Rabu, 06 April 2022 18:10

Presiden Jokowi Minta Kabinetnya Berhati-hati

Syukur Nutu
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Presiden Jokowi dan kabinet.
Presiden Jokowi dan kabinet.

"Kalau kerja nggak detil dan kita ini diam semuannya nggak ada statemen, hati-hati, dianggap kita ini nggak kerja. Nggak ngapa-ngapain atau mungkin sudah ngak ngapa-ngapain, ngak kerja"

RAKYATKU.COM - Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta kabinetnya untuk berhati-hati dengan kondiri yang ada saat ini.

Jokowi meminta kabinetnya untuk memberi penjelasan kepada masyarkat terkait harga-harga kebutuhan pokok yang naik.

Ia juga meminta kebijakan yang diambil harus tepat disertai pernyataan yang memiliki rasa sensitif terhadap kesulitan rakyat.

Baca Juga : Jelang Idul Adha Disdag Sulsel Pantau Stok dan Harga Bahan Pokok di Pasar

"Oleh sebab itu, yang hadir di sini anggota kabinet, kepada semua menteri, kepala lembaga agar kebijakan yang diambil itu tepat. Sikap-sikap kita, kebijakan-kebijakan kita, pernyataan-pernyataan kita harus memiliki sence of crisis. Harus sensitif terhadap kesulitan-kesulitan rakyat," kata Jokowi dalam Youtube Sekretariat Presiden yang disiarkan, Rabu (6/5/2022).

Penjelasan-penjelasan ini dianggap penting agar rakyat tidak menganggap pemerintah tidak melakukan apa-apa dengan kondisi yang terjadi.

"Jangan sampai kita ini seperti biasanya dan tidak dianggap oleh masyarakat nggak melakukan apa-apa. Tidak ada statemen, tidak ada komunikasi," tambanya.

Baca Juga : Jokowi Akan Temui Presiden Rusia dan Ukraina

Salah satu yang disinggung Jokowi adalah persoalan minyak goreng. Termasuk mengenai Pertamax yang disebut tidak ada penjelasan apa-apa dari menteri terkait.

Sponsored by MGID

"Harga minyak goreng sudah 4 bulan. Tidak ada penjelasan apa-apa. Kenapa ini terjadi. Yang kedua, Pertamax. Menteri juga tidak memberikan penjelasan apa-apa mengenai ini," sebutnya.

"Hati-hati. Kenapa Pertamax, diceritain dong kepada rakyat. Ada empati kita gitu loh, nggak ada. Yang berkaitan dengan energi nggak ada," sambungnya.

Baca Juga : Presiden Jokowi Tekankan Penggunaan Produk Dalam Negeri

Jokowi pun meminta agar kebutuhan pokok menjadi perhatian yang serius dan ditangani dengan detil.

"Terutama betul-betul saya minta ini yang berkaitan dengan kebutuha pokok. Dirumuskan betul. Tidak hanya urusan minya goreng tetapi dilihat satu per satu. Urusan beras seperti apa. Urusan kedelai nanti akan seperti apa. Urusan gandum nanti seperti apa," jelasnya.

"Kalau kerja nggak detil dan kita ini diam semuannya nggak ada statemen, hati-hati, dianggap kita ini nggak kerja. Nggak ngapa-ngapain atau mungkin sudah ngak ngapa-ngapain, ngak kerja," sebutnya.

Baca Juga : Indonesia Kirim 499 Atlet ke SEA Games 2021 Vietnam

 

#Presiden Jokowi #harga bahan pokok #bbm