Selasa, 15 September 2020 18:35

Pasien Positif Covid-19 di Palopo akan Dikarantina di Hotel

Redaksi
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Foto: IST
Foto: IST

Wali Kota Palopo HM Judas Amir menilai, isolasi mandiri pasien virus corona yang dilakukan di rumah kurang efektif.

PALOPO - Pasien yang terkonfirmasi positif corona akan menjalani karantina atau isolasi mandiri di hotel yang ada di Kota Palopo. Hal itu sebagai bentuk upaya Pemkot Palopo dalam menekan angka penyebaran Covid-19 yang cenderung naik beberapa hari terakhir ini.

Hal tersebut disampaikan Wali Kota Palopo, Judas Amir di hadapan sejumlah pengelola hotel dalam pertemuan yang digelar di ruang rapat pimpinan (Lantai 3) Kantor Walikota Palopo, Selasa, (15/9/2020).

Wali Kota Palopo menilai, isolasi mandiri pasien corona yang dilakukan di rumah kurang efektif.
“Kita tawarkan, hotel mana yang representatif dan bersedia untuk dijadikan tempat isolasi pasien covid-19. Tentu kita bayar hotelnya termasuk fasilitasnya,” ucap wali kota.

Baca Juga : 

Ketua PHRI Palopo, Heri meminta petunjuk terkait teknis pelaksanaan karantina yang akan dilakukan di hotel. "Mungkin perlu, agar kami diberi gambaran terkait teknisnya, juga dengan keselamatan pengelola dan karyawan, penanganannya seperti apa," pinta Hery.

Sementara itu, Plt Kepala Dinas Kesehatan Kota Palopo, Taufiq mencontohkan program wisata Covid-19 yang diterapkan Pemprov Sulsel. Para pasien yang terkonfirmasi positif Covid-19 menjalani isolasi mandiri di hotel. 

“Hotel yang bersedia nantinya kita akan tempatkan/difasilitasi tenaga kesehatan hingga dokter. Pun begitu dengan karyawan hotel, juga akan diberikan fasilitas dalam mencegah penularan covid-19,” ujar Taufiq.

Di akhir pertemuan, pengelola hotel yang hadir diminta membuat permohonan persetujuan dalam waktu dua hari. 

#pemkot palopo