Jumat, 08 Januari 2021 16:31

Blokir Akun Trump Tanpa Batas, Begini Kata-Kata Bos Facebook Mark Zuckerberg

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Blokir Akun Trump Tanpa Batas, Begini Kata-Kata Bos Facebook Mark Zuckerberg

Keputusannya untuk menggunakan platformnya untuk memaafkan daripada mengutuk tindakan pendukungnya di gedung Capitol telah mengganggu orang-orang di AS dan di seluruh dunia.

RAKYATKU.COM -- Belum pernah terjadi sebelumnya. Facebook, raksasa teknologi, memutuskan memblokir akun Presiden AS Donald Trump tanpa batas waktu.

Langkah itu dilakukan beberapa jam setelah para pendukung Trump membuat kericuhan di Kongres AS. Ketika itu sedang berlangsung musyawarah untuk meratifikasi kemenangan pemilihan Joe Biden.

Didorong oleh Trump yang terluka, massa yang melambai-lambaikan bendera menerobos barikade dan mengerumuni Capitol, menggeledah kantor, dan memasuki lantai legislatif yang biasanya serius.

Baca Juga : Donald Trump Bakal Luncurkan Platform Media Sosial Sendiri

Facebook dan Twitter memblokir akses Trump selama beberapa jam pada saat itu.

Namun, pendiri Facebook Mark Zuckerberg kini telah mengeluarkan pernyataan melalui jejaring sosial.

 

"Kami percaya risiko mengizinkan Presiden untuk terus menggunakan layanan kami selama periode ini terlalu besar. Oleh karena itu, kami memperpanjang pencekalan yang kami tempatkan di akun Facebook dan Instagramnya tanpa batas waktu dan setidaknya selama dua pekan ke depan hingga transisi kekuasaan yang damai selesai," katanya.

Baca Juga : Selama Menjabat Presiden AS, Kekayaan Donald Trump Menurun

Postingan lengkapnya adalah sebagai berikut:

Sponsored by MGID

"Peristiwa mengejutkan dalam 24 jam terakhir dengan jelas menunjukkan bahwa Presiden Donald Trump bermaksud menggunakan sisa waktunya di kantor untuk merusak transisi kekuasaan yang damai dan sah kepada penggantinya yang terpilih, Joe Biden.

Keputusannya untuk menggunakan platformnya untuk memaafkan daripada mengutuk tindakan pendukungnya di gedung Capitol telah mengganggu orang-orang di AS dan di seluruh dunia. Kami menghapus pernyataan ini kemarin karena kami menilai bahwa efeknya --dan kemungkinan besar niatnya-- akan memicu kekerasan lebih lanjut.

Baca Juga : Trump Selamat! 43 Suara Menolak Pemakzulan

Setelah hasil pemilu disertifikasi oleh Kongres, prioritas seluruh negeri sekarang harus memastikan bahwa 13 hari yang tersisa dan hari-hari setelah pelantikan berlalu dengan damai dan sesuai dengan norma demokrasi yang ditetapkan.

Selama beberapa tahun terakhir, kami telah mengizinkan Presiden Trump untuk menggunakan platform kami sesuai dengan aturan kami sendiri. Terkadang menghapus konten atau melabeli postingannya yang melanggar kebijakan kami.

Kami melakukan ini karena kami percaya bahwa publik memiliki hak atas akses seluas-luasnya terhadap pidato politik, bahkan pidato yang kontroversial. Tetapi konteks saat ini sekarang berbeda secara fundamental, yang melibatkan penggunaan platform kami untuk menghasut pemberontakan dengan kekerasan terhadap pemerintah yang dipilih secara demokratis.

Baca Juga : Jelang Pemakzulan Donald Trump, Anggota Kongres Dapat Ancaman Pembunuhan

Kami percaya bahwa risiko mengizinkan Presiden untuk terus menggunakan layanan kami selama periode ini terlalu besar. Oleh karena itu, kami memperpanjang pemblokiran yang kami tempatkan di akun Facebook dan Instagramnya tanpa batas waktu dan setidaknya selama dua minggu ke depan hingga transisi kekuasaan yang damai selesai."

Sponsored by advertnative
 
#Donald Trump