Selasa, 08 Maret 2022 16:00

Danny Pomato Gelar Rakor dengan Jajaran Kepala SKPD, Bahas "Laskar Pelangi"

Trio Rimbawan
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Wali Kota Makassar, Moh Ramdhan Pomanto saat mengikuti rakor virtual bersama jajaran SKPD Pemkot membahas Laskar Pelangi, di kediaman pribadinya, Selasa, (8/3/22).
Wali Kota Makassar, Moh Ramdhan Pomanto saat mengikuti rakor virtual bersama jajaran SKPD Pemkot membahas Laskar Pelangi, di kediaman pribadinya, Selasa, (8/3/22).

Danny menegaskan dengan adanya momentum seperti ini dirinya akan segera memperbaiki tatanan SDM laskar pelangi dengan membagi dua kriteria.

RAKYATKU.COM,MAKASSAR-Wali Kota Makassar Moh. Ramdhan "Danny" Pomanto bersama Wakilnya Fatmawati Rusdi memimpin rapat koordinasi bersama kepala SKPD lingkup pemerintah kota Makassar membahas tenaga "Laskar Pelangi "secara virtual di kediaman pribadinya jalan Amirullah. Selasa (8/3/2022).

Rakor ini dilaksanakan dalam rangka mendengar keluhan - keluhan sejumlah kepala SKPD yang tenaga honorernya tidak lulus pada saat pengumuman rekrutmen laskar pelangi. Padahal, tenaganya masih sangat dibutuhkan dan telah mengabdi selama bertahun tahun.

"Saya minta semua kepala SKPD bicara tentang keluhan-keluhan, keluhannya semua hampir sama, bahwa mereka merasa tidak dilibatkan. Memang didalam penilaian ini BKPSDMD juga tidak salah karena betul betul menganut penilaian lewat aplikasi komputer," kata Danny

Baca Juga : Danny Pomanto Satukan Semangat Pembauran di Momentum Kemerdekaan

Namun menurutnya, selain penilaian lewat aplikasi komputer ada juga penilaian diluar aplikasi yaitu penilaian loyalitas dan kinerja.

"Kepala SKPD merasa, mestinya tanya SKPD, bahwa yang mana yang baik mana tidak. Ternyata penilaian SKPD ini tidak jadi pertimbangan oleh BKPSDM, Sehingga ditegaskan sesuai intinya, disesuaikan dengan aplikasi.passing gradenya," ungkapnya.

Danny mengatakan bahwa passing grade yang lulus itu 12.800 dan semuanya sudah dijumlahkan berapa slot gaji yang disiapkan untuk laskar pelangi.

Baca Juga : UNICEF Dukung Pemkot Makassar Entaskan Masalah Anak Tidak Sekolah

"Saya juga telah meminta jumlah slot gaji yang telah disiapkan, ternyata 12. 890 sekian, sekarang yang diumumkan itu 12 ribu saja.Jadi tadi kita putuskan mekanisme penerimaan berikutnya yang sesuai tuntutan ini, syaratnya adalah dia harus ikut tes. Jadi tidak ada tidak ikut tes masuk yang perekrutan kembali, karena anggarannya ada, anggarannya siap," jelas Danny.

Sponsored by MGID

Olehnya itu Danny meminta kepada Wawali, Sekda, dan BKPSDMD menyusun perekrutan ini.

"Itu tadi mekanismenya saya minta ibu wawali sekda dan BKPSDM menyusun bagaimana perekrutan ini. Apakah diserahkan ke masing SKPD dengan kriteria khusus," tutur Danny.

Baca Juga : Pemkot Makassar Ikuti Evaluasi Pelaksanaan Reformasi Birokrasi oleh Kemenpan RB

Danny menegaskan dengan adanya momen seperti ini dirinya akan segera memperbaiki tatanan SDM laskar pelangi dengan membagi dua kriteria.

Pertama laskar pelangi ini akan bagi dua, laskar pelangi 24 jam, setiap SKPD harus memisahkan itu, seperti sopirnya, sopir ambulans, di dinsos misalnya yang urus orang gila, semua harus kumpul berapa laskar 24 jam dan berapa laskar adminnya, dipisahkan semua.

Kemudian yang kedua, Danny mewajibkan mulai hari ini, misalkan di satpol pp kekurangan orang hukum dan saat penertiban bersitegang semua karena tidak ada yang paham hukum sedang bertugas. Maka diperhatikan apa yang menjadi kebutuhan di SKPD itu sendiri.

Baca Juga : Mendagri Sebut Danny Pomanto Wali Kota Pertama Survey Kekebalan Tubuh Terhadap Virus Covid-19

"Makanya apa yang dibutuhkan. Dia butuh engineer, apa semua, bilang memang mi sekarang," ujarnya lagi.

Ketiga, mengindentifikasi berapa orang lama yang lulus dan berapa orang baru yang lulus.

"Tadi ada banyak sekali kelucuan. Ada dokter lulus di satpol. Ada satpol lulus guru di pendidikan padahal dia paket A. Ini yang mau dikasih baik semuanya," terang Danny.(*)

#danny pomanto #Rakor bersama SKPD #Laskar Pelangi