Selasa, 22 September 2020 22:04

Untuk Pertama Kalinya Sidang Umum PBB Bakal Digelar Virtual karena Covid-19

Fathul Khair Akmal
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Suasana Sidang Majelis Umum PBB di New York (AP Photo/Mark Lennihan)
Suasana Sidang Majelis Umum PBB di New York (AP Photo/Mark Lennihan)

Dalam Sidang Umum PBB untuk menandai 75 tahun terbentuknya badan tersebut pada Senin, para pemimpin dunia akan tetap di rumah dalam agenda diplomasi terbesar tahunan ini, mengirimkan rekaman pidato untuk pertama kalinya, hampir seluruh Sidang Umum PBB berlangsung virtual.

RAKYATKU.COM - Dalam Sidang Umum PBB untuk menandai 75 tahun terbentuknya badan tersebut pada Senin, para pemimpin dunia akan tetap di rumah dalam agenda diplomasi terbesar tahunan ini, mengirimkan rekaman pidato untuk pertama kalinya, hampir seluruh Sidang Umum PBB berlangsung virtual.

Satu-satunya suara yang dapat didengar di aula besar yang kosong di Majelis Umum PBB, menjelang Sidang Umum yang diperkecil tahun ini, adalah seorang anak kecil yang menangis, "Saya tidak tahu itu apal," kata Stephane Dujarric, juru bicara Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, dari balik masker wajahnya yang berlogo PBB, dikutip dari France 24, Senin (21/9).

Dua tahun lalu di aula yang sama, bukan suara jeritan tetapi tawa yang terdengar ketika Presiden AS Donald Trump, yang oleh lawan-lawannya digambarkan sebagai anak yang pemarah, memberikan pidato nasionalis yang memberi selamat pada diri sendiri. Saat itu, pidatonya menghibur delegasi PBB, tetapi kebijakan yang dipratinjau Trump dalam pidato ini ternyata bukan bahan tertawaan.

“Saya tidak berpikir ada orang yang menganggap Donald Trump lucu di PBB lagi,” kata Richard Gowan, Direktur Kelompok Krisis Internasional PBB.

"Tahun ini, dia benar-benar meningkatkan diplomasi agresifnya dalam sistem multilateral dengan menarik diri dari WHO dan melakukan pertarungan besar dengan sekutu seperti Prancis dan Inggris mengenai apakah akan memberlakukan kembali sanksi terhadap Iran."

Donald Trump bukan kawan dari organisasi multilateral terpenting di dunia ini, namun staf PBB (kebanyakan dari mereka bekerja di rumah) menyatakan kekecewaan ketika kepala staf Trump, Mark Meadows, mengatakan kepada wartawan Kamis lalu bahwa presiden AS tidak lagi mempertimbangkan untuk datang ke New York untuk memberikan pidato di Sidang Umum secara langsung. Dia diharapkan untuk mengirimkan pidato yang direkam sebelumnya dari Gedung Putih.

"Trump, saya pikir, akan memiliki pesan 'America First' yang sangat keras dalam pidatonya di depan Majelis Umum," kata Richard Gowan.

"Saya pikir dia akan memberi tahu para pemimpin lain bahwa jika mereka tidak bekerja lebih baik dengan AS di masa depan maka dia akan bersedia untuk meninggalkan PBB. Meskipun demikian, saya tidak berpikir bahwa Trump benar-benar akan menghancurkan hubungan AS-PBB sepenuhnya. Dia tahu bahwa AS memang membutuhkan PBB, misalnya, untuk membantu mengelola sanksi terhadap Korea Utara yang merupakan prioritas untuk pemerintahan ini."

Pada masa di mana dunia tengah menghadapi pandemi global, ketidaksetaraan ekonomi, krisis iklim dan meningkatnya ketegangan antar negara, diplomasi diperlukan lebih dari sebelumnya.

"Dalam perayaan ulang tahun ke-75, kita menghadapi momen 1945 kita," ujar Sekjen PBB Antonio Guterres saat berpidato di hadapan wartawan menjelang Sidang Umum.

Dia menekankan pentingnya pertemuan pada momen itu dan bekerja bersama untuk mengatasi krisis saat ini.

Tema pada Sidang Umum tahun ini adalah “menghadapi Covid-19 melalui multilateralisme yang efektif”. Perdebatan tentang tata kelola global pasca Covid-19 akan berlangsung pada Kamis, 24 September yang dihadiri para menteri. Spekulasi berkembang tentang bagaimana China akan memposisikan dirinya, terutama jika Trump sangat kritis terhadap China dalam pidato Sidang Umum-nya pada Selasa.

Dengan tidak adanya presiden dan perdana menteri, sebagian besar negara akan diwakili oleh duta besar mereka. Satu kursi telah disiapkan untuk satu perwakilan untuk setiap negara di dalam aula Sidang Umum.

Menurut Dujarric, biasanya hari pertama Sidang Umum dihadiri 2.500 orang tapi saat ini hanya dihadiri 200 orang.

Jika bukan karena pandemi Covid-19, tahun ini bisa menjadi salah satu agenda Sidang Umum yang paling banyak dihadiri para pemimpin negara adidaya dunia, termasuk Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden China Xi Jinping, yang dijadwalkan untuk hadir secara langsung untuk peringatan 75 tahun PBB.

Belasan kepala negara, termasuk Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, dilaporkan mempertimbangkan untuk hadir secara langsung tetapi batal karena pandemi.

Sebaliknya, PBB meminta para pemimpin mengirim pesan yang direkam, tidak lebih dari 15 menit (dan sebaiknya lebih pendek), empat hari sebelumnya. Meskipun ada permintaan untuk pidato singkat, PBB tidak akan menghentikan rekaman di tengah pidato.

Daftar pembicara untuk hari Selasa, 22 September dimulai dengan Sekretaris Jenderal António Guterres, yang akan mengirimkan peringatan keras tentang keadaan dunia yang mengerikan; diikuti oleh Bolsonaro dari Brasil dan kemudian Donald Trump. Xi Jinping dari China, Vladimir Putin dari Rusia, Presiden Prancis Emmanuel Macron, dan Hassan Rouhani dari Iran juga berbicara pada Selasa pagi.

Korea Utara berada di urutan terakhir dalam daftar pembicara. KTT virtual mungkin menjadi kesempatan bagi Kim Jong-un untuk benar-benar berpidato di depan PBB, tetapi PBB telah mengonfirmasi bahwa pemimpin Korea Utara itu tak akan menyampaikan pidatonya.

Selain itu ada presiden sementara Bolivia, Jeanine Anez yang akan menjadi pembicara perempuan pertama. Dari 196 pembicara, hanya ada 11 perempuan.

sumber: merdeka.com

#PBB