Sabtu, 18 Januari 2020 03:00

Kasus Bunuh Diri Seorang Gadis, Media Sosial Ikut Terseret

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Ilustrasi. (Foto: Shutterstock)
Ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

Media sosial disalahkan dan dituduh membantu membunuh anak gadisnya yang baru berusia 14 tahun. Korban bernama Molly Russel diketahui tewas pada 2017.

RAKYATKU.COM - Media sosial disalahkan dan dituduh membantu membunuh anak gadisnya yang baru berusia 14 tahun. Korban bernama Molly Russel diketahui tewas pada 2017.

Sang ayah, Ian Russel, mengaku kehancuran keluarganya akibat algoritma yang memaksa anaknya untuk bunuh diri. 

Dia mengatakan, isi akun media sosial putrinya juga berisi konten soal depresi. "Di antara teman sekolah, grup pop, dan selebriti yang diikuti anak 14 tahun, kami menemukan material depresi yang suram, konten yang membahayakan diri-sendiri, serta meme pendukung bunuh diri," kata Ian dilansir Sky News, Jumat (17/1/2020).

Dalam laporan Royal College of Psychiatrists, Ian juga menunjukkan bukti pesan perpisahan yang dituliskan Molly sebelum tewas.

"Aku, saudara yang aneh, putri yang pendiam, teman yang depresi, dan teman sekelas yang kesepian. Aku bukan apa-apa, aku tidak berharga, aku mati rasa, aku hilang arah, aku lemah, aku pergi. Maaf. Aku akan melihat kalian dalam waktu dekat. Saya sayang kalian semua. Hiduplah dengan bahagia. Tetap kuat xxx," tulis Molly, dalam suratnya.

Ian tak ragu menyebut media sosial membantu membunuh anak gadisnya itu. Dia mengatakan seharusnya ada penelitian untuk melihat konten apa saja penyebab anak-anak remaja bisa sampai terluka hingga bunuh diri.

Setelah kampanye yang dilakukan Ian, media sosial Instagram berjanji untuk menghapus gambar hingga kartun yang menunjukkan metode melukai diri sendiri ataupun bunuh diri.

Namun, pada Maret 2019, atau satu bulan setelah janji platform milik Facebook itu ternyata masih ditemukan sejumlah video dan gambar di situs media sosial sebelum akhirnya benar-benar dihapus.

Menanggapi laporan itu, Facebook mengatakan telah mengambil sejumlah langkah yang direkomendasikan, serta mengaku telah menghapus konten berbahaya.

Loading...