Jumat, 08 Januari 2021 11:46

Efektif 78 Persen, Vaksin Sinovac Tuntas Diuji Coba Tahap Akhir di Brasil

Fathul Khair Akmal
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Ilustrasi
Ilustrasi

Sebelumnya Institut Butantan, lembaga yang menjalankan uji coba tahap akhir di Brasil, mengatakan vaksin Sinovac lolos ambang batas kemanjuran 50% yang ditetapkan oleh regulator kesehatan Brasil, Anvisa.

RAKYATKU.COM - Ada kabar baik hasil uji coba tahap akhir vaksin Sinovac atau CoronaVac, yang dikembangkan perusahaan biofarma Cina Sinovac Biotech. Hasilnya
efektif 78 persen, tanpa kasus Covid-19 yang parah.

Direktur pusat biomedis Brasil Butantan, mitra penelitian dan produksi Sinovac, mengatakan rincian hasil efektivitas vaksin telah diserahkan ke regulator kesehatan Anvisa sebagai bagian dari permintaan penggunaan darurat vaksin Sinovac.

Institut Butantan mengatakan akan meminta otorisasi untuk penggunaan darurat vaksin di Brasil, Wall Street Journal melaporkan. Negara lain, termasuk Turki dan Indonesia, juga sedang menguji vaksin CoronaVac.

Baca Juga : Tahap Ketujuh, 16 Juta Dosis Bahan Baku Vaksin Sinovac Tiba di Indonesia

"Satu hal adalah presentasi di konferensi pers. Mendapatkan data dan menganalisisnya adalah hal lain, itulah yang akan dilakukan Anvisa," kata Cristina Bonorino, pejabat di komite ilmiah Masyarakat Imunologi Brasil dilansir dari tempo.co.

"Jika itu yang mereka katakan, itu hasil yang luar biasa."

 

Brasil dan Indonesia, yang masing-masing memiliki kasus Covid-19 terbanyak di Amerika Latin dan Asia Tenggara, sedang bersiap untuk meluncurkan vaksin Sinovac yang disebut CoronaVac, bulan ini. Turki, Cile, Singapura, Ukraina, dan Thailand juga telah meneken kesepakatan pasokan dengan Sinovac.

Baca Juga : Vaksin Covid-19 Sinovac Diklaim Aman untuk Anak-Anak Mulai Usia 3 Tahun

Meskipun kemanjuran CoronaVac kurang dari 95% tingkat keberhasilan vaksin dari Moderna Inc atau Pfizer Inc dengan mitra BioNTech SE, vaksin ini lebih mudah untuk diangkut dan dapat disimpan pada suhu lemari es normal.

Tingkat kemanjuran 78% juga jauh di atas patokan 50% hingga 60% yang ditetapkan oleh otoritas kesehatan global untuk vaksin corona yang dikembangkan pada awal pandemi, mengingat kebutuhan yang mendesak.

Sebelumnya Institut Butantan, lembaga yang menjalankan uji coba tahap akhir di Brasil, mengatakan vaksin Sinovac lolos ambang batas kemanjuran 50% yang ditetapkan oleh regulator kesehatan Brasil, Anvisa, Reuters melaporkan pada 24 Desember.

Baca Juga : Seluruh Vaksin COVID-19 Sinovac di Indonesia Kedaluwarsa Maret 2021?

Moderna dan Pfizer/BioNTech merilis hasil rinci uji coba tahap akhir tahun lalu, sebelum menerima otorisasi penggunaan darurat di Amerika Serikat dan tempat lain.

Dikutip dari Reuters, 8 Januari 2021, Direktur Butantan Dimas Covas mengatakan pada konferensi pers data lengkap CoronaVac akan dirilis dalam publikasi ilmiah yang tidak ditentukan, tetapi tidak memberikan garis waktu kapan dirilis.

Covas mengatakan ada 218 kasus Covid-19 dalam uji coba terhadap 13.000 relawan. Lebih dari 160 kasus terjadi di antara peserta yang menerima plasebo dan sisanya pada relawan yang divaksinasi, katanya.

Baca Juga : Vaksin Sinovac Tidak Mempan terhadap Varian COVID-19 Brasil?

Tidak seperti penelitian vaksin lainnya, percobaan CoronaVac di Brasil melibatkan sukarelawan lansia, populasi yang sangat rentan.

Covas mengatakan CoronaVac telah sepenuhnya mencegah kasus Covid-19 yang parah di antara kelompok yang divaksinasi, termasuk orang tua. Tak satu pun dari mereka yang menerima vaksin menjadi cukup sakit sehingga membutuhkan rawat inap, katanya.

Namun, sedikitnya pengungkapan dan rincian hasil dari studi CoronaVac global telah menimbulkan kekhawatiran tentang transparansi uji coba, yang tidak terjawab dengan konferensi pers Butantan.

Baca Juga : Vaksin Covid-19 yang Ada di Indonesia Efektif Lawan Mutasi Corona Inggris

"Itu tidak jelas atau transparan," kata Denise Garrett, seorang ahli epidemiologi yang bekerja 23 tahun di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS. "Mereka mempresentasikan hasil sekunder dalam mencegah kasus ringan, kasus serius dan rawat inap, tetapi bukan kemanjuran dalam mencegah penyakit."

Pengungkapan sebagian oleh Butantan, yang telah menunda pengumumannya tiga kali, menambah skeptisisme tentang vaksin Cina di Brasil. Hampir setengah dari orang Brasil mengatakan mereka tidak akan menggunakan vaksin Covid-19 yang dikembangkan oleh Cina, menurut jajak pendapat Desember.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro telah meremehkan vaksin Sinovac, dengan alasan keraguan tentang "asalnya". Dia telah berselisih dengan saingan politiknya, Joao Doria, gubernur Sao Paulo, yang mendanai uji coba dan produksi vaksin.

Baca Juga : Vaksin Covid-19 yang Ada di Indonesia Efektif Lawan Mutasi Corona Inggris

Namun, Menteri Kesehatan Eduardo Pazuello mengatakan pada hari Kamis bahwa pemerintah federal akan membeli CoronaVac produksi penuh Butantan tahun ini, mendekati kesepakatan untuk membeli 100 juta dosis untuk program imunisasi nasional.

Brasil memiliki wabah paling mematikan kedua di dunia setelah Amerika Serikat, dengan jumlah kematian yang melampaui 200.000 pada Kamis, dan berencana untuk memvaksinasi 51 juta orang, atau sekitar seperempat populasinya, pada paruh pertama tahun 2021.

Imunisasi Brasil belum dimulai. Doria menegaskan kembali bahwa Sao Paulo, negara bagian paling makmur dan terpadat di Brasil, diharapkan untuk memulai vaksinasi pada 25 Januari.

Baca Juga : Vaksin Covid-19 yang Ada di Indonesia Efektif Lawan Mutasi Corona Inggris

Berdasarkan teknologi vaksin tradisional yang menggunakan virus corona yang tidak aktif untuk memicu respons kekebalan, vaksin Sinovac dapat disimpan dalam suhu 2-8 derajat Celcius dan dapat tetap stabil hingga tiga tahun.

Vaksin yang ditawarkan oleh Pfizer/BioNTech dan Moderna menggunakan teknologi RNA messenger sintetis (mRNA) baru, yang membutuhkan suhu yang jauh lebih dingin untuk pengiriman dan penyimpanan. Vaksin corona Pfizer/BioNTech harus disimpan pada suhu sub-Arktik, menjadikannya pilihan yang tidak efektif untuk negara dan wilayah miskin tanpa peralatan penyimpanan dingin yang diperlukan.

Sinovac telah menjual lebih dari 300 juta dosis, terutama ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, menurut New York Times.

#vaksin sinovac