Kamis, 21 April 2022 10:48

Komandan Marinir Ukraina Memohon Pertolongan: Waktu Kami Tinggal Beberapa Jam Lagi

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Mayor Serhiy Volyna. (Foto: Serhiy Volyna)
Mayor Serhiy Volyna. (Foto: Serhiy Volyna)

"Ini adalah alamat terakhir kami di dunia ini. Ini mungkin yang terakhir. Mungkin waktu kami hanya tersisa beberapa hari atau beberapa jam lagi," kata Mayor Serhiy Volyna.

RAKYATKU.COM - Seorang komandan marinir di lini pertahanan terakhir Ukraina di Kota Mariupol yang dikepung tentara Rusia merilis pesan video pada Rabu (20/4/2022) pagi waktu setempat.

Menurutnya, ia dan anak buahnya hanya punya waktu beberapa jam lagi.

Dalam video, Mayor Serhiy Volyna mengatakan pasukannya tidak akan menyerah.

Baca Juga : Rusia: 959 Tentara Ukraina Menyerah di Azovstal dalam 24 Jam

Namun, ia memohon bantuan internasional untuk 500 serdadu yang terluka dan ratusan perempuan dan anak-anak yang bersembunyi bersama pasukannya di sebuah pabrik baja di Mariupol.

"Ini adalah alamat terakhir kami di dunia ini. Ini mungkin yang terakhir. Mungkin waktu kami hanya tersisa beberapa hari atau beberapa jam lagi," kata Mayor Volyna.

 

"Kami berseru kepada para pemimpin dunia untuk membantu kami. Kami mendesak mereka untuk mengadakan upaya evakuasi ke negara ketiga," tambahnya.

Baca Juga : Ukraina Klaim 28.300 Tentara Rusia Tewas

Pabrik baja Azovstal, yang luasnya mencapai 10 kilometer persegi, adalah posisi pertahanan terakhir tentara Ukraina di Mariupol.

Sponsored by MGID

"Pihak musuh mengerahkan unit-unit yang melebihi jumlah kami puluhan kali, mereka unggul di udara, artileri, pasukan infanteri, mesin-mesin, dan tank-tank," kata Mayor Volyna, komandan Brigade 36 Marinir.

Dia tidak menyebut berapa banyak tentara Ukraina yang tersisa di pabrik itu, namun menurutnya mereka "punya semangat juang yang hebat". Akan tetapi, kondisi mereka yang terluka "sangat buruk".

Baca Juga : Rusia Peringatkan Finlandia-Swedia, Bergabung dengan NATO Kesalahan Besar

"Mereka berada di ruang bawah tanah, mereka hanya membusuk di sana," ungkapnya.

Pekan lalu, Presiden Ukraina, Voloymyr Zelensky, mengatakan bahwa dia menyakini sebanyak 20.000 orang boleh jadi tewas di Mariupol akibat gempuran Rusia di kota itu.

Jumlah itu belum termasuk orang-orang yang dibawa ke wilayah Rusia.

Baca Juga : NATO: Ukraina Dapat Menangkan Perang Melawan Rusia

Rencana mengevakuasi 6.000 orang

Seiring dengan terpojoknya militer Ukraina di Mariupol, yang diharapkan kini adalah kesepakatan untuk menciptakan koridor kemanusiaan demi mengevakuasi perempuan, anak-anak, dan kaum lansia.

Ukraina berharap bisa mengirim sebanyak 90 bus ke Mariupol pada Rabu (20/4/2022) untuk mengevakuasi sebanyak 6.000 orang, kata Wali Kota Mariupol, Vadym Boichenko, kepada stasiun televisi nasional.

Baca Juga : Rusia Tegaskan Tak Akan Menyerah Melawan Ukraina

Menurutnya, sekitar 100.000 warga sipil tetap berada di Mariupol dan puluhan ribu lainnya tewas ketika tentara Rusia mengepung kota itu. (*)

Sumber: BBC Indonesia

#Perang Rusia Vs Ukraina #Rusia #Ukraina #Volodymyr Zelensky