Rabu, 22 Juni 2022 20:04

Mentan SYL Peringati HKP di Desa Tegalsari

Syukur Nutu
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Menteri Pertanian RI, Syahrul Yasin Limpo
Menteri Pertanian RI, Syahrul Yasin Limpo

"Untuk penanaman ABT 300.000 hektare tersebar di 14 Provinsi. Saya kira ke depan kita perlu terus berinovasi dan keseriusan bersama"

RAKYATKU.COM, SUKOHARJO - Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) memperingati Hari Krida Pertanian (HKP) di Desa Tegalsari, Kecamatan Waru, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah.

Peringatan HKP dilaksanakan dengan menggelar panen padi program IP400 dan penanaman Kedelai lokal. Mentan berharap momentum menjadi titik balik semangat insan tani Indonesia meningkatkan produksi nasional.

"Hari Krida ini harus menambah semangat kita bahwa kita siap menghadapi semua peluang dan kesempatan yang ada. Hari Krida merupakan waktu yang tepat untuk meneguhkan tekad dan kemauan kita agar tahun ini pertanian kita lebih baik, lebih maju, mandiri, dan lebih modern lagi," ujar SYL, Rabu, 22 Juni 2022.

Baca Juga : Kementan Pastikan Kembali, Ketersediaan Hewan Ternak Aman

SYL mengatakan, pola tanam IP400 bisa menjadi peluang bagi Indonesia untuk mengakses pasar dunia melalui ekspor. Contohnya, kata dia, saat ini sudah lebih dari 22 negara yang menutup diri dan tidak mau mengekspor produk pangannya.

"Yang paling penting dari program IP400 ini adalah memindahkan paradigma rakyat menjadi sebuah edukasi, bahwa empat kali menanam dalam satu tahun itu hal yang sangat pasti dan harus kita mulai dari sekarang," katanya.

 

Sejauh ini kata Mentan, program IP400 merupakan program yang memiliki efisiensi cukup bagus jika dibandingkan dengan cetak sawah. Apalagi pemerintah sudah menyiapkan varietas genjah sebagai varietas unggul yang memiliki percepatan maksimal.

Baca Juga : BAKN DPR RI Apresiasi Meningkatnya Kesejahteran Petani

"Yang penting pengendalian OPT terus dilakukan, kemudian syarat tersedia air secara hemat," katanya.

Sponsored by MGID

Perlu diketahui, pelaksanaan IP400 di Kabupaten Sukoharjo memiliki luas panen sebanyak 10.000 hektare yang tersebar di Kecamatan Weru 909 hektare dan Desa Tegalsari 235 hektare.

Dari penanaman ini Rata-rata provitasnya mencapai 73,78 ku/hektare. Adapun pelaksanaan Gerakan IP400 Tahun 2021 mencapai 2.088 Ha dan tahun 2022 7.912 hektare sehingga total Gerakan IP400 Tahun 2022 mencapai 10.000 hektare.

Baca Juga : Gubernur Anies Apresiasi Langkah Cepat Kementan Siapkan Pangan Jelang Idul Adha

Di lokasi yang sama, SYL menyaksikan penanaman kedelai secara virtual.

Kata SYL, penanaman ini merupakan komitmen pemerintah terhadap produksi produk lokal dan menekan impor. Apalagi kebutuhan kedelai saat ini mencapai 3 juta ton pertahun. Secara reguler, penanaman kedelai dilakukan di luas area 52.000 hektare yang ada di 16 Provinsi.

"Untuk penanaman ABT 300.000 hektare tersebar di 14 Provinsi. Saya kira ke depan kita perlu terus berinovasi dan keseriusan bersama," katanya.

Baca Juga : Jelang Iduladha, Kementan Siapkan Kebutuhan Pangan di Wilayah DKI Jakarta

Sementara itu, Bupati Sukoharjo, Etik Suryani menyampaikan terimakasih atas dukungan pemerintah pusat melalui Kementan atas perhatian besarnya terhadap sektor pertanian di wilayah kerjanya. Menurut Etik, program IP400 merupakan program yang perlu dikembangkan karena berdampak langsung terhadap kesejahteraan petani.

"Alhamdulillah respon petani terhadap kegiatan IP400 juga semakin bagus. Jadi kami ucapkan terimakasih kepada Bapak Menteri Pertanian, ini merupakan hal yang baru bagi petani bertanam empat kali dalam satu tahun. Sebelumnya petani kami maksimal hanya tanam tiga kali dalam satu tahun bahkan ada yang dua tahun, alhamdulillah sekarang meningkat menjadi empat kali dalam setahun," ujarnya.

#kementan #Syahrul Yasin Limpo #Hari Krida Pertanian