Selasa, 10 Januari 2023 22:33

Polisi Pastikan Pembunuhan Anak di Makassar Tak Miliki Jaringan Jual Beli Organ Tubuh

Usman Pala
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Kombes Pol Budhi Haryanto
Kombes Pol Budhi Haryanto

"Yang tersangka ini tidak punya jaringan cuman karena motif ekonomi yang bersangkutan ingin menunjukkan ke orang tuanya bahwa ia bisa mencari uang makanya dilakukan hal tersebut," kata Kombes Pol Budhi di Mapolrestabes Makassar, Selasa (10/1/2023).

RAKYATKU.COM -- Kapolrestabes Makassar Kombes Pol Budhi Haryanto memastikan pembunuhan anak di bawah umur yang dilakukan oleh dua remaja AD (17) dan AMF (14) murni pembunuhan berencana.

Sehingga kata Kombes Pol Budhi peristiwa tersebut tidak memiliki kaitan dengan jaringan jual beli organ tubuh manusia.

 

"Yang tersangka ini tidak punya jaringan cuman karena motif ekonomi yang bersangkutan ingin menunjukkan ke orang tuanya bahwa ia bisa mencari uang makanya dilakukan hal tersebut," kata Kombes Pol Budhi di Mapolrestabes Makassar, Selasa (10/1/2023).

Baca Juga : Pesta Miras Oplosan Berujung Maut, Satu Orang Serahkan Diri

Kombes Pol Budhi menjelaskan hal itu terjadi karena pergaulan tersangka ini diwarnai hal-hal negatif. Tersangka mengkonsumsi konten negatif di internet tentang jual beli organ tubuh.

"Dari situ tersangka terpengaruh. Tersangka ingin menjadi kaya, tersangka ingin memiliki harta sehingga muncul lah niatnya tersangka melakukan pembunuhan yang rencananya organ dari anak yang dibunuh ini akan dia jual," jelas Kombes Pol Budhi.

Sebelumnya tersangka AD dan AMF menculik MFS bocah 11 tahun yang beralamat di Jl Batua Raya 7, Kecamatan Panakkukang, Makassar kemudian membunuhnya.

Baca Juga : Polisi Dalami Kasus Miras Oplosan Maut di Makassar

Korban ditemukan meninggal dunia di bawah jembatan Waduk Nipa-nipa, Kecamatan Moncong Loe, Kabupaten Maros, Selasa (10/1/2023) dini hari.

#Pembunuhan di Makassar #polrestabes makassar #anak dibawah umur