugas polisi yang meninggal karena luka-luka yang dideritanya selama kerusuhan, Trump menggunakan twitternya untuk memuji "Patriot Amerika yang hebat " yang telah memilihnya.

"Mereka tidak akan dihormati atau diperlakukan tidak adil dengan cara, bentuk, atau bentuk apapun !!!" cuitnya.

Pidato Kamis malam, yang tampaknya dirancang untuk mencegah pembicaraan tentang penggusuran paksa lebih awal, muncul di pengujung hari ketika presiden yang terpojok tidak terlihat di Gedung Putih. Dibungkam di beberapa jalur komunikasi internet favoritnya, dia menyaksikan pengunduran diri beberapa ajudan puncak, termasuk dua sekretaris kabinet.

Baca Juga : Fantastis, Segini Uang Pensiun dan Tunjangan yang Dikantongi Trump

Dan ketika para pejabat menyaring setelah pengepungan massa pro-Trump di US Capitol, ada diskusi yang berkembang untuk memakzulkannya untuk kedua kalinya atau meminta amandemen ke-25 untuk menggulingkannya dari Oval Office.

Invasi gedung Capitol, simbol kuat dari demokrasi bangsa, mengguncang Partai Republik dan Demokrat. Mereka berjuang dengan cara terbaik untuk menahan impuls seorang presiden yang dianggap terlalu berbahaya untuk mengontrol akun media sosialnya sendiri, tetapi tetap menjadi panglima tertinggi militer terbesar di dunia.

"Saya tidak khawatir tentang pemilihan berikutnya, saya khawatir akan melewati 14 hari ke depan, '' kata Senator Republik Lindsey Graham dari South Carolina, salah satu sekutu paling setia Trump. Dia mengutuk peran presiden dalam kerusuhan Rabu dan berkata, "Jika sesuatu yang lain terjadi, semua opsi akan ada di meja."

Baca Juga : Fantastis, Segini Uang Pensiun dan Tunjangan yang Dikantongi Trump

Ketua DPR dari Partai Demokrat Nancy Pelosi menyatakan bahwa presiden Amerika Serikat menghasut pemberontakan bersenjata melawan Amerika.

"Dia memanggilnya orang yang sangat berbahaya yang tidak boleh melanjutkan jabatannya. Ini mendesak, keadaan darurat dengan kekuatan tertinggi," katanya.

Tidak ada opsi untuk menggulingkan Trump, dengan sedikit waktu tersisa dalam masa jabatannya untuk menyusun anggota Kabinet yang diperlukan untuk meminta amandemen atau untuk mengatur dengar pendapat dan persidangan yang dimandatkan untuk pemakzulan. Tetapi fakta bahwa opsi dramatis bahkan menjadi subjek diskusi di koridor kekuasaan Washington berfungsi sebagai peringatan bagi Trump.

Baca Juga : Fantastis, Segini Uang Pensiun dan Tunjangan yang Dikantongi Trump

 

Sponsored by advertnative
 
#Donald Trump