Jumat, 19 April 2024 17:20

Dewan Adat Saoraja Bone Anugerahi Penjabat Gubernur Bahtiar Gelar Adat Daeng Mappuji

Syukur Nutu
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Dewan Adat Saoraja Bone Anugerahi Penjabat Gubernur Bahtiar Gelar Adat Daeng Mappuji

Pengukuhan gelar adat kepada Bahtiar Baharuddin diberikan karena asli orang Bugis Bone, atau dalam Bahasa Bugis dikenal sebagai Tau Deceng Wija Tau Bone, sebagai orang baik keturunan Bone

RAKYATKU.COM, BONE - Dalam sebuah upacara adat yang penuh makna, Dewan Adat Saoraja Kabupaten Bone resmi menganugerahkan gelar adat kepada Penjabat Gubernur Sulawesi Selatan Bahtiar Baharuddin

Baca Juga : Perkuat Gerakan Nasional Percepatan Penanganan Stunting, Berikut Langkah Pj Gubernur Sulsel

Baca Juga : Apel Virtual Pertama Pemprov Sulsel, Prof Zudan Tekankan Pelayanan Publik Harus Berjalan Baik

Baca Juga : Budayakan Hidup Sehat, Pj Gubernur Sulsel Ajak OPD dan Masyarakat Rutin Olahraga

 

Dengan nama Daeng Mappuji, gelar ini melambangkan sosok pemimpin yang penuh cinta dan kasih sayang terhadap masyarakatnya, berwibawa, dan tegas dalam menjalankan amanah dari Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Baca Juga : Perkuat Gerakan Nasional Percepatan Penanganan Stunting, Berikut Langkah Pj Gubernur Sulsel

Baca Juga : Apel Virtual Pertama Pemprov Sulsel, Prof Zudan Tekankan Pelayanan Publik Harus Berjalan Baik

Baca Juga : Budayakan Hidup Sehat, Pj Gubernur Sulsel Ajak OPD dan Masyarakat Rutin Olahraga

 

Upacara pengukuhan ini dilangsungkan di Arajang, Rumah Jabatan Bupati Bone, Jum'at, 19 April 2024, yang dilaksanakan setelah prosesi adat pra Mattompang Arajang.

Baca Juga : Perkuat Gerakan Nasional Percepatan Penanganan Stunting, Berikut Langkah Pj Gubernur Sulsel

Baca Juga : Apel Virtual Pertama Pemprov Sulsel, Prof Zudan Tekankan Pelayanan Publik Harus Berjalan Baik

Baca Juga : Budayakan Hidup Sehat, Pj Gubernur Sulsel Ajak OPD dan Masyarakat Rutin Olahraga

 

Baca Juga : Pemprov Sulsel Perkuat Gerakan Nasional Percepatan Penanganan Stunting

Tokoh adat Bone, Andi Yusha Tenri Tappu, menjelaskan, pengukuhan gelar adat kepada Bahtiar Baharuddin diberikan karena asli orang Bugis Bone, atau dalam Bahasa Bugis dikenal sebagai Tau Deceng Wija Tau Bone, sebagai orang baik keturunan Bone.

Baca Juga : Perkuat Gerakan Nasional Percepatan Penanganan Stunting, Berikut Langkah Pj Gubernur Sulsel

Baca Juga : Apel Virtual Pertama Pemprov Sulsel, Prof Zudan Tekankan Pelayanan Publik Harus Berjalan Baik

Baca Juga : Budayakan Hidup Sehat, Pj Gubernur Sulsel Ajak OPD dan Masyarakat Rutin Olahraga

 

"Semua yang berkontribusi kepada Bone di masa lampau itu dapat dikukuhkan sebagai Tau Deceng," ujarnya.

Baca Juga : Perkuat Gerakan Nasional Percepatan Penanganan Stunting, Berikut Langkah Pj Gubernur Sulsel

Baca Juga : Apel Virtual Pertama Pemprov Sulsel, Prof Zudan Tekankan Pelayanan Publik Harus Berjalan Baik

Baca Juga : Budayakan Hidup Sehat, Pj Gubernur Sulsel Ajak OPD dan Masyarakat Rutin Olahraga

 

Dia menguraikan bahwa ada dua jenis pengukuhan untuk orang Bone asli, yaitu dengan nama Petta dan Daeng. Andi Muhammad, mantan Pangdam XIV Hasanuddin dan cucu Raja Bone ke-32 Andi Mappanyukki, dikukuhkan dengan gelar bangsawan Bugis Petta. Sementara itu, Bahtiar Baharuddin yang dikukuhkan sebagai Tau Deceng diberikan gelar kebangsawanan Daeng.

Baca Juga : Perkuat Gerakan Nasional Percepatan Penanganan Stunting, Berikut Langkah Pj Gubernur Sulsel

Baca Juga : Apel Virtual Pertama Pemprov Sulsel, Prof Zudan Tekankan Pelayanan Publik Harus Berjalan Baik

Baca Juga : Budayakan Hidup Sehat, Pj Gubernur Sulsel Ajak OPD dan Masyarakat Rutin Olahraga

 

Baca Juga : Penjabat Gubernur Dukung Konser Vesak Contert Lokasanti Umat Budha untuk Rayakan Waisak

"Jadi tinggal dikukuhkan karena asli Bone. Kalau Andi diberi Pa' Petta-nya kalau Tau Deceng diberi Pa' Daeng-nya," jelasnya.

Baca Juga : Perkuat Gerakan Nasional Percepatan Penanganan Stunting, Berikut Langkah Pj Gubernur Sulsel

Baca Juga : Apel Virtual Pertama Pemprov Sulsel, Prof Zudan Tekankan Pelayanan Publik Harus Berjalan Baik

Baca Juga : Budayakan Hidup Sehat, Pj Gubernur Sulsel Ajak OPD dan Masyarakat Rutin Olahraga

 

Bahtiar sendiri mengaku merasa terhormat atas pengukuhan ini. "Saya lahir dan besar di Bone. Kejadian hari ini mungkin sudah menjadi rencana Tuhan. Bagi saya, ini adalah penghargaan yang sangat berarti sebagai bagian dari keluarga besar Bone," tutur Bahtiar.

Baca Juga : Perkuat Gerakan Nasional Percepatan Penanganan Stunting, Berikut Langkah Pj Gubernur Sulsel

Baca Juga : Apel Virtual Pertama Pemprov Sulsel, Prof Zudan Tekankan Pelayanan Publik Harus Berjalan Baik

Baca Juga : Budayakan Hidup Sehat, Pj Gubernur Sulsel Ajak OPD dan Masyarakat Rutin Olahraga

 

Bahtiar mengatakan, pemberian gelar ini tidak hanya merupakan sebuah penghargaan, tetapi juga membawa pesan dan tanggung jawab yang besar.

Baca Juga : Perkuat Gerakan Nasional Percepatan Penanganan Stunting, Berikut Langkah Pj Gubernur Sulsel

Baca Juga : Apel Virtual Pertama Pemprov Sulsel, Prof Zudan Tekankan Pelayanan Publik Harus Berjalan Baik

Baca Juga : Budayakan Hidup Sehat, Pj Gubernur Sulsel Ajak OPD dan Masyarakat Rutin Olahraga

 

Baca Juga : Budayakan Hidup Sehat, Pj Gubernur Sulsel Ajak OPD dan Masyarakat Rutin Olahraga

"Kepercayaan yang diberikan oleh rakyat Bone melalui pemuka adat dan budaya memberikan karakter tersendiri kepada saya. Ini menjadi pengingat bagi saya bahwa seorang pemimpin harus selalu dekat dengan rakyatnya," ungkapnya.

Baca Juga : Perkuat Gerakan Nasional Percepatan Penanganan Stunting, Berikut Langkah Pj Gubernur Sulsel

Baca Juga : Apel Virtual Pertama Pemprov Sulsel, Prof Zudan Tekankan Pelayanan Publik Harus Berjalan Baik

Baca Juga : Budayakan Hidup Sehat, Pj Gubernur Sulsel Ajak OPD dan Masyarakat Rutin Olahraga

 

Dengan rasa syukur, Bahtiar menyampaikan terima kasihnya. "Tabe maraja sedalam-dalamnya, penganugerahan ini juga mengandung tanggung jawab bagi saya untuk bersikap, bertingkah, dan berbuat lebih baik lagi. Saya harus memancarkan karakter pemimpin sesuai dengan gelar yang telah diberikan," tuturnya penuh haru.

#Pemprov Sulsel #Bahtiar Baharuddin