Kamis, 07 Juli 2022 20:32

Kementan Jelaskan Tiga Tahun Terakhir Memang Tidak Ada Impor Beras

Usman Pala
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Ilustrasi
Ilustrasi

Produksi beras setiap tahunnya mengalami surplus lebih tinggi dari kebutuhan konsumsinya sehingga ketersediaan aman dan lebih dari cukup dan bahkan dapat dikatakan Indonesia sudah swasembada beras.

RAKYATKU.COM -- Kepala Biro Humas dan Informasi Publik, Kementerin Pertanian (Kementan), Kuntoro Boga Andri mengungkapkan data yang dirilis BPS bahwa sejak tahun 2019 hingga saat ini, Indonesia belum melakukan impor beras umum alias tidak ada impor beras Bulog dalam memenuhi kebutuhan nasional.

Produksi beras setiap tahunnya mengalami surplus lebih tinggi dari kebutuhan konsumsinya sehingga ketersediaan aman dan lebih dari cukup dan bahkan dapat dikatakan Indonesia sudah swasembada beras.

"Pada tahun 2019, beras surplus sebesar 2,38 juta ton, 2020 surplus 2,13 juta ton dan 2021 surplus 1,31 juta ton. Inilah capaian nyata perberasan kita di era pemerintah Presiden Jokowi-Ma'ruf Amin. Capaian ini tentu di tengah wabah pandemi COVID-19," kata Kuntoro Boga di Jakarta, Kamis (7/7/2022).

Baca Juga : BPS Pastikan Data Stok Beras Nasional Akurat dan Valid

Di satu sisi, Kuntoro pun menjelaskan, memang adanya impor beras khusus di tahun 2021, terangnya impor ini adalah beras khusus untuk misalnya restoran asing dan menir pecah 100 persen, bukan beras konsumsi umum.

Dari kondisi ini, ia menekankan pentingnya cermat memahami data dengan melihat kode HS agar tidak mengeneralisir importasi beras, sebab faktanya data BPS mencatat Indonesia pada tahun 2021 mengekspor beras untuk konsumsi sebanyak 3,3 ribu ton.

"Perdagangan dunia saat ini semakin terbuka. Karena itu, adalah wajar ada ekspor dan juga ada impor. Tidak bisa menutup diri harus 100 persen tidak impor, apalagi restoran Jepang membutuhkan beras khusus dari Jepang dan restoran asing sejenisnya serta menir pun dibutuhkan untuk pakan," jelasnya.

Baca Juga : Bupati Bima: Sektor Pertanian Jadi Program Prioritas Jangka Panjang

Lebih lanjut Kuntoro menekankan untuk hal terpenting yang harus diprioritaskan dan dijaga adalah menggenjot agar ekspor pertanian lebih tinggi dari pada impornya, sehingga neraca perdagangan pertanian selalu surplus. Hal ini sudah terbukti ekspor pertanian 2021 sebesar Rp625 triliun atau naik 38,6 persen dari 2020.

Sponsored by MGID

"Ini kita rujuk data BPS, satu-satunya lembaga negara yang diberi mandat merilis data. Ekspor pertanian yang semakin meningkat setiap tahun, jauh lebih tinggi dibanding impor, sehingga setiap tahun neraca perdagangan pertanian surplus. Pada tahun 2021 surplus neraca perdagangan pertanian sebesar Rp 269 triliun," tegasnya.

"Jadi lihatlah fakta neraca perdagangan ini. Indonesia itu negara besar dan basisnya ada di sektor pertanian. Jangan melihat impor per jenis komoditas yang angkanya kecil-kecil itu, tapi lihatlah agregatnya ekspor pertanian besar yang didukung dari perkebunan," sambung Kuntoro.

Baca Juga : Ekonomi di Lampung Tumbuh Positif, Sektor Pertanian Jadi Penyanggahnya

Perlu diketahui, berdasarkan data BPS, impor beras khusus 2021 meliputi beras Thai Hom Mali, beras setengah masak, menir dan tepung kasar, sekam/dedak/residu lainnya, dan beras 1/2 giling atau digiling seluruhnya, disosoh atau dikilapkan atau tidak berupa lain-lain.

#Kementerian Pertanian #impor beras