Minggu, 02 Agustus 2020 13:01

Ibadah Haji 2020 Dinilai Ramah Lingkungan, Ini Alasannya

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Masjidilharam. (Foto: AFP)
Masjidilharam. (Foto: AFP)

Jejak karbon yang lebih kecil, lebih sedikit limbah, dan lebih ramah lingkungan. Itulah kesimpulan pemerhati lingkungan mengenai ibadah haji tahun ini.

RAKYATKU.COM - Jejak karbon yang lebih kecil, lebih sedikit limbah, dan lebih ramah lingkungan. Itulah kesimpulan pemerhati lingkungan mengenai ibadah haji tahun ini. Jumlah jemaah yang secara dramatis dikurangi karena Covid-19 membuka prospek "haji hijau".

Selain pusing dalam urusan logistik dan keamanan, kehadiran serentak sekitar 2,5 juta jemaah haji--salah satu pertemuan terbesar di dunia--biasanya juga menimbulkan tantangan lingkungan yang sangat besar.

Ibadah haji tahun ini dibatasi hingga maksimum 10 ribu jemaah, menurut kantor berita AFP. Bagi pegiat lingkungan seperti Nouhad Awwad, bukan ukuran massa yang menentukan dampak pada lingkungan, tetapi lebih pada "perilaku kolektif kita".

Baca Juga : 

"Haji tahun ini, meskipun berlangsung pada waktu yang sulit secara global, dapat menjadi sumber harapan," kata juru kampanye Greenpeace itu.

Pemandangan di Makkah sejak musim haji pada Rabu (29/7/2020) sangat berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Tidak tampak massa besar yang bergerak dari satu lokasi ke lokasi lain, melainkan pergerakan jemaah yang terbatas dan teratur.

Sumber: VOA Indonesia

#Masjidilharam #haji 2020