Selasa, 07 Mei 2024 10:58

Warga Suli Dilaporkan Hilang Saat Cek Pompa Air

Syukur Nutu
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Ilustrasi tim SAR.
Ilustrasi tim SAR.

"Hari ini merupakan hari kelima pencarian, namun masih belum ditemukan tanda-tanda keberadaan kedua korban, hingga pencarian akan semakin diperluas. Terutama dengan adanya ratusan potensi sar yang terlibat,"

RAKYATKU.COM - Satu orang warga Kecamatan Suli dilaporkan belum kembali sejak ia mengecek pompa air untuk melakukan pembersihan rumah pasca banjir selepas Isya pada Senin 6/5/2024. 

Baca Juga : Korban yang Jatuh Dari Perahu Katinting di Sungai Walanae Telah Ditemukan

Baca Juga : Sinergi Basarnas dan Pemerintah Sulsel dalam Penanganan Bencana Semakin Kuat

Baca Juga : HUT RI, Tim SAR Gabungan Siaga di Gunung Bawakaraeng

 

Tim SAR gabungan yang berada sekitar setengah kilometer dari lokasi rumah korban segera melakukan pencarian.

Baca Juga : Korban yang Jatuh Dari Perahu Katinting di Sungai Walanae Telah Ditemukan

Baca Juga : Sinergi Basarnas dan Pemerintah Sulsel dalam Penanganan Bencana Semakin Kuat

Baca Juga : HUT RI, Tim SAR Gabungan Siaga di Gunung Bawakaraeng

 

"Begitu kami menerima laporan pada Senin malam sekitar pukul 19.50 Wita dari Pak Camat Suli, Tim SAR gabungan segera menuju ke rumah korban di sekitar Sungai Cimpu. Dan hanya ditemukan parang yang sempat di bawa oleh korban, namun karena penerangan yang terbatas dan tidak memungkinkan untuk melakukan pencarian pada malam hari, maka kami lakukan di pagi ini," kata Kepala Seksi Operasi dan Siaga Basarmas Makassar, Andi Sultan pada Selasa 7/5/2024.

Baca Juga : Korban yang Jatuh Dari Perahu Katinting di Sungai Walanae Telah Ditemukan

Baca Juga : Sinergi Basarnas dan Pemerintah Sulsel dalam Penanganan Bencana Semakin Kuat

Baca Juga : HUT RI, Tim SAR Gabungan Siaga di Gunung Bawakaraeng

 

Baca Juga : Peninjauan Penyelenggaraan Operasi SAR, Kepala Kantor se-Indonesia Berkumpul di Makassar

Sultan menambahkan bahwa korban bernama Suardi (L/70 Thn) dan hingga saat ini ada dua orang dengan status dalam pencarian oleh tim sar gabungan.

Baca Juga : Korban yang Jatuh Dari Perahu Katinting di Sungai Walanae Telah Ditemukan

Baca Juga : Sinergi Basarnas dan Pemerintah Sulsel dalam Penanganan Bencana Semakin Kuat

Baca Juga : HUT RI, Tim SAR Gabungan Siaga di Gunung Bawakaraeng

 

"Hari ini merupakan hari kelima pencarian, namun masih belum ditemukan tanda-tanda keberadaan kedua korban, hingga pencarian akan semakin diperluas. Terutama dengan adanya ratusan potensi sar yang terlibat," sebut Sultan.

Baca Juga : Korban yang Jatuh Dari Perahu Katinting di Sungai Walanae Telah Ditemukan

Baca Juga : Sinergi Basarnas dan Pemerintah Sulsel dalam Penanganan Bencana Semakin Kuat

Baca Juga : HUT RI, Tim SAR Gabungan Siaga di Gunung Bawakaraeng

 

Sultan mengatakan SRU (Search and Rescue Unit) hari ini terbagi menjadi tiga sektor yaitu Sektor 1 dari Lkk Sampai jembatan Gantung sejauh lima kilometer dengan pencarian yang lebih luas di daerah yang terdampak Banjir bandang. Sektor 2 dari Jembatan Gantung sampai ke bendungan sejauh lima kilometer dengan pencarian yg lebih luas di daerah yg terdampak banjir bandang. Sektor 3 dari bendungan Sampai Desa Buntu Barana sejauh lima kilometer dengan pencarian yg lebih luas di daerah yg terdampak banjir bandang.

Baca Juga : Korban yang Jatuh Dari Perahu Katinting di Sungai Walanae Telah Ditemukan

Baca Juga : Sinergi Basarnas dan Pemerintah Sulsel dalam Penanganan Bencana Semakin Kuat

Baca Juga : HUT RI, Tim SAR Gabungan Siaga di Gunung Bawakaraeng

 

Baca Juga : Pencarian Korban Kapal Tenggelam di Selayar Diperpanjang Tiga Hari, 19 Korban Masih Hilang

Sementara itu ada 2 SRU yang terbagi lagi yaitu Satu Tim melakukan pencarian di sungai Cimpu, dimana di duga salah seorang korban terjatuh ke sungai saat memperbaiki mesin pompa untuk membersihkan Rumah yang terdampak banjir dan Satu Tim Menuju ke Kecamatan Latimojong untuk melakukan evakuasi terhadap warga yg terisolir.

Baca Juga : Korban yang Jatuh Dari Perahu Katinting di Sungai Walanae Telah Ditemukan

Baca Juga : Sinergi Basarnas dan Pemerintah Sulsel dalam Penanganan Bencana Semakin Kuat

Baca Juga : HUT RI, Tim SAR Gabungan Siaga di Gunung Bawakaraeng

 

"Dengan keseluruhan jumlah personel yang terlibat sebanyak 469 orang, semoga hari ini tim sar gabungan dapat menemukan korban," tutup Sultan 

Baca Juga : Korban yang Jatuh Dari Perahu Katinting di Sungai Walanae Telah Ditemukan

Baca Juga : Sinergi Basarnas dan Pemerintah Sulsel dalam Penanganan Bencana Semakin Kuat

Baca Juga : HUT RI, Tim SAR Gabungan Siaga di Gunung Bawakaraeng

 

Hingga saat ini telah korban jiwa akibat bencana banjir di Kecamatan Suli, Kabupaten Luwu pada Kamis malam telah mencapai 11 orang meninggal dunia. Dan kini terdapat dua korban yang dalam pencarian.

Baca Juga : Korban yang Jatuh Dari Perahu Katinting di Sungai Walanae Telah Ditemukan

Baca Juga : Sinergi Basarnas dan Pemerintah Sulsel dalam Penanganan Bencana Semakin Kuat

Baca Juga : HUT RI, Tim SAR Gabungan Siaga di Gunung Bawakaraeng

 

Baca Juga : HUT RI, Tim SAR Gabungan Siaga di Gunung Bawakaraeng

Berikut nama-nama korban yang terdampak banjir, yaitu: Rumpak (L/97 Thn), Jatima (P/55 Thn) Rima (P/84 Thn), Muh Misdar (L/29 Thn), Mawi (L/57 Thn), Sukma (P/9 Thn), Kapila (L/84 Thn), Ambo Accung (L), Nadira (P/40 Thn), Sunarti (P/40 Thn) dan Ulfiana (8 Thn). Sementara korban yang masih dalam pencarian yaitu Mutmita (P/5 Thn) dan Suardi (L/70 Thn).

#tim SAR #basarnas