Sabtu, 25 Juni 2022 17:54

Sampaikan Sambutan Testimoni 1000 Hari Wafatnya Habibie, Taufan Pawe Buat Tokoh Nasional Kagum

Usman Pala
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Sampaikan Sambutan Testimoni 1000 Hari Wafatnya Habibie, Taufan Pawe Buat Tokoh Nasional Kagum

Meski terbilang singkat membawakan testimoni, namun Taufan Pawe mengulas secara padat, lengkap, dan mendetail, bagaimana dia mengenal sosok Habibie, dan bagaimana Habibie menjadi ikonik pembangunan di Parepare, sebuah kota kecil di Provinsi Sulawesi Selatan.

RAKYATKU.COM, PAREPARE -- Wali Kota Parepare, HM Taufan Pawe mendapat kehormatan membawakan sambutan testimoni mengenang 1000 hari wafatnya Presiden ke-3 RI BJ Habibie yang dirangkai dengan peluncuran buku berjudul BJ Habibie dalam Kenangan.

Kegiatan berlangsung di Gedung Perpustakaan Nasional, Jakarta, Sabtu, (25/6/2022) dengan dihadiri ratusan hingga ribuan peserta se-Indonesia yang mengikuti secara virtual, termasuk dari Kota Parepare.

Dalam waktu 10 menit, Taufan Pawe mengulas tuntas dan padat tentang kedekatan emosionalnya dengan sosok Habibie, sesama putra kelahiran Parepare, bagaimana menjadikan Habibie inspirasi dalam pembangunan Kota Parepare, hingga memaknai cinta sejati Habibie dan Ainun, istrinya, sebagai ikonik Parepare "Kota Cinta BJ Habibie dan Ainun".

Baca Juga : Seluruh Karyawan RSUD Andi Makkasau Parepare Jalani Vaksinasi Booster Kedua

Ulasan Taufan Pawe ini membuat tamu undangan yang hadir sebagian besar tokoh nasional berdecak kagum. Tokoh nasional yang hadir sekaligus ikut membawakan sambutan memorial di antaranya Prof Dr H Boediono (Wakil Presiden ke-11), Dr Sri Mulyani Indrawati (Menteri Keuangan), Dr Rachmat Gobel (Wakil Ketua DPR RI), Prof Dr Satryo Soemantri Brodjonegoro (Ketua AIPI), dan Prof Dr Ing Wardiman Djojonegoro (Menteri Pendidikan dan Kebudayaan 1993-1998).

Kemudian membawakan sambutan testimoni bersama dengan Taufan Pawe adalah Prof Dr dr Widjajalaksmi Kusumaningsih, putri Almarhum Prof Dr Widjojo Nitisastro.

 

Tampak hadir dua tokoh nasional yang merupakan politisi senior dan Ketua Umum Partai Golkar pada masanya, Akbar Tanjung dan Aburizal Bakrie. Terlihat beberapa kali Akbar Tanjung dan Aburizal Bakrie bertepuk tangan saat Taufan Pawe membawakan testimoni.

Baca Juga : Nobar Rans Nusantara Vs PSM Makassar, Taufan Pawe Komitmen Jadikan Stadion GBH Berstandar Tipe B

Meski terbilang singkat membawakan testimoni, namun Taufan Pawe mengulas secara padat, lengkap, dan mendetail, bagaimana dia mengenal sosok Habibie, dan bagaimana Habibie menjadi ikonik pembangunan di Parepare, sebuah kota kecil di Provinsi Sulawesi Selatan.

Sponsored by MGID

“Saya bertemu pertama kali dengan beliau (Habibie), saya sampaikan lapor Pak Prof (BJ Habibie), saya ini Wali Kota Parepare, saya putra Parepare, sama dengan bapak. Saya terinspirasi dengan bapak, dan ingin menjadikan bapak sumber inspirasi dalam pembangunan Kota Parepare,” kata Taufan Pawe di awal testimoninya.

Gayung bersambut, rupanya Habibie terkesan dengan Taufan Pawe. Habibie menyebut Taufan Pawe adalah Wali Kota pertama di Parepare yang menjadikan dirinya sebagai sosok inspirasi pembangunan dan berbagai aspek lainnya.

Baca Juga : Taufan Pawe Sebut Akbar Tandjung Panutan Politisi Indonesia

Mulailah interaksi intensif antara Habibie dan Taufan Pawe. Diawali dengan gagasan Taufan Pawe membangun sebuah ikonik untuk Habibie dan istrinya yakni sebuah patung.

“Awalnya saya menyebut patung BJ Habibie dan Ainun, namun dikoreksi oleh Pak Habibie, jangan patung karena itu identik dengan sesembahan dan sebagainya. Ganti menjadi Monumen BJ Habibie dan Ainun supaya monumental,” ulas Taufan Pawe.

Dalam proses pembuatan monumen ini banyak interaksi terbangun. Banyak ide dan masukan dari Habibie. Mulai dari pakaian yang digunakan istri Habibie, Hasri Ainun, hingga patung Ainun diputuskan tengah memegang sebuah buket bunga agar kental nuansa cintanya. Akhirnya resmilah menjadi Monumen Cinta Sejati Habibie Ainun yang dibangun tepat di pusat Kota Parepare, titik nol, Alun-alun Kota Lapangan Andi Makkasau.

Baca Juga : Taufan Pawe Kukuhkan Paskibraka Kota Parepare

Setelah itu, Taufan Pawe merancang lagi pembangunan Balai Ainun Habibie. Sebuah balai pertemuan dan aktivitas-aktivitas gerakan perempuan.

“Pak Habibie sempat menegur saya, tidak salah kamu Taufan, balai itu kan identik dengan perempuan, identik dengan Kartini. Saya katakan, Ibu Ainun kan juga Kartini modern. Pak Habibie pun terkagum, dan langsung mengatakan, mulai hari ini nama kamu bukan lagi Taufan Pawe, tapi Taufan Dahsyat,” ungkap Taufan Pawe yang sudah dua periode menjadi Wali Kota Parepare.

Kemudian berlanjut lagi pembangunan ikonik BJ Habibie lainnya yakni Auditorium BJ Habibie, Lounge BJ Habibie, Museum BJ Habibie. Museum BJ Habibie ini sempat ada lagi tantangan. Karena Habibie ingin dibangun di tempat kelahirannya di Parepare. Habibie datang langsung ke Parepare, dan menunjuk rumah tempat dia lahir.

Baca Juga : Pemkot Parepare Kolaborasi PKK dan Mahasiswa KKN Unhas Gelar Sikat Gigi Massal

Masalahnya, rumah itu adalah aset BUMN, rumah dinas Pimpinan Bank BNI Cabang Parepare. Lewat negosiasi panjang, bahkan harus ditempuh lewat jalur pengadilan, akhirnya BNI melepas asetnya untuk menjadi aset milik Pemkot Parepare. Dibangunlah Museum BJ Habibie, yang kini terletak di Jalan Alwi Abdul Jalil Habibie (nama ayah BJ Habibie). Museum BJ Habibie yang menyimpan koleksi barang berharga milik Habibie, tanda jasa hingga bintang kehormatan menjadi satu-satunya di dunia.

Tidak sampai di situ Taufan Pawe pun berjuang menghadirkan Rumah Sakit Regional dr Hasri Ainun Habibie, yang megah dan representatif. RS Hasri Ainun Habibie menjadi rumah sakit regional pertama di luar Kota Makassar, Ibukota Provinsi Sulsel. Sekaligus program prioritas unggulan pertama Gubernur Sulsel Prof HM Nurdin Abdullah dan Wakil Gubernur Andi Sudirman Sulaiman yang terealisasi saat itu.

Perjuangan tidak kalah beratnya Taufan Pawe adalah menghadirkan Institut Teknologi BJ Habibie (ITH) di Parepare. Dirintis sejak 2014 yang ditandai dengan ground breaking yang dihadiri langsung BJ Habibie saat itu.

Baca Juga : Pemkot Parepare Kolaborasi PKK dan Mahasiswa KKN Unhas Gelar Sikat Gigi Massal

Kemudian lahir Perpres di era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) hingga akhirnya beroperasi di era Presiden Joko Widodo. Kini resmi hadir perguruan tinggi negeri dan menjadi institut negeri kelima di Indonesia, di Parepare. Bahkan Rektor ITH Prof Dr Ansar Suyuti yang sudah dilantik Sekjen Kemendikbudristek ikut hadir langsung dan diperkenalkan oleh Taufan Pawe di sela testimoninya.

Kemudian yang fenomenal lagi Taufan Pawe membangun masjid Terapung BJ Habibie yang termegah di Sulsel, sebagai simbol religius Kota Parepare. Bahkan masjid ini sudah digunakan untuk salat Idulfitri yang baru lalu.

Terakhir Taufan Pawe menyambut tantangan belum adanya stadion representatif di Sulsel untuk pertandingan Liga Indonesia, pasca dirubuhkannya Stadion Mattoanging di Makassar, dengan merenovasi Stadion Gelora BJ Habibie (GBH) di Parepare, untuk memenuhi standar kelayakan Liga 1, dan menjadi markas Tim PSM Makassar.

Baca Juga : Pemkot Parepare Kolaborasi PKK dan Mahasiswa KKN Unhas Gelar Sikat Gigi Massal

“Jadi tidak ada yang tangkis, bahwa Parepare adalah Kota Cinta Sejati BJ Habibie dan Ainun,” tegas Taufan Pawe, yang juga Ketua DPD I Partai Golkar Sulsel di penghujung sambutannya kemudian disambut riuh aplaus para undangan yang hadir.

Kegiatan mengenang 1000 hari wafatnya BJ Habibie ini diinisiasi oleh Kelompok Masyarakat IPTEK. Kelompok Masyarakat IPTEK khususnya para penulis buku BJ Habibie dalam Kenangan ini pernah berinteraksi langsung dengan almarhum BJ Habibie, baik sebagai sahabat, rekan kerja, maupun sebagai staf putra kelahiran Parepare itu.

Penulis : Hasrul Nawir
#taufan pawe #Pemkot Parepare #BJ Habibie