Jumat, 11 November 2022 22:12

Jembatan Lanrange Diresmikan, Bupati Wajo: Atas Nama Masyarakat, Terima Kasih Pak Gubernur Sulsel

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman, saat peresmian Jembatan Lanrange di Desa Awo, Kecamatan Keera, didampingi Bupati dan Wakil Bupati, Amran Mahmud-Amran, Jumat (11/11/2022).
Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman, saat peresmian Jembatan Lanrange di Desa Awo, Kecamatan Keera, didampingi Bupati dan Wakil Bupati, Amran Mahmud-Amran, Jumat (11/11/2022).

Jembatan Lanrange dikerjakan September 2021 dan diselesaikan pada April 2022 dengan konstruksi beton pracetak. Panjangnya 90 meter, lebar 7,40 meter, dan menelan Rp13,456 miliar.

RAKYATKU.COM, WAJO - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) telah menyelesaikan pengerjaan Jembatan Lanrange di Desa Awo, Kecamatan Keera. Jembatan yang menghubungkan Kabupaten Wajo - Kabupaten Sidrap dan Kabupaten Wajo - Kabupaten Luwu ini diresmikan Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel), Andi Sudirman Sulaiman, Jumat (11/11/2022).

Peresmian ditandai dengan pengguntingan pita dan penandatanganan prasasti oleh Andi Sudirman. Andi Sudirman menyampaikan apresiasi ke Pemkab Wajo, khususnya Bupati dan Wakil Bupati, Amran Mahmud-Amran, yang mampu merealisasikan bantuan keuangan senilai Rp14 miliar tahun 2021.

 

"Tidak semua daerah bisa merealisasikan bantuan keuangan yang kita berikan. Tidak semua punya komitmen untuk menyelesaikan pembangunan jalan kabupatennya kecuali memang mau bekerja. Saya yakin dua Amran ini punya komitmen itu. Cuma memang itu bertahap," kata Andi Sudirman.

Baca Juga : Kabupaten Wajo Siap Masuk Jejaring Kota Sehat Se-Asia Tenggara

Sementara, Bupati Wajo, Amran Mahmud, menjelaskan Jembatan Lanrange ini dikerja mulai September 2021 dan diselesaikan pada April 2022 atau kurang lebih delapan bulan dengan konstruksi beton pracetak. Adapun panjangnya 90 meter, lebar 7,40 meter, dengan dana bersumber dari Bantuan Keuangan Provinsi Sulsel tahun 2021 dengan nilai kontrak Rp13,456 miliar.

"Kami atas nama masyarakat dan Pemerintah Kabupaten Wajo menyampaikan terima kasih kepada Bapak Gubernur atas bantuan yang diberikan dan dapat dirasakan oleh masyarakat Kabupaten Wajo pada khususnya. Apalagi juga, Bapak Gubernur berkenan hadir dan meresmikan langsung," ujar Amran Mahmud.

Amran Mahmud melanjutkan, untuk mewujudkan aksesibilitas poros Wajo - Sidrap, yang jarak Jembatan Lanrange ke Jalan Poros Nasional Tanru Tedong, Sidrap, sepanjang 32 kilometer--dengan 3 kilometer merupakan wilayah Wajo--Pemkab Wajo telah mengalokasikan anggaran untuk penyusunan dokumen perencanaannya.

Baca Juga : Bupati Wajo Ingin Guru dan Tenaga Pendidik Siap Masuki Era Digital

"Untuk 3 kilometer tersebut, estimasi kebutuhan anggaran sekitar Rp16 miliar untuk konstruksi jalan beton K-350 dengan lebar jalan rata-rata 4,5 meter," sebut Amran Mahmud.

Sponsored by MGID

Sementara, untuk aksesibilitas ke Luwu, Jembatan Lanrange yang mengarah ke Luwu, Amran Mahmud mengaku pihaknya juga telah mengalokasikan anggaran untuk penyusunan dokumen perencanaannya.

"Untuk salah satu jalur alternatif sepanjang 7.732 meter (7,7 kilometer) dengan lebar 6 meter untuk konstruksi beton K-350, dimulai dari Lanrange, Desa Awo, sampai ke Desa Dengeng-Dengeng, Kabupaten Sidrap, kebutuhan anggarannya Rp104 miliar," jelasnya.

Baca Juga : Masuk Populasi Terbanyak di Sulsel, Pemkab Wajo Fokus Pengendalian dan Penanganan PMK di 2023

"Sementara, jalur alternatif lainnya sepanjang 12.837 meter (12,8 kilometer), lebar 6 meter, dengan konstruksi beton K-350, dimulai dari Lanrange, Desa Awo, dan juga berakhir di Desa Dengeng-Dengeng, Kabupaten Sidrap dengan kebutuhan anggarannya Rp139 miliar," tambahnya.

Amran Mahmud menuturkan, nilai tambah yang diperoleh dari peningkatan ruas jalan poros Sidrap - Wajo - Luwu ini adalah memicu lahirnya pusat pertumbuhan ekonomi baru serta akan mendorong peningkatan perekonomian masyarakat, khususnya pada sektor pertanian, perkebunan. dan sektor lainnya. Selain itu, akan memperpendek jarak tempuh masyarakat.

"Olehnya itu. kami meminta perkenan Bapak Gubernur bisa memberikan bantuan keuangan kembali untuk Kabupaten Wajo, khususnya untuk peningkatan ruas jalan tersebut dan pembangunan infrastruktur lainnya. Agar jembatan ini bisa betul-betul dinikmati dan dikenang oleh masyarakat," harapnya.

Baca Juga : Serius Tangani PMK ke Hewan Ternak, Pemkab Wajo Dapat Bantuan dari Menteri Pertanian

Kegiatan ini turut dihadiri Wakil Bupati Wajo, Amran, bersama jajaran Forkopimda, para kepala perangkat daerah Pemprov Sulsel, Sekda Wajo, Armayani, bersama para kepala perangkat daerah Pemkab Wajo, Camat Keera dan Camat Pitumpanua bersama masing-masing Muspika, kepala desa, lurah, tokoh masyarakat, dan Kepala Desa Lombok, Sidrap, serta undangan lainnya.

Penulis : Abd Rasyid. MS
#pemkab wajo #Amran Mahmud