Kamis, 11 Juli 2024 12:52

Inovasi "Pedati dan Geliat" TP PKK Tompobulu Gowa Fokus Tekan Stunting

Redaksi
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Inovasi "Pedati dan Geliat" TP PKK Tompobulu Gowa Fokus Tekan Stunting

Kegiatan PKK di daerah merupakan bagian integrasi dari kegiatan-kegiatan secara nasional yang dilaksanakan sejalan dengan prinsip otonomi daerah serasi dan terpadu sampai ke kelompok desa dan kelurahan.

GOWA --- Wakil Ketua TP PKK Kabupaten Gowa, Musaddiyah Rauf mengapresiasi Inovasi gerakan “Pedati” atau Peduli Anak Stunting dan “Geliat “ atau Gerakan Peduli Ibu dan Anak Sehat yang telah dijalankan oleh Tim Penggerak PKK Kecamatan Tompobulu bekerjasama dengan Puskesmas yang ada di Kecamatan Tompobulu.

Hal ini diungkapkan Musaddiyah saat melakukan Supervisi Monitoring Evaluasi dan Pelaporan (SMEP) di Desa Bontobuddung, Kecamatan Tompobulu, Rabu (10/7).

Menurutnya apa yang dijalankan saat ini guna mendukung program pemerintah pusat dan pemerintah daerah dalam menekan dan menurunkan angka stunting.

Baca Juga : Pemkab Gowa Target 67.827 Anak Diimunisasi Polio

“Kami menyampaikan apresiasi kepada seluruh jajaran Tim Penggerak PKK Kecamatan Tompobulu, pemerintah Kecamatan baik Desa/Kelurahan, maupun para Kader yang telah bekerja keras dalam menekan dan menurunkan angka stunting di daerah,” ungkapnya.

Lanjutnya, kegiatan PKK di daerah merupakan bagian integrasi dari kegiatan-kegiatan secara nasional yang dilaksanakan sejalan dengan prinsip otonomi daerah serasi dan terpadu sampai ke kelompok desa dan kelurahan.

“PKK merupakan mitra kerja pemerintah dalam melaksanakan pembangunan dalam rangka pencapaian tujuan dan tatarannya. PKK melaksanakan 10 program pokok PKK yang dijabarkan ke dalam program prioritas yang mutlak dilaksanakan oleh seluruh jajaran tim penggerak PKK dari tingkat pusat sampai tingkat desakeluraha/kelurahan,” tuturnya.

Baca Juga : Adnan Purichta Ichsan Dilantik Kembali Jadi Ketua PMI Sulsel

Ditempat yang sama Ketua TP PKK Kecamatan Tompobulu, Lestari Anwar menjelaskan bahwa Inovasi Pedati itu adalah inovasi penanganan stunting yang kita lakukan bekerjasama dengan seluruh Puskesmas yang ada di Tompobulu khusus untuk mendampingi anak yang stunting.

“Jadi setiap bulan kami bersama para kader mengunjungi anak-anak stunting suport dengan asupan makanan berprotein tinggi, kemudian ibunya kita edukasi dan setiap dua bulan sekali kita mengajar cara mengolah makanan yang sehat,” jelasnya.

Selain itu, pihaknya juga memiliki Inovasi pencegahan stunting yang diberi nama Inovasi Geliat (Gerakan peduli ibu dan anak sehat).

Baca Juga : Menpan-RB Diberi Gelar Nama Adat Gowa "Daeng Tojeng"

“Gerakan ini kami bentuk beberapa kelompok dengan membuat lomba menulis terkait stunting, dan terkait anemia pada remaja. Kemudian untuk ibu hamil kita lakukan pendampingan agar para ibu hamil tidak kekurangan energi kronik (Kek) karena jika ibu hamil Kek beresiko untuk melahirkan bayi stunting,” ujarnya.

Pada kunjungan SMEP Kali ini, Mussadiyah mengunjungi sejumlah titik diantaranya Rumah Dilan, Rumah Sehat hingga Rumah Gizi.

#Pemkab Gowa