Rabu, 08 Juli 2020 11:23

"Aku Tak Ingin Mati," Tapi Pasien Kanker ini Meninggal Gara-gara Lockdown Virus Corona

Suriawati
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Kelly Smith
Kelly Smith

Seorang ibu muda yang menderita kanker meninggal dunia, karena perawatan kemoterapi-nya ditunda gara-gara lockdown virus corona.

RAKYATKU.COM, INGGRIS - Seorang ibu muda yang menderita kanker meninggal dunia, karena perawatan kemoterapi-nya ditunda gara-gara lockdown virus corona.

Kelly Smith, 31 tahun, telah berjuang melawan kanker usus selama tiga setengah tahun.

Dia meninggal pada 13 Juni, dan dikuburkan minggu lalu setelah dia menyatakan kemarahannya atas penundaan perawatannya, seperti dilaporkan Manchester Evening News.

Dalam wawancara dengan media sebelum kematiannya, wanita asal Macclesfield itu mengatakan bahwa dia merasa positif tentang hasil dari perawatannya. 

Namun itu telah dihentikan selama 12 minggu setelah kuncian dimulai.

 

Pada Senin malam, kasus Kelly ditampilkan dalam program Panorama BBC.

Dia memberi tahu temannya, dan reporter, Deborah James, bahwa pada saat penundaan, dia yakin kankernya telah berkembang terlalu jauh.

Ditanya oleh Deborah apakah dia akan berada dalam posisi seperti itu jika Covid-19 tidak pernah terjadi, Kelly berkata, "Saya tidak berpikir saya akan berada dalam posisi seperti itu."

Kelly menambahkan: "Saya marah, ya, bahwa saya mendapat istirahat ini, karena saya pikir saya tidak harus melakukannya."

Ditanya oleh seorang ahli medis apakah dia khawatir tentang masa depan dan khawatir tentang kematian, dia berkata: "Takut. Benar-benar ketakutan. Saya tidak ingin mati. Saya merasa masih banyak yang harus saya lakukan."

Kelly meninggalkan seorang putra berusia enam tahun, Finn. 

Keluarganya sekarang telah meluncurkan permohonan untuk mengumpulkan uang bagi Cancer Research UK atas namanya. Lebih dari £16.000 telah dikumpulkan.